Kematian dari tabung uji (bahagian 2)

Kematian dari tabung uji (bahagian 2)
Kematian dari tabung uji (bahagian 2)
Anonim

Kesinambungan. Bahagian sebelumnya di sini: Kematian akibat tabung uji (bahagian 1)

Kematian dari tabung uji (bahagian 2)

Saya rasa sudah tiba masanya untuk mengecewakannya hasil pertama.

Konfrontasi antara perisai dan peluru adalah topik yang kekal seperti perang itu sendiri. Senjata kimia tidak terkecuali. Selama dua tahun penggunaan (1914-1916), sudah berkembang dari praktik tidak berbahaya (sejauh istilah ini umumnya berlaku dalam hal ini) lakrimator

Imej

kepada racun pembunuh [3]:

Imej

Untuk kejelasan, mereka diringkaskan dalam jadual.

Imej

LCt50 - ketoksikan relatif OM [5]

Seperti yang anda lihat, semua perwakilan gelombang pertama OM diarahkan ke organ manusia yang paling terjejas (paru-paru) dan tidak dirancang untuk bertemu dengan cara perlindungan serius. Tetapi penemuan dan penggunaan topeng gas yang meluas membuat perubahan dalam konfrontasi abadi antara perisai dan peluru. Negara-negara yang melolong itu sekali lagi harus mengunjungi makmal, setelah itu mereka muncul di parit turunan arsenik dan sulfur.

Penapis topeng gas pertama hanya mengandungi karbon aktif yang diresapi sebagai badan aktif, yang menjadikannya sangat berkesan terhadap wap dan bahan gas, tetapi ia mudah "ditembusi" oleh zarah pepejal dan titisan aerosol. Gas arin dan mustard menjadi bahan toksik generasi kedua.

Orang Perancis telah membuktikan di sini bahawa mereka adalah ahli kimia yang baik. Pada 15 Mei 1916, semasa pengeboman artileri, mereka menggunakan campuran phosgene dengan timah tetraklorida dan arsenik triklorida (COCl2, SnCl4 dan AsCl3), dan pada 1 Julai - campuran asid hidrosianik dengan arsenik triklorida (HCN dan AsCl3). Bahkan saya, ahli kimia yang diperakui, tidak dapat membayangkan cabang neraka di bumi ini, yang terbentuk selepas persiapan artileri ini. Benar, satu nuansa tidak dapat diabaikan: penggunaan asid hidrosianat sebagai agen adalah pekerjaan yang tidak dapat dijangkakan, kerana, walaupun terkenal sebagai pembunuh catatan, ia adalah bahan yang sangat mudah berubah dan tidak stabil. Tetapi pada masa yang sama, panik serius timbul - asid ini tidak ditangguhkan oleh topeng gas pada masa itu. (Agar adil, mesti dikatakan bahawa topeng gas semasa tidak dapat menangani tugas ini dengan baik - kotak khas diperlukan.)

Orang Jerman tidak teragak-agak untuk menjawab untuk masa yang lama. Dan lebih menghancurkan, kerana senjata yang mereka gunakan adalah bahan yang lebih kuat dan khusus.

Diphenylchloroarsine dan diphenylcyanarsine - dan memang itu - bukan sahaja lebih mematikan, tetapi juga kerana "tindakan penembusan" yang kuat disebut "perosak topeng gas." Cengkerang arsine ditandai dengan "salib biru".

Imej

Arsin adalah pepejal. Untuk menyemburkannya, diperlukan untuk meningkatkan daya letupan dengan ketara. Jadi proyektil fragmentasi kimia muncul semula di bahagian depan, tetapi sudah sangat kuat dalam tindakannya. Diphenylchloroarsine digunakan oleh Jerman pada 10 Julai 1917 dalam kombinasi dengan phosgene dan diphosgene. Sejak tahun 1918, ia digantikan oleh diphenylcyanarsine, tetapi masih digunakan secara individu dan bercampur dengan penggantinya.

Jerman bahkan mengembangkan kaedah gabungan api dengan shell "biru" dan "salib hijau". Cengkerang "salib biru" memukul musuh dengan serpihan peluru dan memaksa mereka menanggalkan topeng gas mereka, cangkang "salib hijau" meracuni tentera yang telah menanggalkan topengnya. Maka lahirlah taktik baru penembakan kimia, yang menerima nama indah "menembak dengan salib pelbagai warna".

Julai 1917 ternyata kaya dengan debut OV Jerman.Pada kedua belas, di bawah Yprom Belgia yang menderita lama, orang Jerman menggunakan kebaruan yang sebelumnya tidak muncul di bahagian depan. Pada hari ini, 60 ribu cengkerang yang mengandung 125 tan cairan berminyak kekuningan ditembakkan ke posisi pasukan Anglo-Perancis. Ini adalah bagaimana gas mustard pertama kali digunakan oleh Jerman.

Imej

OM ini bukan hanya dalam pengertian kimia - derivatif sulfur belum digunakan dalam kapasiti ini, tetapi juga menjadi nenek moyang kelas baru - agen pelepah kulit, yang, lebih-lebih lagi, mempunyai kesan toksik pada umumnya. Ciri-ciri gas mustard untuk menembusi bahan berliang dan menyebabkan kecederaan parah apabila terkena kulit menjadikan pakaian pelindung dan alas kaki selain penutup gas perlu dilakukan. Cengkerang yang dipenuhi dengan gas mustard ditandai dengan "salib kuning".

Walaupun gas mustard dimaksudkan untuk "memotong" topeng gas, British tidak memilikinya sama sekali pada malam yang mengerikan itu - kecerobohan yang tidak dapat dimaafkan, akibatnya hanya memudar dengan latar belakang yang tidak penting.

Seperti yang sering berlaku, satu tragedi menyusul yang lain. Tidak lama kemudian British mengerahkan simpanan, kali ini dengan topeng gas, tetapi setelah beberapa jam mereka juga diracuni. Karena sangat gigih di tanah, gas mustard meracuni pasukan selama beberapa hari, dikirim oleh perintah untuk menggantikan yang kalah dengan ketahanan yang layak digunakan. Kerugian British begitu besar sehingga serangan di sektor ini terpaksa ditangguhkan selama tiga minggu. Menurut anggaran tentera Jerman, tempurung mustard sekitar 8 kali lebih berkesan memusnahkan anggota musuh daripada peluru "salib hijau" mereka.

Nasib baik untuk Sekutu, pada bulan Julai 1917, tentera Jerman belum memiliki sebilangan besar cengkerang gas mustard atau pakaian pelindung yang memungkinkan serangan di kawasan yang tercemar gas mustard. Namun, ketika industri ketenteraan Jerman meningkatkan kecepatan pengeluaran tempurung mustard, keadaan di Front Barat mulai jauh dari yang terbaik untuk Sekutu. Serangan malam yang mendadak ke atas kedudukan Britain dan Perancis dengan cengkerang salib kuning mula berulang lebih kerap. Jumlah gas mustard yang diracun di kalangan tentera Sekutu bertambah. Hanya dalam masa tiga minggu (dari 14 Julai hingga 4 Ogos), British kehilangan 14,726 orang dari gas mustard sahaja (500 daripadanya mati). Bahan beracun baru secara serius mengganggu kerja artileri Inggeris, orang Jerman dengan mudah mendapat kemenangan dalam perjuangan balas senjata. Kawasan yang ditentukan untuk penumpukan pasukan dijangkiti gas mustard. Akibat operasi penggunaannya segera muncul. Pada bulan Ogos-September 1917, gas mustard membuat serangan tentera Perancis ke-2 berhampiran Verdun lemas. Serangan Perancis ke atas kedua-dua tebing Meuse ditangkis oleh Jerman dengan tembakan salib kuning.

Menurut banyak pengarang tentera Jerman pada tahun 1920-an, Sekutu gagal melakukan terobosan terancang dari depan Jerman untuk kejatuhan tahun 1917 tepatnya kerana penggunaan peluru yang meluas oleh tentera Jerman "kuning" dan "pelbagai warna" salib. Pada bulan Disember, tentera Jerman menerima arahan baru untuk penggunaan pelbagai jenis proyektil kimia. Dengan pedantri yang ada di Jerman, setiap jenis proyektil kimia diberi tujuan taktikal yang ditentukan dengan jelas dan kaedah penggunaan ditunjukkan. Arahan itu tetap akan memberi kesan buruk kepada perintah Jerman itu sendiri. Tetapi itu akan berlaku kemudian. Sementara itu, orang Jerman penuh harapan! Mereka tidak membiarkan tentera mereka menjadi "tanah" pada tahun 1917, Rusia menarik diri dari perang, berkat yang Jerman mencapai keunggulan berangka kecil di Front Barat untuk pertama kalinya. Sekarang mereka harus mencapai kemenangan terhadap sekutu sebelum tentera Amerika menjadi peserta sebenar dalam perang.

Keberkesanan gas mustard menjadi sangat hebat sehingga digunakan hampir di mana sahaja. Ia mengalir melalui jalan-jalan kota, memenuhi padang rumput dan lubang, sungai dan tasik yang meracuni.Kawasan yang tercemar dengan gas mustard ditandai dengan warna kuning pada peta semua tentera (ini menandakan kawasan kawasan yang terkena OM dari sebarang jenis masih ada hingga hari ini). Sekiranya klorin menjadi ngeri Perang Dunia Pertama, maka gas mustard tidak diragukan lagi boleh dikatakan sebagai kad panggilannya. Tidak hairanlah jika perintah Jerman mula menganggap senjata kimia sebagai kekuatan utama dalam skala perang, yang akan mereka gunakan untuk menumpahkan piala kemenangan di pihak mereka (tidak menyerupai apa-apa, eh?). Tumbuhan kimia Jerman menghasilkan lebih dari seribu tan gas mustard setiap bulan. Sebagai persiapan untuk serangan besar pada bulan Mac 1918, industri Jerman melancarkan pengeluaran projektil kimia 150 mm. Ini berbeza dengan sampel sebelumnya dengan pengisian kuat TNT di hidung peluru, dipisahkan dari gas mustard dengan bahagian bawah pertengahan, yang memungkinkan untuk menyemburkan OM dengan lebih berkesan. Secara keseluruhan, lebih dari dua juta (!) Kerang dengan berbagai jenis senjata dihasilkan, yang digunakan semasa Operasi Michael pada bulan Mac 1918. Terobosan depan di sektor Leuven - Guzokur, serangan di Sungai Lys di Flanders, serangan Gunung Kemmel, pertempuran di Sungai Ain, serangan di Compiegne - semua kejayaan ini, antara lain, menjadi mungkin terima kasih untuk penggunaan "salib pelbagai warna". Sekurang-kurangnya fakta seperti itu bercakap mengenai intensiti penggunaan OM.

Pada 9 April, zon serangan mengalami taufan dengan "salib pelbagai warna". Penembakan Armantier begitu berkesan sehingga gas mustard benar-benar membanjiri jalan-jalannya. British meninggalkan kota yang diracuni tanpa pertempuran, tetapi orang Jerman sendiri dapat memasukinya hanya setelah dua minggu. Kerugian British dalam pertempuran ini oleh orang yang diracuni mencapai 7 ribu orang.

Di zon ofensif di Gunung Kemmel, artileri Jerman menembakkan sejumlah besar peluru "salib biru" dan, pada tahap yang lebih rendah, "peluru hijau". Di belakang garis musuh, salib kuning dipasang dari Sherenberg ke Kruststraetskhuk. Setelah Inggeris dan Perancis, bergegas membantu pasukan pengawal Gunung Kemmel, tersandung di kawasan mustard yang tercemar gas mustard, mereka menghentikan semua usaha untuk membantu pasukan pengawal. Kerugian British dari 20 April hingga 27 April - kira-kira 8,500 orang meracuni.

Tetapi masa untuk kemenangan hampir habis untuk Jerman. Semakin banyak bala bantuan Amerika tiba di barisan depan dan menyertai pertempuran dengan penuh semangat. Sekutu menggunakan tangki dan pesawat secara meluas. Dan dalam masalah perang kimia itu sendiri, mereka mengambil alih banyak dari Jerman. Menjelang tahun 1918, disiplin kimia pasukan mereka dan cara perlindungan terhadap bahan toksik sudah lebih baik daripada Jerman. Monopoli Jerman terhadap gas mustard juga dilemahkan. Sekutu tidak dapat menguasai sintesis Mayer-Fischer yang agak rumit, oleh itu mereka menghasilkan gas mustard menggunakan kaedah Nieman atau Pope-Green yang lebih sederhana. Gas mustard mereka berkualiti rendah, mengandungi sejumlah besar sulfur dan disimpan dengan buruk, tetapi siapa yang akan menyimpannya untuk digunakan di masa depan? Pengeluarannya berkembang pesat di Perancis dan di England.

Jerman takut gas mustard tidak kurang dari lawannya. Kepanikan dan ketakutan yang disebabkan oleh penggunaan tempurung mustard terhadap Divisyen Bavaria ke-2 oleh Perancis pada 13 Julai 1918, menyebabkan penarikan seluruh korps secara tergesa-gesa. Pada 3 September, British mula menggunakan tempurung sawi mereka sendiri di bahagian depan, dengan kesan buruk yang sama. Memainkan jenaka kejam dan pedantri Jerman dalam penggunaan OV. Keperluan kategorik arahan Jerman untuk menggunakan hanya peluru dengan bahan beracun yang tidak stabil untuk menembusi titik serangan, dan cangkang "salib kuning" untuk menutup sayap, menyebabkan fakta bahawa Sekutu dalam tempoh latihan kimia Jerman di pengedaran di bahagian depan dan kedalaman cangkang dengan daya tahan berterusan dan rendah dengan bahan beracun, mereka mengetahui dengan tepat kawasan mana yang dimaksudkan oleh musuh untuk penembusan, serta anggaran kedalaman pengembangan setiap terobosan.Persiapan artileri jangka panjang memberikan arahan kepada sekutu mengenai garis besar rancangan Jerman dan mengecualikan salah satu syarat utama untuk berjaya - kejutan. Oleh itu, langkah-langkah yang diambil oleh sekutu secara signifikan mengurangkan kejayaan berikutnya dari serangan kimia agung dari Jerman. Kemenangan dalam skala operasi, Jerman tidak mencapai matlamat strategik mereka dengan "serangan besar" mereka pada tahun 1918.

Selepas kegagalan serangan Jerman di Marne, Sekutu mengambil inisiatif di medan perang. Termasuk dari segi penggunaan senjata kimia. Apa yang berlaku seterusnya diketahui oleh semua orang …

Akan menjadi suatu kesalahan jika memikirkan bahawa sejarah "kimia tempur" berakhir di sana. Seperti yang anda ketahui, sesuatu yang pernah diterapkan akan menggembirakan pemikiran para jeneral untuk jangka masa yang panjang. Dan dengan penandatanganan perjanjian damai, perang, sebagai peraturan, tidak akan berakhir. Ia hanya berbentuk lain. Dan tempat. Sangat sedikit masa berlalu, dan generasi baru bahan berbahaya datang dari makmal -organofosfat.

Setelah berakhirnya Perang Dunia Pertama, senjata kimia menjadi kuat, dan jauh dari tempat terakhir di gudang senjata negara-negara yang berperang. Pada awal tahun 1930-an, hanya sedikit yang meragui bahawa pertembungan baru antara kekuatan utama tidak akan lengkap tanpa penggunaan senjata kimia secara besar-besaran.

Berikutan hasil Perang Dunia Pertama, gas mustard, yang memotong topeng gas, menjadi peneraju bahan beracun. Oleh itu, penyelidikan mengenai penciptaan senjata kimia baru dilakukan untuk meningkatkan agen pelepah kulit dan cara penggunaannya. Untuk mencari analog gas mustard yang lebih toksik dalam tempoh antara perang dunia, beratus-ratus sebatian yang berkaitan dengan struktur disintesis, tetapi tidak ada yang mempunyai kelebihan berbanding gas mustard "lama yang baik" dari Perang Dunia Pertama dalam hal gabungan sifat. Kekurangan ejen individu dikompensasi dengan pembuatan formulasi, iaitu dengan mendapatkan campuran agen dengan sifat fizikokimia dan kerosakan yang berbeza.

Imej

Wakil-wakil yang paling "menonjol" pada masa perang dalam pengembangan molekul mematikan termasuk lewisite, agen pelepasan kelas arsin berklorin. Sebagai tambahan kepada tindakan utama, ia juga mempengaruhi kardiovaskular, sistem saraf, organ pernafasan, dan saluran gastrousus.

Tetapi tidak ada peningkatan formulasi atau sintesis analog baru OM, yang diuji di medan perang semasa Perang Dunia Pertama, melampaui tahap pengetahuan umum pada masa itu. Berdasarkan garis panduan anti-kimia pada tahun 1930-an, kaedah penggunaan dan cara perlindungannya sangat jelas.

Di Jerman, penyelidikan kimia perang dilarang oleh Perjanjian Versailles, dan pemeriksa Sekutu mengawasi pelaksanaannya dengan teliti. Oleh itu, di makmal kimia Jerman, hanya sebatian kimia yang dirancang untuk memerangi serangga dan rumpai yang dikaji - racun serangga dan racun rumpai. Di antaranya adalah sekumpulan sebatian turunan asid fosforus, yang telah dikaji oleh ahli kimia selama hampir 100 tahun, pada mulanya tanpa mengetahui tentang ketoksikan sebahagian daripadanya kepada manusia. Tetapi pada tahun 1934, seorang pekerja dari keprihatinan Jerman "IG-Farbenidustri" Gerhard Schroeder mensintesis kawanan insektisida baru, yang, ketika dihirup, ternyata hampir 10 kali lebih beracun daripada phosgene, dan dapat menyebabkan kematian seseorang dalam beberapa minit dengan gejala mati lemas dan kejang, berubah menjadi lumpuh …

Ternyata, kawanan itu (dalam sistem penunjukan ia mendapat penanda GA) mewakili kelas ejen tentera yang baru pada asasnya dengan kesan saraf-lumpuh. Inovasi kedua adalah bahawa mekanisme tindakan OS baru cukup jelas: menyekat impuls saraf dengan semua akibatnya. Perkara lain juga jelas: bukan keseluruhan molekul secara keseluruhan atau salah satu atomnya (seperti sebelumnya) yang bertanggungjawab untuk mematikannya, tetapi kumpulan tertentu yang membawa kesan kimia dan biologi yang cukup pasti.

Orang Jerman selalu menjadi ahli kimia yang sangat baik.Konsep teoritis yang diperoleh (walaupun tidak lengkap seperti yang kita miliki saat ini) memungkinkan untuk melakukan pencarian bahan-bahan baru yang mematikan. Tepat sebelum perang, ahli kimia Jerman, di bawah pimpinan Schroeder, menyintesis sarin (GB, 1939) dan, sejak perang, soman (GD, 1944) dan siklosarin (GF). Keempat-empat bahan telah mendapat nama umum "G-series". Jerman sekali lagi memperoleh kelebihan kualitatif berbanding lawan kimianya.

Imej

Ketiga-tiga OM adalah cecair seperti telus, seperti air; dengan sedikit pemanasan, mereka dapat menguap dengan mudah. Dalam bentuk tulen mereka, mereka praktis tidak mempunyai bau (kawanannya mempunyai bau buah yang lemah dan menyenangkan), oleh itu, pada kepekatan tinggi, mudah dibuat di ladang, dos yang mematikan dapat terkumpul dengan cepat dan tidak kelihatan di dalam badan.

Mereka larut dengan sempurna bukan hanya di dalam air, tetapi juga di dalam pelarut organik, tahan lama dari beberapa jam hingga dua hari, dan cepat diserap ke permukaan berpori (kasut, kain) dan kulit. Sehingga hari ini, gabungan kemampuan tempur ini mempunyai kesan yang memukau terhadap imaginasi para jeneral dan ahli politik. Fakta bahawa tidak perlu menerapkan perkembangan baru di medan perang dunia baru adalah keadilan sejarah yang paling besar, kerana seseorang hanya dapat menebak betapa kecilnya pembunuhan dunia masa lalu jika unsur-unsur "unsur pemikiran" digunakan.

Fakta bahawa Jerman tidak diberi senjata baru semasa perang baru tidak bermaksud bahawa pekerjaan ke atas mereka tidak akan diteruskan. Stok FOV yang ditangkap (dan akaunnya beribu-ribu tan) dikaji dengan teliti dan disyorkan untuk digunakan dan diubah suai. Pada tahun 50-an, rangkaian agen saraf baru muncul, yang sepuluh kali lebih beracun daripada agen lain yang sama. Mereka dilabelkan gas-gas. Mungkin, setiap lulusan sekolah Soviet mendengar singkatan VX dalam pelajaran CWP dengan topik "Senjata kimia dan perlindungan terhadapnya". Ini mungkin bahan toksik yang paling beracun, yang juga dihasilkan secara besar-besaran oleh kilang kimia di planet ini. Secara kimia, ia disebut S-2-diisopropylaminoethyl atau O-ethyl ester metilthiophosphonic acid, tetapi lebih tepat disebut sebagai Concentrate Death. Hanya kerana suka kimia, saya meletakkan potret bahan yang mematikan ini:

Imej

Walaupun di sekolah, mereka mengatakan bahawa kimia adalah sains yang tepat. Mengekalkan reputasi ini, saya mencadangkan untuk membandingkan nilai ketoksikan wakil pembunuh generasi baru ini (OV dipilih mengikut urutan yang hampir sesuai dengan kronologi penggunaan atau penampilan mereka di gudang senjata):

Imej

Di bawah ini adalah rajah yang menggambarkan perubahan ketoksikan OM yang disenaraikan (nilai -lg (LCt50) diplotkan pada ordinat, sebagai ciri tahap peningkatan ketoksikan). Cukup jelas, jelas bahawa tempoh "percubaan dan kesalahan" berakhir dengan cepat, dan dengan penggunaan senjata api dan gas mustard, pencarian agen yang efektif dilakukan untuk meningkatkan kesan yang merosakkan, yang terutama jelas ditunjukkan oleh satu siri FOV.

Imej

Dalam salah satu monolognya, M. Zhvanetsky berkata: "Apa pun yang anda lakukan dengan seseorang, dia dengan keras kepala merangkak ke tanah perkuburan." Seseorang boleh berdebat mengenai kesedaran dan keinginan proses ini oleh setiap individu, tetapi tidak ada keraguan bahawa ahli politik yang mengimpikan penguasaan dunia dan para jeneral yang menghargai impian ini bersedia menghantar separuh manusia yang baik ke sana untuk mencapai tujuan mereka. Walau bagaimanapun, mereka tentu saja tidak melihat diri mereka dalam bahagian ini. Tetapi racun tidak peduli siapa yang harus dibunuh: musuh atau sekutu, rakan atau musuh. Dan setelah melakukan pekerjaan kotornya, dia tidak akan selalu berusaha untuk meninggalkan medan perang. Oleh itu, agar tidak jatuh di bawah "hadiah" mereka sendiri, seperti orang Inggeris dalam Perang Dunia I, idea "cemerlang" muncul: untuk melengkapkan peluru bukan dengan agen siap pakai, tetapi hanya dengan komponennya, yang apabila dicampur, dapat bereaksi secara relatif dengan cepat antara satu sama lain, membentuk awan yang mematikan.

Kinetik kimia mengatakan bahawa tindak balas akan berlaku paling cepat dengan jumlah reaktan minimum. Ini adalah bagaimana OB binari dilahirkan. Oleh itu, peluru kimia diberi fungsi tambahan reaktor kimia.

Konsep ini bukan penemuan supernova. Ia dipelajari di Amerika Syarikat sebelum dan semasa Perang Dunia II. Tetapi mereka mula menangani masalah ini secara aktif hanya pada separuh kedua tahun 50-an. Pada tahun 1960-an, persenjataan Angkatan Udara AS diisi semula dengan bom VX-2 dan GB-2. Keduanya dalam penunjukan menunjukkan jumlah komponen, dan penandaan huruf menunjukkan bahan yang muncul sebagai hasil pencampurannya. Di samping itu, komponennya boleh merangkumi sejumlah kecil pemangkin dan pengaktif tindak balas.

Tetapi, seperti yang anda tahu, anda harus membayar semuanya. Kemudahan dan keselamatan peluru binari dibeli kerana jumlah OM yang lebih kecil berbanding dengan unit kesatuan yang sama: tempat itu "dimakan" oleh partition dan peranti untuk mencampurkan reagen (jika perlu). Di samping itu, sebagai bahan organik, mereka berinteraksi dengan agak perlahan dan tidak lengkap (hasil tindak balas praktikal adalah sekitar 70-80%). Secara keseluruhan, ini memberikan kerugian kecekapan sekitar 30-35%, yang harus dikompensasi oleh penggunaan peluru yang tinggi. Semua ini, menurut pendapat banyak pakar ketenteraan, membincangkan perlunya peningkatan sistem senjata binari lebih lanjut. Walaupun, seperti yang terlihat, di mana ia akan pergi lebih jauh, ketika kubur tanpa dasar sudah ada di depan kaki anda …

Walaupun perjalanan yang agak kecil dalam sejarah senjata kimia memungkinkan kita membuat yang pasti pengeluaran.

Senjata kimia diciptakan dan pertama kali digunakan bukan oleh "penguasa timur" seperti Rusia, tetapi oleh "negara-negara bertamadun" yang sekarang menjadi pembawa "standard tertinggi kebebasan, demokrasi dan hak asasi manusia" - Jerman, Perancis dan Inggeris. Terlibat dalam perlumbaan kimia, Rusia tidak berusaha untuk membuat racun baru, sementara anak-anaknya yang terbaik menghabiskan masa dan tenaga mereka untuk membuat topeng gas yang berkesan, yang reka bentuknya dikongsi dengan sekutu.

Kekuatan Soviet mewarisi semua yang tersimpan di gudang tentera Rusia: kira-kira 400 ribu proyektil kimia, puluhan ribu silinder dengan injap khas untuk pelancaran gas campuran kloro-phosgene, beribu-ribu pembakar api pelbagai jenis, berjuta-juta Zelinsky - Topeng gas Kummant. Juga, ini harus merangkumi lebih daripada selusin kilang dan bengkel phosgene dan makmal yang dilengkapi kelas pertama untuk perniagaan topeng gas Kesatuan Zemstvo All-Russian.

Pemerintah baru benar-benar memahami jenis pemangsa yang harus ditangani, dan paling tidak mahu pengulangan tragedi 31 Mei 1915 berhampiran Bolimov, ketika tentera Rusia tidak berdaya melawan serangan kimia Jerman. Ahli kimia terkemuka di negara ini meneruskan kerja mereka, tetapi tidak banyak untuk meningkatkan senjata pemusnah, tetapi untuk mewujudkan kaedah perlindungan baru terhadapnya. Sudah pada 13 November 1918, dengan perintah Majlis Ketenteraan Revolusi Republik 220, Perkhidmatan Kimia Tentera Merah telah dibuat. Pada masa yang sama, kursus kejuruteraan gas ketenteraan All-Russian Soviet dibuat, di mana ahli kimia tentera dilatih. Kita dapat mengatakan bahawa permulaan sejarah kegemilangan pasukan pertahanan Soviet, kimia dan biologi Soviet (dan sekarang Rusia) diletakkan tepat pada tahun-tahun yang mengerikan dan bergolak itu.

Pada tahun 1920, kursus diubah menjadi Sekolah Kimia Tentera Tinggi. Pada tahun 1928, sebuah organisasi penyelidikan dalam bidang senjata kimia dan perlindungan anti-kimia diciptakan di Moscow - Institut Pertahanan Kimia (pada tahun 1961 ia dipindahkan ke kota Shikhany), dan pada bulan Mei 1932, Akademi Kimia Tentera dibentuk untuk melatih pakar-ahli kimia untuk Tentera Merah.

Selama dua puluh tahun pasca perang di USSR, semua sistem senjata dan cara pemusnahan yang diperlukan diciptakan, yang memungkinkan untuk mengharapkan tindak balas yang pantas kepada musuh yang berisiko menggunakannya.Dan dalam periode pasca perang, pasukan pertahanan kimia siap menggunakan semua kekuatan dan sarana di gudang senjata mereka untuk memberi respons yang memadai terhadap situasi apa pun.

Tetapi … Nasib cara "menjanjikan" pembunuhan besar-besaran terhadap orang adalah paradoks. Senjata kimia, dan juga senjata atom kemudiannya, ditakdirkan untuk berubah dari pertempuran ke psikologi. Dan biarkan ia tetap seperti itu. Saya ingin mempercayai bahawa keturunan akan mengambil kira pengalaman pendahulunya dan tidak akan mengulangi kesalahan mematikan mereka.

Seperti yang dikatakan oleh Mark Twain, dalam mana-mana karya penulisan, perkara yang paling sukar adalah meletakkan titik akhir, kerana selalu ada perkara lain yang ingin saya bicarakan. Seperti yang saya curigai sejak awal, topik itu menjadi seluas yang tragis. Oleh itu, saya akan membiarkan diri saya menyimpulkan tinjauan sejarah-kimia kecil saya dengan bahagian yang disebut "Latar belakang sejarah atau galeri gambar pembunuh."

Di bahagian ini, maklumat ringkas akan diberikan mengenai sejarah penemuan semua peserta kajian kami, yang, jika mereka adalah orang yang masih hidup, dapat berada dalam kedudukan selamat sebagai pembunuh massa yang paling berbahaya.

Klorin… Sebatian klorin buatan pertama - hidrogen klorida - diperoleh oleh Joseph Priestley pada tahun 1772. Elemen klorin diperoleh pada tahun 1774 oleh ahli kimia Sweden Karl Wilhelm Scheele, yang menggambarkan pembebasannya oleh interaksi pirolusit (mangan dioksida) dengan asid hidroklorik (a larutan hidrogen klorida dalam air) dalam risalahnya mengenai pirolit.

Bromin… Ia dibuka pada tahun 1826 oleh seorang guru muda kolej Montpellier, Antoine Jerome Balard. Penemuan Balar membuat namanya diketahui oleh seluruh dunia, walaupun pada hakikatnya dia adalah seorang guru yang sangat biasa dan ahli kimia yang agak biasa-biasa saja. Satu rasa ingin tahu berkaitan dengan penemuannya. Sebilangan kecil bromin secara harfiah "dipegang di tangannya" oleh Justus Liebig, tetapi dia menganggapnya sebagai salah satu sebatian klorin dengan yodium dan penyelidikan yang ditinggalkan. Namun, pengabaian terhadap ilmu pengetahuan itu tidak menghalangnya untuk kemudiannya dengan sarkastik mengatakan: "Bukan Balar yang menemukan bromin, tetapi Balar menemukan bromin." Baiklah, seperti yang mereka katakan, masing-masing sendiri.

Asid hidrocyanik… Ia dilambangkan secara meluas di alam, ia terdapat di beberapa tanaman, gas oven kok, asap tembakau (untungnya, dalam jumlah, jumlah tidak beracun). Ia diperoleh dalam bentuk tulennya oleh ahli kimia Sweden Karl Wilhelm Scheele pada tahun 1782. Diyakini bahawa dia menjadi salah satu faktor yang memendekkan kehidupan ahli kimia yang hebat dan menjadi penyebab keracunan dan kematian yang teruk. Ia kemudian disiasat oleh Guiton de Morveau, yang mencadangkan kaedah untuk mendapatkannya dalam jumlah komersial.

Klorosianogen… Diterima pada tahun 1915 oleh Joseph Louis Gay-Lussaac. Dia juga menerima sianogen, gas yang merupakan nenek moyang kedua asid hidrokyanik dan sebatian sianida lain.

Etil bromin (iodin) asetat… Tidak mustahil untuk menentukan dengan pasti siapa sebenarnya yang pertama menerima wakil keluarga keracunan yang mulia ini (atau lebih tepatnya, senjata api). Kemungkinan besar, mereka adalah anak sampingan penemuan pada tahun 1839 oleh Jean Baptiste Dumas tentang turunan klorin asid asetik (dari pengalaman peribadi, saya perhatikan - memang, bau busuk masih sama).

Klorin (bromin) aseton… Kedua-dua stinkers kaustik (juga pengalaman peribadi, sayangnya) diperoleh dengan cara yang serupa mengikut kaedah Fritsch (pertama) atau Stoll (kedua) dengan tindakan langsung halogen pada aseton. Mendapat pada tahun 1840-an (tarikh yang lebih tepat tidak dapat ditentukan).

Phosgene… Diterima oleh Humphrey Devi pada tahun 1812 ketika terkena sinar ultraviolet campuran karbon monoksida dan klorin, yang mana ia menerima nama yang mulia - "lahir dari cahaya."

Diphosgene… Disintesis oleh ahli kimia Perancis Auguste-André-Thomas Caur pada tahun 1847 dari fosforus pentaklorida dan asid formik. Di samping itu, dia mempelajari komposisi cacodyl (dimethylarsine), pada tahun 1854 dia mensintesis trimethylarsine dan tetramethylarsonium, yang memainkan peranan penting dalam perang kimia. Namun, cinta orang Perancis terhadap arsenik agak tradisional, saya akan katakan - berapi dan lembut.

Kloropikrin… Diperoleh oleh John Stenhouse pada tahun 1848 sebagai produk sampingan dalam kajian asid picik oleh tindakan pemutihan pada yang terakhir. Dia juga memberikan nama itu.Seperti yang anda lihat, bahan permulaan cukup tersedia (saya sudah menulis mengenai PC sedikit lebih awal), teknologinya pada umumnya lebih sederhana (tidak ada pemanasan-penyulingan-penyulingan), jadi kaedah ini diterapkan secara praktikal tanpa perubahan pada skala industri.

Diphenylchloroarsine (DA)… Ditemui oleh ahli kimia Jerman Leonor Michaelis dan orang Perancis La Costa pada tahun 1890.

Diphenylcyanarin (DC)… Analog (DA), tetapi ditemui sedikit kemudian - pada tahun 1918 oleh orang Itali Sturniolo dan Bellizoni. Kedua-dua racun ini hampir serupa dan menjadi nenek moyang seisi keluarga bahan organik berdasarkan sebatian organik arsenik (keturunan langsung dari arsip Kaura).

Mustard (HD)… Kad panggilan Perang Dunia Pertama ini pertama kali disintesis (ironisnya) oleh Cesar Despres kelahiran Belgia pada tahun 1822 di Perancis dan pada tahun 1860 secara bebas dari dia dan satu sama lain oleh ahli fizik dan ahli kimia Scotland Frederic Guthrie dan bekas ahli farmasi Jerman Albert Niemann. Semuanya datang, cukup aneh, dari set yang sama: sulfur dan etilena diklorida. Nampaknya syaitan telah menguruskan pengiriman pukal lebih awal pada tahun-tahun mendatang …

Sejarah penemuan (puji syurga, bukan penggunaan!) Organofosforus dijelaskan di atas. Jadi tidak perlu diulang.

Sastera

1.http://xlegio.ru/throwing-machines/antiquity/greek-fire-archimedes-mirrors/.

2.http://supotnitskiy.ru/stat/stat72.htm.

3.http://supotnitskiy.ru/book/book5_prilogenie12.htm.

4. Z. Franke. Kimia bahan toksik. Dalam 2 jilid. Terjemahan daripadanya. Moscow: Kimia, 1973.

5. Alexandrov V.N., Emelyanov V.I. Bahan beracun: Buku teks. elaun. Moscow: Penerbitan Ketenteraan, 1990.

6. De-Lazari A.N. Senjata kimia di bahagian depan perang dunia 1914-1918 Lakaran sejarah ringkas.

7. Antonov N. Senjata kimia pada usia dua abad.

Popular oleh topik