Sevres, 1920. Masa ketika kepentingan Soviet dan Turki berkumpul

Sevres, 1920. Masa ketika kepentingan Soviet dan Turki berkumpul
Sevres, 1920. Masa ketika kepentingan Soviet dan Turki berkumpul
Anonim
Sevres, 1920. Masa ketika kepentingan Soviet dan Turki berkumpul

Tidak cukup Versailles

Winston Churchill, dalam karyanya "The World Crisis" (yang sudah menjadi buku teks), menyebut semua yang terjadi setelah Perang Dunia dengan Kerajaan Uthmaniyyah "suatu keajaiban yang sebenarnya." Tetapi tepat seratus tahun yang lalu, pada 10 Ogos 1920, Perjanjian Perdamaian Sevres ditandatangani di Perancis antara Entente dan Kerajaan Uthmaniyyah, yang memperuntukkan pemecahan bukan sahaja kekaisaran, tetapi juga bahagian Turki sendiri.

Tetapi Sevres-1920 ternyata menjadi satu-satunya dari sistem Versailles, yang tidak pernah dilaksanakan. Dan ini berlaku semata-mata berkat sokongan ketenteraan-teknikal, kewangan dan politik yang besar yang diberikan oleh Soviet Soviet kepada Turki Kemalist yang baru lahir.

Imej

Perikatan musuh strategik yang tidak dijangka berlaku hanya kerana pergolakan yang berlaku ketika itu ke Eropah dan dunia secara keseluruhan. Ini diwujudkan, antara lain, dalam kembalinya Turki pada pergantian tahun 1910-an - 1920-an kebanyakan Armenia Barat dan Tao-Klarjetia (bahagian Georgia barat daya), yang menjadi sebahagian dari Rusia pada tahun 1879; wilayah-wilayah ini masih merupakan sebahagian daripada Turki.

Menurut Perjanjian Sevres, bekas Kerajaan Uthmaniyyah wajib menyerahkan wilayah-wilayah penting kepada Yunani (termasuk Izmir, Adrianople dan kawasan bersebelahan), Armenia, Iraq yang baru dibentuk, Palestin (protektorat Inggeris) dan Levant (protektorat Perancis Syria dan Lebanon), juga Syekh Kurdi dan Saudi.

Sebahagian besar Anatolia barat daya dan hampir seluruh wilayah Cilicia masing-masing berada di bawah mandat pentadbiran Itali dan Perancis. Wilayah utama Bosphorus - Laut Marmara - Dardanelles, bersama dengan Constantinople, dipindahkan di bawah kawalan penuh Entente.

Imej

Turki hanya mempunyai Tanah Tinggi Anatolia dengan akses terhad ke Laut Aegean dan Laut Hitam. Angkatan bersenjata negara itu tidak hanya terbatas pada persenjataan, tetapi juga sepenuhnya kehilangan hak untuk memiliki artileri berat, dan armada - kapal perang, kapal penjelajah dan kapal pemusnah. Dan rejim reparasi yang ditetapkan, yang dikira semula pada kadar pertukaran dolar AS semasa, mencapai kira-kira satu perempat dari PNK Turki pada tahun 2019.

Turki di atas semua

Tidak menghairankan bahawa Majlis Nasional Republik Turki (VNST), yang dibuat pada bulan April 1920 oleh M. Kemal dan I. Inonu (presiden Turki pada tahun 1920-1950), dengan tegas menolak untuk mengesahkan Perjanjian Sevres.

Pada masa yang sama, Soviet Soviet berusaha untuk "melindungi" Turki dari keterlibatan dalam campur tangan Entente, yang berkembang pada awal 1918 di lebih dari sepertiga wilayah bekas Kerajaan Rusia. Pada gilirannya, orang Kemal sangat memerlukan sekutu ketenteraan-politik dan ekonomi, yang pada masa itu hanya Soviet Soviet.

Dengan mengambil kira konfrontasi Turki baru (yaitu, republik) dengan Yunani (perang 1919-1922) dan secara umum dengan Entente, ini menyumbang kepada pembentukan semacam anti-Entente dari Bolshevik dan Turki.

Berkaitan dengan faktor di atas, pada 26 April 1920, M. Kemal beralih ke V.I.Lenin dengan cadangan:

… untuk menjalin hubungan diplomatik dan mengembangkan strategi ketenteraan bersama di Kaukasus. Untuk melindungi Turki dan Soviet Soviet yang baru dari ancaman imperialis di wilayah Laut Hitam dan Kaukasus.

Apa yang dicadangkan oleh Kemal?

Imej

Turki berjanji untuk berperang bersama-sama dengan Soviet Soviet menentang pemerintah imperialis, menyatakan kesediaannya untuk turut serta dalam perjuangan menentang imperialis di Kaukasus dan berharap akan bantuan Soviet Soviet dalam perjuangan menentang musuh-musuh imperialis yang menyerang Turki.

Kemudian lebih khusus:

Pertama. Kami bertekad untuk menghubungkan semua kerja kami dan semua operasi ketenteraan kami dengan Bolshevik Rusia.

Kedua. Sekiranya pasukan Soviet berhasrat untuk membuka operasi ketenteraan terhadap Georgia atau melalui kaedah diplomatik, melalui pengaruh mereka, memaksa Georgia memasuki kesatuan dan melakukan pengusiran Inggeris dari wilayah Kaukasus, pemerintah Turki melakukan operasi ketenteraan terhadap imperialis Armenia dan berjanji untuk memaksa Republik Azerbaijan untuk bergabung dengan lingkaran negara-negara Soviet.

… Ketiga. Untuk pertama, untuk mengusir kekuatan imperialis yang menguasai wilayah kita, dan, kedua, untuk memperkuat kekuatan dalaman kita, untuk meneruskan perjuangan bersama kita melawan imperialisme, kita meminta Soviet Rusia dalam bentuk pertolongan cemas untuk memberi kita lima juta orang Turki lira dalam bentuk emas, senjata dan peluru dalam jumlah yang harus diperjelaskan semasa rundingan dan, di samping itu, beberapa kaedah teknikal ketenteraan dan bahan kebersihan, serta makanan untuk pasukan kita, yang harus beroperasi di Timur.

Iaitu, beroperasi di Transcaucasia (yang terjadi pada tahun 1919-1921). By the way, komen juga diperlukan pada titik kedua. Seperti yang anda ketahui, Kemalist Turki, dengan bantuan RSFSR, berjaya melaksanakan rancangan ini berkaitan dengan Armenia dan Azerbaijan pada tahun 1919-1921.

Moscow, atas permintaan

Para pemimpin Soviet Soviet segera bersetuju dengan inisiatif ini. Sudah pada bulan Mei 1920, misi ketenteraan VNST yang diketuai oleh Jeneral Khalil Pasha berada di Moscow. Hasil daripada rundingan dengan LB Kamenev, Majlis Komisaris Rakyat RSFSR pertama-tama mengesahkan penghentian perang antara Rusia dan Turki dan penarikan tentera Rusia dari semua wilayah timur Turki, yang diumumkan oleh Perjanjian Brest-Litovsk (1918).

Juga, sisa-sisa pasukan yang tidak terlibat dalam Perang Saudara ditarik dari wilayah Batum, Akhaltsikh, Kars, Artvin, Ardahan dan Alexandropol (Gyumri). Masih sebahagian dari Rusia. Hampir semua kawasan ini pada tahun 1919-1920 diduduki oleh tentera Kemalist Turki.

Pengenalan pasukan ke tanah Armenia disertai dengan gelombang pembunuhan baru. Salah seorang penganjur pembunuhan beramai-ramai orang Armenia Turki semasa Perang Dunia II, Khalil Kut (Khalil Pasha yang sama), dengan sungguh-sungguh menyatakan dalam buku hariannya bahawa dia "membunuh puluhan ribu orang Armenia" dan "cuba menghancurkan orang Armenia ke lelaki terakhir "(lihat Kiernan Ben," Blood and Soil: Modern Genocide ", Melbourne University Publishing (Australia), 2008, hlm. 413).

Mengabaikan hal ini, Majlis Komisaris Rakyat memutuskan untuk memperuntukkan satu juta rubel emas kepada Turki (774, 235 kg dari segi emas). 620 kg pertama emas dan duit syiling kerajaan tiba melalui Azerbaijan Nakhichevan pada akhir Jun 1920, selebihnya (dalam rubel emas) Turki diterima melalui Nakhichevan pada bulan Ogos tahun yang sama.

Tetapi Turki menganggap bantuan ini tidak mencukupi. RSFSR berusaha, dengan alasan yang jelas, untuk dengan cepat memperkuat anti-Entente Bolshevik-Turki. Oleh itu, sudah pada bulan Julai-Ogos 1920, pada rundingan di Moscow dan Ankara, bentuk dan jumlah bantuan lebih lanjut kepada Kemalists telah dipersetujui.

RSFSR memberikan Turki secara praktikal secara percuma (iaitu, dengan jangka waktu pengembalian yang tidak tentu) 10 juta rubel emas, serta senjata, peluru (terutama dari gudang bekas tentera Rusia dan ditangkap dari pasukan Pengawal Putih dan campur tangan). Pada bulan Julai-Oktober 1920, Kemalists menerima 8.000 senapang, kira-kira 2.000 senapang mesin, lebih dari 5 juta kartrij, 17.600 peluru, dan hampir 200 kg emas.

Di samping itu, pada tahun 1919-1920 dipindahkan ke pelupusan Turki. hampir semua senjata dengan peluru dan semua cadangan tentera Tentera Kaukasia Rusia, yang beroperasi pada tahun 1914-17. di Anatolia Timur (iaitudi Armenia Barat) dan di wilayah timur laut pantai Laut Hitam Turki.

Menurut sejarawan dan ahli ekonomi Turki yang terkenal Mehmet Perincek, pada tahun 1920-1921. Soviet Soviet membekalkan Turki dengan lebih daripada separuh kartrij yang digunakan dalam permusuhan terhadap Entente, seperempat (secara amnya) senapang dan senapang, dan sepertiga peluru. Oleh kerana Kemal tidak memiliki angkatan laut, Turki menerima lima kapal selam dan dua kapal pemusnah Tentera Laut Imperial Rusia ("Zhivoy" dan "Creepy") dari RSFSR pada tahun-tahun yang sama.

Imej

Oleh itu, pada malam Perjanjian Sevres, Ankara secara menyeluruh membuka jalan baik untuk halangan (perjanjian) di pihaknya, dan untuk penghapusan kemungkinan akibat politik. Oleh itu, bantuan yang begitu besar dari Moscow, seperti yang diakui oleh pemimpin Turki Kemal dan Inenu, memainkan peranan penting dalam kemenangan tentera Turki pada tahun 1919-1922. mengatasi tentera Armenia dan Yunani.

Dalam tempoh yang sama, Red Moscow tidak keberatan untuk kembali ke Turki wilayah-wilayah yang telah menjadi bagian dari Empayar Rusia sejak tahun 1879. Golongan Bolshevik menganggapnya terlalu mahal untuk menyimpannya. Secara semula jadi, senjata yang dipindahkan ke Turki digunakan oleh Turki untuk "pembersihan" lebih lanjut dari orang Armenia dan Yunani pada tahun 1919-1925.

Memandangkan kepentingan strategik Moscow untuk "berkawan" dengan Ankara, yang pertama sebenarnya memberikan serangan kedua kepada pengganas dan pengikut Mustafa Kemal yang paling tidak terkawal terhadap komunis tempatan. Uni Soviet secara demonstratif tidak bertindak balas terhadapnya, kecuali tempoh dari 1944 hingga 1953.

Sebagai contoh, misalnya, seluruh wilayah Armenia Barat, keputusan Majlis Komisaris Rakyat "Mengenai Armenia Turki" (11 Januari 1918) menyatakan, seperti yang diketahui, sokongan Soviet Rusia untuk hak orang Armenia di wilayah ini untuk menentukan nasib sendiri dan mewujudkan negara Armenia yang bersatu. Tetapi faktor ketenteraan-politik yang berlaku segera mengubah kedudukan Moscow dalam isu ini dan secara amnya mengenai isu Armenia, Kurdi di Turki, dan juga berkaitan dengan Turki itu sendiri …

Batasan yang mungkin … dan yang mustahil

Pendekatan kembali antara Rusia dan Turki, yang ditetapkan oleh Perjanjian Sevres, membawa, antara lain, kepada penyelesaian masalah perbatasan Armenia dan Georgia tanpa penyertaan negara-negara ini. Pada masa yang sama, kemerdekaan Georgia "non-Bolshevik", yang kekal hingga Mac 1921, menyumbang kepada persetujuan Moscow untuk merancang Turki untuk "kembali" ke sebahagian besar Tao-Klarjetia di Georgia barat daya.

Imej

Komisaris Rakyat untuk Urusan Luar Negeri RSFSR G. Chicherin (gambar di atas) menulis mengenai isu ini kepada Jawatankuasa Pusat RCP (b):

6 Disember 1920 Kami menyarankan agar Jawatankuasa Pusat memerintahkan Komisariat Urusan Luar Negeri Rakyat untuk menyusun rancangan perjanjian dengan Turki, yang akan menjamin kemerdekaan Georgia dan kemerdekaan Armenia, dan kemerdekaan Georgia tidak berarti kebobolan wilayahnya sekarang, yang mungkin ada perjanjian khas. Sempadan antara Armenia dan Turki harus ditentukan oleh komisi campuran dengan penyertaan kami, dengan mengambil kira keperluan etnografi penduduk Armenia dan Muslim.

Surat yang sama juga membincangkan ketakutan Moscow terhadap pakatan "berlebihan" antara Moscow dan Ankara menentang Great Britain:

"Berhati-hati mensyaratkan bahawa tolong menolong terhadap England tidak dirumuskan dalam perjanjian. Ia harus menentukan secara umum hubungan persahabatan jangka panjang antara kedua-dua negeri. Di samping itu, seseorang harus membuat pertukaran nota rahsia itu dengan janji bersama untuk saling memberitahu sekiranya berlaku perubahan dalam hubungan dengan Entente.

Pada masa yang sama, Moscow benar-benar memberikan jalan keluar untuk "pemotongan" sempadan Armenia yang dimulakan oleh Turki, yang, kami ulangi, diwujudkan dalam pemindahan wilayah Nakhichevan ke Azerbaijan pada tahun 1921 dan dalam pemulihan Turki kedaulatan di bahagian bekas Rusia di Armenia Barat (Kars, Ardahan, Artvin, Sarykamysh) pada tahun 1920-1921

Garis ini juga dilihat dalam surat ketua Biro Kaukasia Jawatankuasa Pusat RCP (b) G.K. Ordzhonikidze kepada Komisaris Rakyat G. Chicherin pada 8 Disember 1920:

Orang-orang Turki sangat sedikit kepercayaan pada komunis Armenia (di Armenia, kuasa Bolshevik ditubuhkan sejak akhir November 1920). Tujuan sebenar orang Turki, pada pendapat saya, adalah untuk memecah-belahkan Armenia dengan kami. Mereka tidak akan terlibat dalam menjatuhkan nama baik Majlis Pemerintah.

Dalam pengembangan pendekatan ini, diperhatikan bahawa

rakyat Turki tidak akan memahami apa-apa sekiranya mereka sekarang memberikan konsesi kepada pemerintah Armenia. Di Moscow, perkataan terakhir adalah milik pemerintah Soviet.

Perluasan Pan-Turkis sama sekali tidak ditolak oleh orang Kemal sama ada sebelum atau selepas Sevres. Ini pertama kali diumumkan oleh M. Kemal pada 29 Oktober 1933 pada perayaan ulang tahun ke-10 pengisytiharan rasmi Republik Turki:

Suatu hari Rusia akan kehilangan kawalan terhadap rakyat yang dipegangnya dengan kuat hari ini. Dunia akan mencapai tahap yang baru. Pada masa itu, Turki mesti tahu apa yang harus dilakukan. Saudara-saudara kita dengan darah, oleh iman, oleh bahasa berada di bawah pemerintahan Rusia: kita mesti bersedia menyokong mereka. Kita perlu membuat persediaan. Kita mesti ingat akar-akar kita dan menyatukan sejarah kita, yang dengan kehendak takdir memisahkan kita dari saudara-saudara kita. Kita tidak harus menunggu mereka menghubungi kita, kita mesti mendekati mereka sendiri. Rusia suatu hari nanti akan jatuh. Pada hari itu juga, Turki akan menjadi negara bagi saudara-saudara kita di mana mereka akan mengikuti teladan.

Popular oleh topik