Batalion penalti Rusia. Mengapa Rusia memperjuangkan kestabilan Eropah

Batalion penalti Rusia. Mengapa Rusia memperjuangkan kestabilan Eropah
Batalion penalti Rusia. Mengapa Rusia memperjuangkan kestabilan Eropah
Anonim
Batalion penalti Rusia. Mengapa Rusia memperjuangkan kestabilan Eropah

Percubaan oleh Rusia untuk campur tangan dalam urusan Eropah tidak membawa apa-apa kebaikan kepada orang Rusia. Tidak kira apa gabungan yang kita dapati, siapa pun yang kita perjuangkan, akhirnya Barat menang, dan kita mengalami kerugian.

"Makanan meriam" Rusia untuk kepentingan Barat

Harus diingat bahawa kita bangga dengan kemenangan Rusia, semangat juang Rusia. Dalam banyak perang tsarist Rusia, komandan, pegawai dan tentera kita menunjukkan seni ketenteraan yang tinggi, keajaiban keberanian, ketabahan, pengorbanan diri dan kepintaran. Di bawah komando pemimpin hebat, jeneral dan komandan tentera laut, kita mengalahkan lawan yang paling kuat pada masa itu, yang menakutkan semua jiran kita.

Namun, kita harus memperhatikan dengan jujur ​​dan tidak berat sebelah bahawa setelah Catherine the Great, yang menyelesaikan tugas-tugas nasional yang besar untuk menyatukan kembali tanah-tanah Rusia dan orang-orang Rusia (lampiran Rusia Kecil dan Putih), pengembalian tanah-tanah di wilayah Laut Hitam Utara ke Rusia, negara kita sering dilanda perang yang tidak perlu dan asing bagi kita. Orang Rusia mula bertempur demi keseimbangan Eropah, demi kepentingan Vienna, Berlin, London dan Paris. Dalam banyak peperangan, Rusia tidak memperjuangkan kepentingan nasional. Sejak masa itu, corak negatif telah dikembangkan: sebaik sahaja Rusia memasuki perang di Eropah, didorong oleh cita-cita mulia dan mulia, tugas sekutu, ini ternyata banyak darah bagi rakyat kita, manusia yang tidak dapat ditarik balik dan tidak bermakna dan kerugian material. Peperangan seperti itu pada mulanya nampaknya menguntungkan dan mulia, tetapi hasilnya, eksploitasi Rusia dengan cepat dilupakan, bekas sekutu mengkhianati kita dan menjual kita.

Sebagai contoh, Perang Utara dengan Sweden tidak dapat disangkal betul, demi kepentingan negara. Kami mendapat kembali akses ke Baltik, pinggiran Baltik kami. Semua perang dengan Turki dan Parsi, perang di Kaukasus dan penggabungan Asia Tengah (Turkestan) - semua perang adalah demi kepentingan negara dan rakyat. Kami mengembalikan tanah subur di Laut Hitam dan wilayah Azov ke negeri ini. Mereka mencapai sempadan semula jadi kerajaan: Laut Hitam, Pegunungan Caucasus, pergunungan Turkestan dan Pamirs. Mereka menenangkan suku-suku semi-biadab di Kaukasus dan Turkestan, memperkenalkan mereka pada budaya spiritual dan material Rusia yang tinggi.

Walau bagaimanapun, dinasti Romanov mengambil jalan menuju Eropahisasi, yang memberi kesan negatif kepada negara dan rakyat. Petersburg berusaha sangat keras untuk menjadi sebahagian daripada Eropah. Oleh itu, Eropah adalah arah utama dasar Rusia. Rusia telah berkontrak untuk menjadi penstabil Barat. Pada puncak dasar ini, dia disebut "gendarme of Europe." Elit pemerintah Rusia lebih berminat dalam urusan Berlin, Vienna, Paris, Rom dan London daripada Ryazan atau Vologda. Akibatnya, kekuatan, sumber daya (termasuk sumber manusia) dan masa Empayar Rusia dihabiskan untuk menyelesaikan konflik Eropah. Dan perkembangan Siberia dan Timur Jauh, misalnya, tetap tanpa banyak perhatian.

Percubaan oleh Rusia untuk campur tangan dalam urusan Eropah tidak membawa apa-apa kebaikan kepada orang Rusia. Tidak kira apa gabungan yang kita dapati, siapa pun yang kita perjuangkan, akhirnya Barat menang, dan kita mengalami kerugian. Contoh yang menarik ialah Perang Tujuh Tahun. Orang Eropah berkongsi kuasa di benua itu. Kami tidak ada kaitan di sana. Orang Rusia menunjukkan keajaiban kepahlawanan. Mereka mengalahkan tentera Prusia, yang terkuat di Eropah Barat, dan mengambil Königsberg dan Berlin. Dan tidak mendapat apa-apa. Rusia telah menumpahkan darah untuk kepentingan Austria selama bertahun-tahun. Dengan berbuat demikian, kita telah memenangi kebencian hampir seluruh Eropah.Inggeris bertempur dalam pakatan dengan Prusia dan menyokong tenteranya, yang tidak menghalangnya untuk berdagang dengan Rusia. Orang Austria adalah sekutu kami, tetapi dengan setiap cara yang mungkin mereka mengganggu tentera Rusia, mereka takut akan kemenangan kami dan takut akan kekuatan Rusia. Perancis, yang juga sekutu Rusia dalam perang dengan Prusia, juga bimbang pengukuhan Rusia di Eropah. Perlu diperhatikan bahawa Perancis dan England telah mengatur semua negara tetangga kita untuk menentang kita selama dua abad. Mereka berada di belakang Poland, Sweden, Prusia, Turki dan Parsi.

Darah Rusia untuk kestabilan Eropah

Kami bertengkar lama dan sukar dengan Perancis. Walaupun kami tidak memiliki kontradiksi mendasar, baik sejarah, maupun dinasti, atau wilayah, atau ekonomi. Perang dilancarkan dari tahun 1799 hingga 1814. Banyak darah ditumpahkan. Kita semua ingat perbuatan kepahlawanan Suvorov di Itali dan Switzerland. Tapi kenapa? Untuk kepentingan Austria dan England! Sebagai rasa syukur, orang-orang Austria menubuhkan kita, pertama-tama korps Rimsky-Korsakov di Switzerland dikalahkan, lalu mereka hampir membunuh pahlawan ajaib Suvorov. Suvorovites diselamatkan, tetapi dengan kos mengatasi kesukaran yang luar biasa, menunjukkan keajaiban keberanian dan kepintaran Rusia. Panglima Rusia yang hebat itu sendiri jatuh sakit selepas kempen ini dan segera pergi ke pasukan surgawi. British menggunakan tentera Rusia di Belanda (ekspedisi Belanda pada tahun 1799), mengeksposnya ke serangan Perancis dan menawan armada Belanda.

Tsar Pavel Rusia yang Pertama, setelah memahami situasinya, memutuskan untuk menghancurkan amalan keji. Saya menyedari bahawa musuh utama Rusia adalah Inggeris, bukan Perancis. Saya memutuskan bahawa membiarkan Perancis menghadapi Inggeris di Eropah, dan kita pergi ke Asia. Itu adalah pilihan yang sangat wajar: Rusia pada masa ini dapat mencapai kejayaan besar di selatan dan timur. Pada masa yang sama, dalam konfrontasi dengan England, Rusia dapat bersembunyi dari arah barat dengan Perancis dan Prussia (Jerman). Perikatan juga dimeterai antara Rusia, Sweden dan Denmark, yang diarahkan menentang hegemoni Britain di laut. Pavel sedang menyiapkan ekspedisi ke India. Dia bersedia menyokong Napoleon, yang mengimpikan kempen India. Ini merupakan tamparan hebat bagi empayar kolonial Inggeris: Inggeris boleh kehilangan asas ekonomi utama mereka. Pada saat yang sama, dalam proses konfrontasi dengan Inggris, kita dapat menyelesaikan masalah selat, mengambil Konstantinopel. Akibatnya, Rusia mendapat akses ke Laut Mediterranean dan menutup pintu masuk ke Laut Hitam untuk semua musuh yang berpotensi. Menerima insentif ekonomi yang kuat - jalan bebas di Mediterranean. Tetapi Paul dibunuh dengan bantuan emas Inggeris oleh bangsawan konspirasi (Mitos "maharaja gila" Paul I; Ksatria di takhta. Kegiatan dasar dan ketenteraan Paul I; Pembunuhan seorang ksatria Rusia di takhta). Anaknya Alexander the First tidak dapat meneruskan kebijakan ayahnya, nampaknya, kehendaknya ditekan oleh pembunuhan Paul.

Rusia kembali memulakan perang dengan Perancis, untuk menggembirakan British dan Austria. Perang Patriotik adalah pengecualian, kami menangkis pencerobohan musuh - kempen hampir seluruh Eropah yang dipimpin oleh Perancis. Termasuk bekas sekutu kami: Prusia dan Austria. Kami tidak menerima kenaikan wilayah yang serius, kecuali sebahagian dari Duchy of Warsaw (setelah mendapat masalah - persoalan Poland). Kami tidak mengambil sumbangan dari pihak Perancis. Setelah mengalahkan tentera Napoleon yang hebat, mereka pergi untuk membebaskan Eropah yang tidak tahu berterima kasih. Kutuzov memohon untuk tidak melakukan ini, biarkan Jerman, Austria dan Inggeris memerangi Napoleon. Pada masa ini, kita akan dapat menyelesaikan masalah kita, khususnya, ketika terjadi pergolakan Eropah, sementara semua orang sibuk, menduduki Bosphorus dan Dardanelles, Constantinople. Hasilnya, kami mengorbankan ribuan nyawa, menghabiskan berjuta-juta rubel, memenangi beberapa pertempuran (yang cepat dilupakan di Eropah), mengalami beberapa kekalahan dari Perancis dan memasuki Paris. Kami mengakhiri perang dengan indah.

Siapa menang? Vienna, Berlin dan sebahagian besar London adalah musuh kita yang paling jahat dan kejam di planet ini. Inggeris bertempur dengan Perancis (perjuangan untuk kepemimpinan di dunia Barat) melalui proksi. Kebanyakan orang Rusia.British sendiri berusaha menegaskan kedudukan mereka di lautan, di jajahan, kaya raya, membekalkan senjata, senjata, peluru, peralatan dan barang-barang kepada pejuang. Mengambil kesempatan dari fakta bahawa Napoleon menyerang Sepanyol, British "membantu" orang Amerika Latin untuk memberontak dan melepaskan diri dari Madrid. Akibatnya, Britain memperoleh bidang pengaruh baru, pasar besar baru dan sumber bahan mentah. Ketika Rusia melakukan prestasi dalam perang dengan Perancis, armada Inggris menawan Malta, yang merupakan "kekuasaan" Tsar Paul Rusia, ketua Ordo Malta. Ini memberi British kedudukan strategik di Mediterranean. Semasa orang Rusia bertempur dengan sengit dengan Napoleon, Inggeris mengambil alih Afrika Selatan (sebelum itu, koloni Belanda). Sementara tentera Rusia, yang menggembirakan London, menghancurkan kerajaan Napoleon di Eropah, British mengalahkan penjajah Eropah lain, termasuk Perancis, dan menyelesaikan penaklukan India. British India menjadi jajahan terkaya Britain, asas kemakmurannya, pijakan strategik British di Asia Selatan.

Pada masa-masa ketika Napoleon berarak ke Moscow, dan orang-orang Rusia berdarah hingga mati di medan Borodino, Inggeris, membantu kami di Eropah menentang Perancis, dan pada masa yang sama mengatur Parsi untuk menentang kami. Tenaga pengajar, emas, senapang dan senapang Inggeris berada dalam tentera Parsi (perang 1804-1813). Jadi Britain menghentikan bahaya, menurut pendapatnya, kemajuan Rusia di Kaukasus dan kemungkinan penembusan Rusia ke laut yang hangat di Parsi dan India.

Oleh itu, ketika Rusia berjuang hingga mati dengan Perancis, Britain sedang mencipta kerajaan dunia sendiri. Orang Rusia di ladang Itali, Switzerland, Austria, Prussia dan sepanjang jalan berdarah dari Moscow ke Paris membantu Britain menjadi kuasa utama di Barat. Walaupun di bawah Nicholas II, jeneral Rusia, pegawai perisik dan ahli geopolitik Alexei Efimovich Vandam (1867-1933) menulis mengenai perigi ini. Dia dengan tepat mengatakan: "Lebih buruk daripada perang dengan Anglo-Saxon hanya dapat bersahabat dengannya." Willy-nilly, itu adalah Rusia, dengan menghancurkan kerajaan Napoleon (saingan utama Britain di Eropah), yang membantu Inggeris menjadi kuasa penjajah, tentera laut dan ekonomi dunia abad ke-19. Kami, bertindak sebagai "makanan meriam" Britain, membantu Britain menjadi kuasa terkaya pada masa itu. England setelah melalui pusingan perang anti-Perancis menjadi pemimpin Barat dan seluruh dunia.

Terima kasih Austria

Austria dan Prussia mendapat keuntungan. Hanya Rusia yang terkenal, yang cepat pudar dan dilupakan di Barat. Pembebasan baru-baru ini segera dipanggil "gendarmes" dan "barbar". Situasi serupa kini diperhatikan dengan sejarah Perang Dunia Kedua. Sehingga baru-baru ini, secara historis, tentera Soviet adalah pembebasan yang mulia, tetapi sekarang mereka "penjajah dan perogol."

Rusia menyelamatkan Austria dari orang Turki dan Perancis, kemudian membantu menekan pemberontakan Hungaria, yang hampir menghancurkan kerajaan Habsburg (kempen Hungaria. Bagaimana orang Rusia menyelamatkan kerajaan Habsburg; Pasifik dari Hungary). Bagaimana orang-orang Austria yang bersyukur membayar kita? Sudah pada tahun 1815, Perancis, Austria dan Inggeris pasca-Napoleon, kerana takut akan pengukuhan kita, membuat pakatan rahsia menentang Rusia. Pada masa yang sama, orang Austria disenaraikan sebagai sekutu kami dalam kerangka Perikatan Suci. Austria, seperti Inggeris, semasa Perang Rusia-Turki 1828-1829. mematuhi dasar yang memusuhi Rusia. Orang Austria dan Inggeris takut bahawa Rusia akan memperkuat kedudukan mereka di Balkan, menduduki zon Selat dan Konstantinopel. Oleh itu, Inggeris mengirim armada ke Dardanelles, dan Austria memusatkan tenteranya di Transylvania. Untuk menangkis kemungkinan ancaman Austria, kita harus mengumpulkan pasukan pembantu di Kerajaan Poland. Dan pasukan ini diperlukan di Balkan. Akibatnya, St Petersburg, di bawah tekanan dari Austria dan Inggeris, tidak berani menduduki Bosphorus dan Constantinople, walaupun memiliki semua kemungkinan untuk ini (Adrianople adalah milik kita! Mengapa tentera Rusia tidak mengambil Constantinople; Constantinople di kaki tsar Rusia).

Situasi serupa adalah semasa Perang Krimea, ketika kuasa-kuasa besar Eropah Barat menentang kita. Austria mengancam kita dengan perang, menjatuhkan pasukan kita di teater Danube dan ke arah barat. Akibatnya, pada awalnya kami tidak dapat menyerang orang Turki dengan sekuat tenaga, menerobos ke selat dan menghalangnya. Pasukan yang ditarik dari Moldavia dan Wallachia. Kemudian tentera Austria di perbatasan menghalang kami daripada memindahkan pasukan tambahan ke Crimea. Perang itu kalah. Kemudian keadaan 1828-1829. berulang dalam perang Rusia-Turki tahun 1877-1878. Kedudukan Austria dan England tidak membenarkan St. Petersburg mengambil Constantinople dengan tombak. Buat Bulgaria yang sepenuhnya bebas dan pro-Rusia. Sovereign Alexander the Liberator takut untuk bertelagah dengan Austria dan Inggeris, menyerah. Orang Bulgaria tersinggung dan pergi ke sisi Reich Kedua (ketika itu Hitler dan NATO).

Jadi adakah bernilai menyelamatkan Austria beberapa kali? Bagaimanapun, kejatuhan empayar Habsburg bermanfaat bagi kuasa dan rakyat kita. Kami dapat menyokong aspirasi kemerdekaan Hungary dan dengan itu mengikat seluruh Austria. Kejatuhan Empayar Austria memungkinkan untuk mengembalikan Galicia dan Ugrian Rus (Carpathian Rus), membangun dirinya di Balkan, membawa orang-orang Kristian dan Slavia ke dalam bidangnya (impian orang Slavophiles), dan menempatkan pangkalan mereka di Montenegro yang ramah dan Serbia. Selesaikan kekalahan Empayar Uthmaniyyah di Balkan, memperluas Yunani, Bulgaria dan Serbia demi kepentingan mereka (termasuk mereka dalam bidang pengaruhnya). Menduduki selat dan Constantinople-Constantinople.

Popular oleh topik