Pertempuran di Laut Kuning 28 Julai 1904 Bahagian 1: Wilhelm Karlovich Vitgeft dan Heihachiro Togo

Pertempuran di Laut Kuning 28 Julai 1904 Bahagian 1: Wilhelm Karlovich Vitgeft dan Heihachiro Togo
Pertempuran di Laut Kuning 28 Julai 1904 Bahagian 1: Wilhelm Karlovich Vitgeft dan Heihachiro Togo
Anonim
Imej

Anehnya, kenyataannya adalah bahawa pertempuran tentera laut yang berlaku di Laut Kuning pada 28 Julai 1904, hingga hari ini masih belum diketahui oleh sebilangan besar pembaca. Ini agak pelik, kerana dalam perang Rusia-Jepun hanya terdapat empat pertempuran skuadron berperisai berskala besar:

Berjuang pada 27 Januari 1904 (selepas ini, temu janji ditunjukkan mengikut gaya lama). Pada malam tarikh yang ditentukan, serangan oleh kapal-kapal pemusnah Jepun berlaku, yang sebenarnya, perang Rusia-Jepun bermula. Keesokan paginya, komander Armada Bersatu Heihachiro Togo membawa hampir semua pasukan utamanya ke Port Arthur - enam kapal perang skuadron dan lima kapal penjelajah berperisai (Kassuga dan Nissin belum memasuki armada Jepun, dan Asama menjaga Varyag di Chemulpo). Rancangan laksamana Jepun cukup jelas - dengan anggapan bahawa kapal-kapal pemusnah akan dapat menenggelamkan sebahagian skuadron Rusia yang ditempatkan di jalan luar luar, dengan satu pukulan yang menentukan untuk menyelesaikan yang lain. Pemusnah Armada Bersatu memang mampu mencapai kejayaan besar, setelah meledakkan kapal perang skuadron terbaik Rusia, Retvizan dan Tsesarevich, serta kapal perang berperisai Pallada. Skuadron Rusia yang lemah tidak dapat memberikan pertarungan yang menentukan dengan harapan akan berjaya. Namun, komander Rusia, Laksamana O.V. Stark, setelah membangun kapal-kapal di ruang bangun, memimpin mereka ke arah orang Jepang, dan kemudian berbelok, menyimpang dari yang terakhir pada jalur balas (iaitu, lajur Rusia dan Jepun bergerak secara selari, tetapi ke arah yang bertentangan). Pasukan Pasifik tidak menjauhkan diri dari pertempuran, tetapi melihatnya ke arah pantai, menggunakan sokongan bateri pantai, sementara kapal-kapal yang dirosakkan oleh torpedo juga menembak ke arah Jepang. Akibatnya, Heihachiro Togo tidak mendapat kelebihan yang diharapkannya, dan setelah 35-40 minit (menurut data Jepun, setelah 50) dia menarik armadanya dari pertempuran. Kali ini, pertempuran tidak berjalan lancar, kita hanya boleh membincangkan pertembungan pendek yang tidak memberikan hasil yang signifikan - tidak satu kapal pun karam atau rosak teruk.

Pertempuran pada 28 Julai 1904, yang berlaku sebagai hasil daripada percubaan untuk menerobos skuadron pertama Armada Pasifik dari Port Arthur ke Vladivostok, dan yang sebenarnya, artikel ini dikhaskan.

Pertempuran di Selat Korea, yang berlaku pada 1 Ogos 1904, ketika skuadron kapal penjelajah Vladivostok dipintas oleh skuadron Wakil Laksamana Kamimura. Orang Rusia dan Jepun menunjukkan ketekunan dan berjuang keras, namun demikian itu adalah pertempuran pasukan pelayaran, kapal perang skuadron tidak ikut serta.

Dan, akhirnya, pertempuran Tsushima yang agung, yang menjadi pertempuran terbesar antara armada pra-dreadnought berperisai wap dan berakhir dengan kematian armada Rusia.

Pada pendapat pengarang, pertempuran pada 28 Julai 1904 adalah "dalam bayangan" pembantaian Tsushima, terutama disebabkan oleh hasil yang sama sekali tidak dapat dibandingkan. Tsushima berakhir dengan kematian pasukan utama armada Rusia dan penangkapan sisa-sisa kapal itu, dan di Laut Kuning, walaupun kapal perang Rusia di bawah komando V.K. Vitgefta bertempur dengan kuat dengan pasukan utama United Fleet selama beberapa jam, tidak satu kapal pun tenggelam atau ditangkap.Tetapi pada masa yang sama, pertempuran 28 Julai yang telah menentukan nasib Skuadron Pasukan Pasukan Pertama, dan dari segi komposisi pasukan yang terlibat, ia menempati tempat kedua yang terhormat di antara pertempuran armada lapis baja era pra-dreadnought. Pertempuran Jepun-China di muara Yalu dan pertempuran Sepanyol-Amerika di Santiago de Cuba jauh lebih sederhana. Pada masa yang sama, pertempuran di Laut Kuning dibezakan oleh manuver taktik yang sangat sukar, ia didokumentasikan dengan baik di kedua-dua belah pihak dan oleh itu sangat menarik bagi semua pencinta sejarah tentera laut.

Dalam kitaran artikel yang ditawarkan untuk perhatian anda, kami akan cuba menerangkan secara terperinci perjalanan pertempuran itu sendiri dan keberkesanan usaha armada Rusia dan Jepun, tetapi, di samping itu, kami akan menangkap peristiwa-peristiwa sebelum pertempuran. Kami akan membandingkan pengalaman hidup komander armada Rusia dan Jepun dan cuba memahami bagaimana ia mempengaruhi keputusan tertentu yang mereka buat. Seberapa baik para laksamana mempersiapkan pasukan yang dipercayakan kepada mereka untuk bertempur? Sejauh manakah mereka berjaya melakukannya? Pandangan yang sangat meluas adalah bahawa pertempuran hampir dimenangi oleh Rusia - nampaknya orang Jepun akan mundur, dan jika tidak kerana kematian Vitgeft secara tidak sengaja … Mari cuba fahami apakah ini benar, dan cuba untuk menjawab soalan: bolehkah skuadron Rusia sampai ke Vladivostok 28 Julai 1904? Apa yang tidak cukup untuk kejayaan pelaut Rusia?

Kita akan mulakan dengan nota biografi ringkas.

Nakagoro Togo dilahirkan pada 27 Januari 1848 di bandar Kagoshima, provinsi Satsuma. Pada usia 13 tahun, Togo menukar namanya menjadi Heihachiro. Menariknya, pertempuran pertama yang dapat dilihat oleh laksamana masa depan berlaku ketika dia baru berusia 15 tahun. Akibat dari insiden di Namamugi, ketika samurai menggodam satu dan mencederakan dua orang Inggeris yang melanggar etika Jepun, skuadron dari tujuh kapal Inggeris tiba di Kagoshima. Namun, kepemimpinan wilayah enggan membayar pampasan kepada mereka dan mengekstradisi mereka yang bertanggungjawab. Kemudian British menangkap tiga kapal Jepun yang berdiri di pelabuhan dan mengebom kampung halaman Togo, menghancurkan sekitar 10% bangunannya. Bateri Jepun bertindak balas dengan banyak kali menyerang kapal Inggeris. Pertempuran berlaku dua hari, selepas itu British pergi. Siapa yang dapat mengatakan bagaimana peristiwa ini mempengaruhi pilihan jalan kehidupan Heihachiro Togo yang masih muda? Kami hanya tahu bahawa pada usia 19 tahun, pemuda itu, bersama dua saudara lelaki, memasuki angkatan laut.

Pada masa itu, Jepun adalah pemandangan yang sangat menarik - walaupun pada hakikatnya secara rasmi kekuatan tertinggi di negara ini adalah milik Kaisar, Tokugawa shogun sebenarnya memerintah Jepun. Tanpa membahas perincian masa bersejarah itu, kita perhatikan bahawa shogun itu berkomitmen pada cara hidup tradisional feodal, sementara maharaja berusaha untuk melakukan inovasi sepanjang model barat. Di samping itu, orang shogun praktik merebut perdagangan luar negeri: hanya wilayah Tsushima dan Satsuma yang dibenarkan melakukan perdagangan dengan orang asing sendiri. Jelas bahawa rundingan seperti itu hanya dapat dilakukan melalui laut, dan oleh itu para penguasa provinsi Satsuma dari klan Shimazu membangun armada mereka sendiri: di dalamnya Heihachiro Togo muda masuk.

Dan dengan segera perang Boshin meletus, hasilnya adalah pemulihan Meiji: ia bermula dengan kenyataan bahawa maharaja mengeluarkan keputusan bahawa mulai sekarang semua kuasa di atas negara akan kembali kepadanya. Tetapi shogun Tokugawa Yoshinobu menyatakan pengisytiharan kekaisaran itu tidak sah, dan tidak menunjukkan keinginan untuk taat. Dalam perjalanan permusuhan, yang berlangsung dari Januari 1868 hingga Mei 1869, shogun Tokugawa dikalahkan, dan kekuasaan tertinggi di Jepun diserahkan kepada maharaja. Menariknya, selain pertempuran darat, tiga pertempuran angkatan laut juga berlaku dalam perang ini: lebih-lebih lagi, frigat beroda Kasuga, tempat Heihachiro Togo bertugas, turut serta dalam ketiga-tiganya.

Pertempuran di Laut Kuning 28 Julai 1904 Bahagian 1: Wilhelm Karlovich Vitgeft dan Heihachiro Togo

Dalam pertempuran pertama (di Ave), "Kasuga" tidak menunjukkan dirinya - kapal itu harus mengawal pengangkutan "Hohoi", di mana pasukan harus dimuat dan diangkut ke Kagoshima. Namun, kapal-kapal itu diserang - mereka diserang oleh kapal-kapal armada shogunate. Setelah tembakan yang singkat, Kasuga melarikan diri, dan Hohoi, yang tidak memiliki kelajuan yang cukup untuk ini, membanjiri berhampiran pantai.

Imej

Perang berkembang tidak berjaya bagi penyokong shogun Tokugawa, di medan perang mereka mengalami kekalahan demi kekalahan. Akibatnya, beberapa ribu tentera dan penasihat Perancis yang membantu shogun itu mundur ke pulau Hokkaido, di mana mereka mengumumkan pembentukan Republik Ezo. Sebahagian dari armada shogunate mengikuti mereka, dan sekarang, untuk mengembalikan Hokkaido ke pemerintahan maharaja, para penyokongnya memerlukan kapal perang. Penyokong maharaja tidak memiliki begitu banyak dari mereka, dan pada prinsipnya Republik Ezo dapat mengandalkan kemenangan dalam pertempuran angkatan laut, jika tidak untuk kapal induk imperialis, kapal perang "Kotetsu". Ezo tidak ada yang serupa, dan ditutup dengan perisai 152 mm, "Kotetsu" tidak terkalahkan oleh artileri penyokong shogunate, dan meriam kapal perangnya yang seberat 300 kilogram (136 kg) dapat mengirim kapal republik itu ke dasar dengan secara harfiah satu cengkerang.

Imej

Oleh itu, ketika armada kekaisaran (termasuk "Kasuga") bergerak dari Tokyo ke Teluk Miyako dan bersiap untuk bertempur, para pelaut republik itu melakukan sabotaj - tiga kapal mereka dengan bendera asing hendak memasuki pelabuhan tempat armada imperialis ditempatkan dan naik "Kotetsu" semasa menaiki kapal terbang. Cuaca menghalang pelaksanaan rancangan berani ini - kapal pemisah terperangkap dalam ribut, dan akibatnya, pada waktu yang disepakati, hanya kapal induk Republik Ezo, Kaiten, yang muncul di depan pelabuhan. Dia sendirian berusaha mencapai apa yang seharusnya dilakukan oleh tiga kapal Separatist: Kaiten memasuki pelabuhan yang tidak dikenali, dan kemudian menaikkan bendera Republik Ezo dan bertempur, tetapi tidak dapat menangkap Kotetsu dan terpaksa mundur. Tetapi pada waktu itu, kapal pemisah kedua, "Takao", menghampiri pintu masuk ke pelabuhan, keretanya rusak akibat ribut, dan dia kehilangan kelajuan, sebab itulah dia tidak dapat tiba tepat waktu. Sekarang dia tidak dapat mengikuti Kaiten dan melarikan diri, dan sebagai hasilnya ditangkap oleh armada kekaisaran.

Pertempuran ketiga, di mana frigat Kasuga mengambil bahagian, adalah pertempuran tentera laut terbesar dari seluruh Perang Boshin. Lapan kapal Angkatan Laut Kekaisaran di bawah pimpinan Toranosuke Masuda menghancurkan kubu-kubu pesisir yang menutupi pintu masuk ke Teluk Hakodate dan menyerang lima kapal Separat yang diketuai oleh Iconosuke Arai. Pertempuran berlangsung tiga hari dan berakhir dengan kekalahan total armada Republik Ezo - dua kapal mereka musnah, dua kapal lagi ditangkap, dan kapal induk Kaiten mencuci darat dan dibakar oleh kru. Tentera Laut Imperial kehilangan frigat Choyo, yang meletup akibat serangan langsung di ruang pelayaran.

Imej

Pada tahun 1871, Heihachiro Togo memasuki sekolah angkatan laut di Tokyo dan menunjukkan ketekunan teladan dan prestasi akademik di sana, akibatnya pada Februari 1872 dia, bersama dengan 11 kadet lain, dikirim untuk belajar di Inggris. Di sana masa depan laksamana menjalani sekolah yang sangat baik: belajar matematik di Cambridge, pendidikan tentera laut di Royal Naval Academy di Portsmouth, dan di seluruh dunia dengan kapal Hampshire. Setelah menamatkan pendidikannya, Togo dilantik sebagai penyelia pembinaan kapal perang "Fuso" dan kemudian, tujuh tahun setelah tiba di England, kembali ke Jepun dengan kapal pertahanan pesisir "Hiei", dan juga "Fuso" yang dibina oleh British untuk orang Jepun.

Pada tahun 1882, Leftenan Komandan Heihachiro Togo dilantik sebagai pegawai kanan kapal guni Amagi, dan pada tahun 1885 dia menjadi komandannya. Dua tahun kemudian, dia dinaikkan pangkat sebagai kapten pangkat pertama, dan untuk beberapa waktu menjadi pimpinan pangkalan tentera laut Kure, dan awal perang China-Jepun (1894) disambut oleh panglima perisai kapal penjelajah Naniwa.

Imej

Pemberontakan di Korea menjadi dalih perang - menurut perjanjian antara negara-negara, baik China dan Jepun berhak mengirim pasukan mereka ke Korea untuk menekan pemberontakan, tetapi mereka wajib mengeluarkan mereka dari sana ketika berakhir. Kedua-dua tentera China dan Jepun hanya dapat dikirim ke Korea melalui laut, dan oleh itu tidak menghairankan bahawa tempurung pertama perang ini ditembakkan dalam pertempuran laut: tetapi menarik bahawa kapal yang menembakkan tempurung ini adalah "Naniwa" dari kapten peringkat 1 Togo. Selanjutnya, artikel "Armada Jepun dan China dalam perang China-Jepun terakhir" akan menggambarkan peristiwa ini sebagai berikut:

"Orang-orang China terus mengangkut tentera, dan pada 25 Juli sebuah detasemen lima pengangkutan menuju ke pantai Korea di bawah pelbagai bendera Eropah dan dikawal oleh kapal penjelajah Tsi-Yuen dan Kuang-Y dan kapal utusan Tsao-Kiang, di mana ada adalah perbendaharaan tentera hingga 300,000 tel.

Dalam pengangkutan di bawah bendera Inggeris "Kowshing" terdapat dua jeneral China, 1200 pegawai dan tentera, 12 senjata api dan ketua penasihat tentera China, seorang bekas pegawai artileri Jerman, Ganeken. Di antara tentera itu adalah 200 orang terbaik, pelopor terlatih Eropah.

Orang Jepun menghantar kapal penjelajah "Naniwa", "Yoshino" ke lokasi pendaratan untuk menakut-nakutkan orang Cina dan menghancurkan pasukan tentera elit ini. Akitsushima, yang pertama kali menangkap Tsao-Kiang, dan kemudian menambang pengangkutan Kowshing yang tidak ingin mengikuti Naniwa, menenggelamkan hingga 1.000 tenteranya. Menurut laporan akhbar, Kowshing dipecat oleh dua kereta dari Naniwa setelah terlepas dari lombong. Bagaimanapun, bekas pegawai Jerman Hahnequin, yang berada di Kowshing, melaporkan bahawa lombong melanda dan meletup di bawah pusat kapal.

Dalam pertempuran berikutnya antara kapal penjelajah konvoi China dan Jepun "Kuang-Yi" dipukul oleh peluru dan kemudian dilemparkan ke perairan dangkal, sementara "Tsi-Yuen" melarikan diri dengan dua lubang di menara dan satu di ruang roda. Peluru yang terkena tembakan itu membunuh dua pegawai, sementara 13 orang dari pasukan senjata terbunuh dan 19 yang lain cedera."

Menariknya, pengarang artikel ini tidak lain adalah Kapten 1st Rank Wilhelm Karlovich Vitgeft!

Oleh itu, kapal penjelajah di bawah pimpinan Heihachiro Togo dari hari-hari pertama perang memulakan operasi aktif, dia juga turut serta dalam pertempuran di Yalu, yang sebenarnya memutuskan hasil dari konfrontasi Jepun-China. Di dalamnya, "Naniwa" bertindak sebagai bagian dari "detasmen terbang" kapal berkelajuan tinggi Kozo Tsubai, yang, selain kapal Togo, juga termasuk "Yoshino", "Takachiho" dan "Akitsushima", dan yang terakhir adalah diperintahkan oleh Hikonojo Kamimura yang terkenal, di masa depan - komandan kapal penjelajah berperisai Armada Bersatu …

Menariknya, secara formal, bukan orang Jepun yang memenangi pertempuran di Yalu, tetapi orang Cina. Kapal perang China mempunyai tugas untuk melindungi konvoi pengangkutan dan menunaikannya. Orang Jepun cuba menghancurkan konvoi itu, tetapi tidak berjaya - laksamana China Ding Zhuchan dapat mengikat mereka dalam pertempuran dan menghalangnya daripada sampai ke pengangkutan. Sebagai tambahan, medan perang tetap bersama orang Cina - setelah hampir lima jam pertempuran, armada Jepun berundur. Walaupun begitu, sebenarnya, Jepun memenangi pertempuran - mereka menghancurkan lima kapal penjelajah China, yang sangat menakutkan perintah mereka, akibatnya Ding Zhuchan dilarang pergi ke laut. Oleh itu, armada Jepun sekarang memiliki kebebasan bertindak sepenuhnya dan, tanpa rasa takut, dapat memindahkan bala bantuan ke Korea, yang memutuskan hasil dari kempen tersebut.

Pada Pertempuran Yalu, Skuadron Terbang Jepun Laksamana Kozo Tsubai mengalahkan kapal penjelajah China dan, jika perlu, menyokong pasukan utama Laksamana Ito yang memerangi kapal perang China dengan api. "Naniwa" di bawah komando Togo berjuang dengan sempurna, walaupun hampir tidak mengalami kerusakan (satu orang cedera di kapal).

Pada tahun 1895, Perang China-Jepun berakhir, dan tahun berikutnya Heihachiro Togo menjadi ketua Sekolah Tentera Laut Tinggi di Sasebo, pada tahun 1898 dia mendapat pangkat sebagai Wakil Laksamana, dan pada tahun 1900 dia memerintahkan skuadron ekspedisi Jepun yang dikirim ke China (berlaku pemberontakan tinju). Kemudian - kepemimpinan pangkalan tentera laut di Maizuru dan, akhirnya, pada 28 Disember 1903, Heihachiro Togo mengambil alih Armada Bersatu.

Sudah menjadi pemimpin terakhir, Togo merancang permulaan permusuhan, dan mereka ternyata berjaya untuk Jepun - berkat kehancuran dua kapal perang Rusia terbaru, skuadron Rusia disekat di Arthur dan tidak dapat memberikan pertempuran umum kepada Armada Bersatu, detasemen Laksamana Uriu menghalang Varyag dan Korea di Chemulpo, dan setelah kematian kapal Rusia, pendaratan pasukan darat di Korea diatur. Segera setelah serangan torpedo malam, Togo berusaha menghabisi kapal-kapal Rusia di jalan luar luar Port Arthur, dan, di sebalik kegagalan yang menimpanya, di masa depan dia selalu menunjukkan kehadirannya, melakukan penembakan artileri, mengatur pelombongan ranjau dan secara amnya berusaha dengan cara yang mungkin untuk menekan dan bertindak secara aktif, mencegah kapal Rusia melepaskan hidung mereka dari serangan Arthuria dalam. Namun, dalam retrospeksi, kita dapat mengatakan bahawa Togo tidak pandai - dia terlalu berhati-hati. Jadi, dalam serangan malam ke atas skuadron Port Arthur, atas sebab tertentu, dia memecah kapal pemusnahnya menjadi beberapa detasmen dan memerintahkan mereka untuk menyerang secara berturut-turut. Walaupun jelas bahawa serangan seperti itu hanya dapat dilakukan kerana kejutan dan kejutan dari serangan itu, dan setelah kesan dari detasemen pemusnah pertama, kedua-duanya akan hilang oleh pihak Jepun. Pertempuran pagi 27 Januari Togo tidak membatalkannya, walaupun peluang kemenangannya cukup tinggi - walaupun O. Stark berusaha untuk berjuang di bawah penutup bateri pantai, sebahagian besar senjata mereka tidak dapat "mencapai" Kapal Jepun.

Bagi laksamana Jepun, perang ini sudah menjadi yang ketiga berturut-turut. Heihachiro Togo telah berperang dalam sekurang-kurangnya empat pertempuran tentera laut dengan intensiti yang berbeza-beza dan dalam dua pertempuran besar tentera laut, salah satunya (di Yalu) adalah pertempuran tentera laut terbesar sejak Lissa. Dia berjaya berperang sebagai pegawai junior dan komandan kapal. Dia berpengalaman dalam menguruskan formasi armada (skuadron ekspedisi yang sama semasa pemberontakan Tinju), pada masa pertempuran di Laut Kuning, dia telah memerintahkan Armada Bersatu selama lebih dari enam bulan dan, tentu saja, adalah salah satu yang paling banyak pelayar berpengalaman di Jepun.

Dan bagaimana dengan komander Rusia?

Wilhelm Karlovich Vitgeft dilahirkan pada tahun 1847 di Odessa. Pada tahun 1868, dia lulus dari Kor Tentera Laut, setelah itu dia melakukan perjalanan ke dunia dengan penjepit "Horseman", dan kemudian sekali lagi belajar di kursus sekolah senapang dan senam tentera. Pada tahun 1873 dia menjadi letnan, dalam peringkat ini dia pergi dengan gunting "Gaydamak" dalam pelayaran ke luar negeri. Dalam tempoh 1875-1878, dia lulus dari bidang sains di Unit Latihan Artileri dan Pegawai Tambang, dan kemudian bertugas sebagai pegawai tambang di kapal-kapal Latihan dan Artileri dan Bahagian Latihan dan Tambang di Laut Baltik. Pada tahun 1885, dia menjadi kapten pangkat ke-2 dan diberi komando kapal gun "Groza", namun, nampaknya, dia terus sangat tertarik dengan perniagaan tambang dan torpedo. Oleh itu, dia segera mengubah kapal menjadi posisi pemeriksa kerja di pelabuhan Jawatankuasa Teknikal Marin, dan dari sana dia kembali ke hobi kegemarannya - menjadi pembantu ketua pemeriksa urusan tambang, bereksperimen di Laut Hitam, dan juga menguji tambang Whitehead dan Hovel di luar negara. Dia adalah anggota komisi peledak di Kementerian Keretapi, sebagai wakil Kementerian Tentera Laut di dewan kereta api. Saya mesti mengatakan bahawa berdasarkan hasil kerja bertahun-tahun di bidang pekerjaan lombong, Wilhelm Karlovich dianggap sebagai salah satu profesional terbesar dalam bidang ini. Dia menerjemahkan artikel asing di lombong dan menulis sendiri.

Pada tahun 1892 dia dilantik sebagai komandan kapal penjelajah lombong Voyevoda, dua tahun kemudian dia mendapat komando kapal penjelajah peringkat ke-2 Rider. Pada tahun 1895 ia dinaikkan pangkat sebagai kapten peringkat 1 dan memerintahkan kapal pemusnah dan pasukan mereka di Laut Baltik, tetapi tidak lama, sejak pada tahun yang sama V.K. Vitgeft ditugaskan kepada frigat berperisai Dmitry Donskoy.Di bawah perintahnya pada Februari 1896, kapal penjelajah itu pergi ke Timur Jauh dan tinggal di sana selama enam tahun.

Imej

Pada tahun 1898 V.K. Vitgeft menerima tugas lain - untuk kapal perang terbaru "Oslyabya". Tetapi pelantikan ini sangat formal - setelah menerima kru di bawah arahannya, kapten pangkat 1 tidak memiliki kapal perang itu sendiri, yang menjadi sebahagian dari Tentera Laut Imperial Rusia hanya pada tahun 1903. V.K. Vitgeft sudah pada tahun berikutnya, 1899, dilantik sebagai pemangku ketua jabatan tentera laut markas ketua kepala dan komandan pasukan wilayah Kwantung dan angkatan laut Laut Pasifik dan dipromosikan "untuk membezakan" ke belakang laksamana. Pada tahun 1900, semasa pemberontakan tinju, dia terlibat dalam mengatur pengangkutan pasukan dari Port Arthur ke Beijing, yang mana dia dianugerahkan Order of St. Stanislaus, kelas 1 dengan pedang, serta perintah Prusia dan Jepun. Mulai tahun 1901, dia terlibat dalam rancangan sekiranya berlaku permusuhan dengan Jepun. Sejak tahun 1903 - Ketua Kakitangan Tentera Laut Gabenor di Timur Jauh.

Yang pasti, Wilhelm Karlovich Vitgeft adalah tokoh yang sangat kontroversial. Secara semula jadi, dia adalah pekerja kerusi berlengan: nampaknya, dia merasa dengan cara terbaik, melakukan penyelidikan mengenai perniagaan lombong kegemarannya. Dapat diasumsikan bahwa di sanalah jasanya dapat memberikan manfaat maksimum bagi Tanah Air, tetapi kerjayanya membawanya di bawah pimpinan Ketua Panglima dan Panglima Wilayah Kwantung dan Pasukan Angkatan Laut Pasifik E.I. Alekseeva. Yang terakhir adalah tokoh yang sangat berpengaruh, dan di samping itu, dia dibezakan oleh karisma peribadi yang cukup besar. E.I. Alekseev, yang kemudiannya menjadi gabenor Seri Paduka kekaisaran di Timur Jauh, tentu saja, adalah orang yang kuat dan percaya diri, tetapi, sayangnya, seorang pemimpin tentera yang benar-benar biasa-biasa saja. VC. Dia suka Vitgeft. Seperti yang ditulis oleh Nikolai Ottovich von Essen:

"Vitgeft menikmati keyakinan yang tinggi terhadap Laksamana Alekseev kerana kerja keras dan penat lelah; tetapi Laksamana yang sama Alekseev selalu berdebat dengannya dan marah atas pandangan dan pertimbangannya, dan Vitgeft keras kepala dan sukar diterima, dan kedua-dua sifat ini, saya rasa, adalah sebab utama pengaruhnya terhadap gabenor."

Mungkin ini yang berlaku - gabenor senang mempunyai pakar teknikal yang kompeten di sebelahnya, dan bahawa pakar ini juga berani bertentangan dengan Alekseev yang hampir maha kuasa, lebih mengagumkan yang terakhir. Tetapi Alekseev tidak akan bertolak ansur dengan seorang laksamana yang bebas pemikiran di sebelahnya, bantahan terhadap gabenor itu sama sekali tidak diperlukan. Dan dari V.K. Vitgeft dan seseorang tidak seharusnya mengharapkan inisiatif seperti itu - menjadi pekerja kerusi berlengan teknikal oleh mindset dan bukan komandan tentera laut yang sangat berpengalaman, dia, tidak seperti Alekseev, tidak bercita-cita tinggi dan bersedia untuk mematuhi - dia bertentangan, sebaliknya, dalam pertengkaran, tanpa menceroboh "jenius strategik" gabenor. Oleh itu, V.K. Vitgeft sebagai ketua kakitangan cukup selesa untuk Alekseev.

Dapat diandaikan bahawa perkhidmatan yang lama di bawah kepemimpinan gabenor tidak dapat mempengaruhi V.K. Witgefta - dia "terlibat", disemarakkan dengan gaya kepemimpinan dan perannya sebagai "manusia roda", terbiasa mematuhi perintah yang diberikan kepadanya dan, jika dia memiliki beberapa inisiatif sebelumnya, dia benar-benar kehilangannya. Tetapi dengan semua ini, adalah salah untuk melihat di Wilhelm Karlovich amuba yang lemah lembut dan tidak tegas, tidak dapat melakukan apa-apa. Dia sememangnya tidak seperti itu - dia tahu bagaimana untuk berdiri teguh, menunjukkan watak dan mencapai apa yang dia anggap perlu. Sangat menarik bahawa orang-orang yang berkhidmat di bawah kepemimpinannya memberi Wilhelm Karlovich jauh dari markah terburuk. Sebagai contoh, komander kapal perang Pobeda Zatsarenny memaklumkan kepada Jawatankuasa Penyiasat mengenai V.K. Witgefta:

“… Dia memberikan kesan kepada seorang bos yang sepenuhnya mengetahui besarnya dan tanggungjawab tugasnya dan tegas dalam melaksanakan tugas yang ditanggung olehnya.Sepertinya saya di Port Arthur pada waktu itu dia [gabenor] tidak dapat memilih wakil lain untuk dirinya sendiri … skuadron sama sekali tidak mempercayai dia sebagai ketua."

Dan inilah kata-kata kapten peringkat 1 Schensnovich, yang memerintah Retvizan kapal perang:

"… Tidak ada kesempatan untuk membuat kesimpulan tentang ketidakmampuan Vitgeft untuk memerintah skuadron. Vitgeft tegas dalam keputusannya. Tidak ada pengecut sedikit pun yang diperhatikan. Dengan armada Witgeft yang diguna pakai - kapal, senjata dan personel, saya tidak tahu siapa yang akan berjaya dengan lebih baik …"

Tetapi kita tidak boleh mengambil kira bahawa di Rusia ada yang baik atau tidak tentang yang mati … Dan mustahil untuk mengatakan apa-apa kepada Jawatankuasa Penyiasat mengenai komandan skuadron yang bertindak sementara.

Untuk menilai perkhidmatan V.K. yang hampir lima tahun Vitgeft di ibu pejabat gabenor agak sukar - tentu saja, dia sebahagian besarnya adalah konduktor idea Laksamana Alekseev, walaupun tidak dapat dipastikan bahawa dia sendiri mengusulkan beberapa perkara berguna. Organisasi pengangkutan pasukan dari Port Arthur ke Beijing, yang dilakukan oleh K.V. Vitgeft, bagaimanapun, tidak terlalu penting untuk menilai pelaksanaannya sama ada Laksamana Muda mempunyai bakat organisasi. Rencana Witgeft sekiranya berlaku perang dengan Jepun meminta pembahagian pasukan Pasukan Pasifik antara Port Arthur dan Vladivostok. Beberapa penganalisis kemudian menganggap pembahagian kekuatan seperti itu tidak betul dan percaya bahawa pada malam sebelum perang, semua kapal penjelajah dan kapal perang harus dikumpulkan menjadi satu kepalan tangan agar dapat memberikan pertempuran umum kepada Jepun dengan kekuatan penuh. Walau bagaimanapun, keseluruhan perjalanan perang Rusia-Jepun menunjukkan bahawa V.K. Vitgeft membuat keputusan yang benar-benar adil: dasar kekuatan detasemen Vladivostok terdiri dari tiga kapal penjelajah berperisai yang dirancang untuk operasi penyerang di Laut Pasifik dan tidak banyak digunakan dalam pertempuran skuadron. Namun, untuk menangkis ancaman kapal-kapal ini terhadap komunikasi Jepun, Jepang harus mengalihkan perhatian empat kapal penjelajah berperisai Kamimura. Orang Jepun merancang kapal penjelajah berperisai mereka untuk pertempuran skuadron, dan mana-mana dari mereka dalam pertempuran sekurang-kurangnya sekuat (tetapi agak unggul) kekuatannya untuk kapal penjelajah Rusia terbaik dari detasemen Vladivostok - "Thunderbolt". Kapal penjelajah berperisai lain: "Rusia" dan, khususnya, "Rurik" adalah individu yang lebih lemah daripada kapal Laksamana Kamimura. Oleh itu, detasemen Vladivostok mengalihkan lebih banyak kekuatan daripada yang dimilikinya, dan mengurangkan kekuatan utama Laksamana Togo ke tahap yang lebih besar daripada ketiadaan kapal penjelajah Vladivostok melemahkan skuadron Port Arthur.

Sebaliknya, Nikolai Ottovich Essen menyatakan:

"Semua orang tahu bahawa hanya berkat kedegilan dan kesabaran Vitgeft bahawa hospital-hospital kami di Korea dan Shanghai tidak segera diberi peringatan dan ingat, dan dengan permulaan perang, dengan demikian, kita kehilangan Varyag dan Korea dan kehilangan penyertaan kita di Manjur perang, dan juga kehilangan pengangkutan dengan pertempuran dan persediaan lain ("Manjuria"), yang akan pergi ke Arthur sebelum bermulanya perang dan diambil oleh kapal penjelajah Jepun. Vitgeft, dengan keras kepala menyangkal kemungkinan mengisytiharkan perang, tidak melakukan apa-apa untuk segera menarik balik hospital dan memperingatkan pengangkutan mengenai keadaan politik. Akhirnya, serangan malang kapal pemusnah Jepun pada malam 26-27 Januari juga, sebahagiannya, dapat dikaitkan dengan kesalahan Laksamana Vitgeft."

Penulis artikel ini percaya bahawa kedua-dua kelebihan rancangan sebelum perang dan penarikan balik hospital secara tepat pada waktunya harus dikaitkan dengan gabenor - diragukan bahawa Vitgeft dapat bertindak tanpa arahan Alekseev. Walau apa pun, harus diakui bahawa skuadron itu tidak bersiap sedia untuk berperang dengan Jepun, dan ini sudah pasti kesalahan V.K. Vitgeft.

Jadi, apa yang dapat kita katakan mengenai para laksamana - para komandan armada Rusia dan Jepun dalam pertempuran pada 28 Julai 1904?

Laksamana Heihachiro Togo dengan kehormatan melewati banyak pertempuran, terbukti sebagai komandan yang berpengalaman, penganjur berbakat, dan memiliki pengalaman yang cukup memadai untuk memerintah Armada Bersatu. Pada masa yang sama, secara jujur, harus diakui bahawa V.K. Vitgeft tidak memenuhi sepenuhnya walaupun jawatan ketua kakitangan. Dia tahu perniagaan lombong dengan baik, tetapi tidak cukup melayani kapal dan tidak pernah memerintahkan formasi kapal peringkat 1. Lima tahun terakhir perkhidmatan sebelum pelantikan laksamana belakang sebagai pemangku komandan Pasukan Pasifik 1 sama sekali tidak dapat memberikan pengalaman yang diperlukan kepada Wilhelm Karlovich. Laksamana Alekseev memerintahkan armada yang dipercayakan kepadanya dari pantai dan, nampaknya, tidak begitu memahami mengapa orang lain tidak dapat melakukan hal yang sama. Dengan sendirinya, pelantikan Wilhelm Karlovich sebagai komandan skuadron Port Arthur ternyata agak tidak sengaja, dan tidak banyak ditentukan oleh fakta bahawa tidak ada orang lain yang akan dilantik ke jawatan ini, melainkan oleh permainan politik gabenor.

Faktanya ialah Laksamana Alekseev memegang jawatan ketua panglima semua pasukan darat dan tentera laut di Timur Jauh dan tentara komandan armada, tentu saja, harus mematuhinya, tetapi sejauh mana? Dalam Peraturan Angkatan Laut, hak dan tugas Panglima dan Panglima Armada tidak dibatasi. Alekseev, sebagai sifat yang sangat kejam, berusaha untuk berkuasa mutlak, jadi dia hanya merebut hak panglima armada, yang tidak dapat ditentang oleh ketua skuadron Pasifik, Wakil Laksamana Oscar Viktorovich Stark. Namun, setelah bermulanya perang, Stepan Osipovich Makarov dilantik ke posisi ini, yang berjaya mengabaikan pendapat Alekseev dalam banyak isu, dan mempersiapkan skuadron untuk berperang mengikut budi bicara sendiri. Gabenor tidak dapat menyingkirkan Makarov dari perintah itu, tetapi dia dengan jelas tidak menyukai "kehendak diri" seperti itu, dan dia ingin memastikan dirinya menentang pembangkangan seperti itu di masa depan.

Selepas kematian S.O. Makarov, Laksamana Alekseev tiba sebentar di Port Arthur dan berusaha untuk menaikkan semangat skuadron - dia secara peribadi memberi penghargaan kepada pelayar ternama, bercakap dengan komandan kapal, yang diumumkan dengan pesanan telegram yang memberangsangkan dari Maharaja Berdaulat. Tetapi semua ini, tentu saja, tidak mencukupi - kegembiraan yang dialami orang di bawah Stepan Osipovich disebabkan terutamanya oleh tindakan aktif skuadron, sementara dengan kedatangan gabenor, semuanya kembali kepada kebencian "Berhati-hatilah dan jangan mengambil risiko. " Alekseev, sebaliknya, menganggap garis tingkah laku ini satu-satunya yang betul, sekurang-kurangnya sehingga ketika kapal perang Tsesarevich dan Retvizan, yang ditopang oleh tentera Jepun, kembali berfungsi. Tetapi gabenor itu sendiri tidak mahu tinggal di Arthur - sementara Jepun mula mendarat hanya 90 km dari Port Arthur, dan skuadron tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk melawan armada Jepun dalam pertempuran yang menentukan.

Penjelasan mengenai alasan mengapa gabenor meninggalkan Arthur berada di luar ruang lingkup artikel ini, tetapi jelas bahawa Laksamana Alekseev perlu mempercayakan perintah skuadron kepada seseorang yang akan benar-benar taat kepadanya. Dan dari sudut pandangan ini, Wilhelm Karlovich Vitgeft seolah-olah menjadi orang yang memerlukan gabenor - untuk mengharapkan inisiatif dan kehendak diri Makarov daripadanya pasti tidak berbaloi. Dan selain itu … harus diakui bahawa Alekseev, yang berpengalaman dalam intrik, berjaya menginsuranskan dirinya sendiri: jika Vitgeft, menurut perintah gabenor, berjaya dalam sesuatu, maka kejayaan ini dapat diserahkan kepada dirinya sendiri. Dalam kes yang sama, jika laksamana belakang dikalahkan di suatu tempat, maka cukup mudah untuk menjadikan Wilhelm Karlovich kambing hitam untuk kegagalan. VC. Vitgeft sekali lagi ternyata sesuai untuk gabenor …

… Tetapi Wilhelm Karlovich, bukan orang bodoh, sangat menyedari akan kedudukannya. Dia dengan tenang menilai kekuatannya sendiri, dan memahami bahawa dia tidak bersedia untuk memerintah armada. Hampir kata-kata pertama yang dia katakan ketika dia memegang jawatan adalah:

"Saya harap tuan-tuan tidak hanya bantuan, tetapi juga nasihat. Saya bukan panglima tentera laut …"

Tetapi untuk meninggalkan tanggungjawab V.K. Vitgeft, tentu saja, tidak boleh. Setelah menerima pesanan yang paling terperinci dari Alekseev, dia terus mengendalikan kekuatan yang dipercayakan kepadanya - dan apa yang berjaya dan gagal laksamana belakang dalam bidang ini, kita akan bicarakan dalam artikel berikutnya.

Popular oleh topik