Kematian dari tabung uji (bahagian 1)

Kematian dari tabung uji (bahagian 1)
Kematian dari tabung uji (bahagian 1)
Anonim
Kematian dari tabung uji (bahagian 1)

Kepada pembaca

Nampaknya pengenalan penerbitan saya menjadi semacam tanda dagangan. Dan jika sebelumnya ini adalah anotasi kecil artikel, maka dalam hal ini sifatnya adalah peringatan. Faktanya adalah bahawa artikel ini, jelas, sama sekali tidak menarik bagi mereka yang memusuhi dan bahkan berperang terhadap kimia (sayangnya, saya terpaksa bertemu dengan pengunjung forum tersebut). Tidak mungkin melaporkan sesuatu yang mendasar mengenai topik senjata kimia (hampir semuanya telah diperkatakan) dan tidak berpura-pura menjadi kajian yang komprehensif dan lengkap (maka itu adalah disertasi atau monograf). Ini adalah pandangan ahli kimia tentang bagaimana pencapaian sains yang dicintainya membawa manusia bukan sahaja memberi manfaat, tetapi juga musibah yang tidak habis-habisnya.

Sekiranya, setelah membaca hingga ke tahap ini, pembaca tidak mempunyai keinginan untuk meninggalkan halaman ini, saya mencadangkan untuk mengikuti jalan kemunculan, penggunaan dan penambahbaikan salah satu cara pemusnahan besar yang paling dahsyat - senjata kimia.

Sebagai permulaan, saya mencadangkan untuk membuat lawatan kecil ke dalam sejarah.

Siapa dan ketika pertama kali memikirkan untuk mengirimkan awan asap yang tercekik kepada musuh, sekarang, mungkin, tidak mungkin untuk mengetahui. Tetapi dalam catatan tersebut, maklumat pecahan telah disimpan mengenai bagaimana senjata tersebut digunakan dari semasa ke semasa dan, sayangnya, kadang-kadang tidak berjaya.

Oleh itu, orang Spartan (penghibur terkenal) semasa pengepungan Plataea pada tahun 429 SM. NS. mereka membakar sulfur untuk mendapatkan sulfur dioksida, yang mempengaruhi saluran pernafasan. Dengan angin yang menggembirakan, awan seperti itu tentu saja dapat menimbulkan sensasi nyata dalam barisan musuh.

Dalam situasi yang menggembirakan, misalnya, ketika musuh berlindung di sebuah gua atau dihantar ke kubu yang dikepung dengan lubang bawah tanah yang baru dibuka, orang-orang Yunani dan Rom membakar jerami basah yang diselingi dengan bahan lain yang berbau busuk. Dengan bantuan bulu atau kerana aliran arus udara yang semula jadi, awan yang tercekik jatuh ke dalam gua / terowong, dan kemudian beberapa orang mungkin sangat beruntung.

Kemudian, dengan kedatangan mesiu, mereka berusaha menggunakan bom yang diisi dengan campuran racun, mesiu dan damar di medan perang. Dipecat dari ketapel, mereka meletup dari sekering yang terbakar (prototaip detonator jarak jauh moden). Meletup, bom memancarkan awan asap beracun ke atas pasukan musuh - gas beracun menyebabkan pendarahan dari nasofaring ketika menggunakan arsenik, kerengsaan pada kulit, lepuh.

Di China abad pertengahan, bom kadbod berisi sulfur dan kapur diciptakan. Semasa pertempuran tentera laut pada tahun 1161, bom-bom ini, jatuh ke dalam air, meletup dengan suara gemuruh yang memekakkan telinga, menyebarkan asap beracun di udara. Asap dari sentuhan air dengan kapur dan belerang menyebabkan kesan yang sama dengan gas pemedih mata moden.

Sebagai komponen dalam pembuatan campuran untuk melengkapkan bom, kami menggunakan: knotweed hooked, croton oil, sabun batang pohon (untuk pembentukan asap), sulfida dan arsenik oksida, aconite, minyak tung, lalat Sepanyol.

Pada awal abad ke-16, penduduk Brazil berusaha melawan penakluk, menggunakan asap beracun terhadap mereka, yang diperoleh dari pembakaran lada merah. Kaedah ini kemudiannya digunakan beberapa kali semasa pemberontakan di Amerika Latin.

Walau bagaimanapun, peningkatan "konteks" senjata tersebut, ketiadaan topeng gas dan kimia sintetik selama berabad-abad telah menentukan frekuensi penggunaan senjata kimia yang sangat rendah [1].Racun, yang telah banyak berjanji di medan perang, mundur jauh ke koridor istana, menjadi cara yang dapat dipercayai untuk menyelesaikan perselisihan dinasti dan persoalan perjuangan untuk pengaruh. Ternyata, untuk masa yang lama, tetapi tidak selamanya …

Di sini, menurut saya, perlu membuat penyimpangan kecil untuk berkenalan dengan Pengelasan BB.

Malah rujukan ringkas kepada rakan pelajar sekolah moden - Wikipedia - menunjukkan bahawa terdapat beberapa klasifikasi OS, yang paling umum adalah taktik dan fisiologi.

Klasifikasi taktikal menganggap ciri-ciri seperti turun naik (tidak stabil, berterusan dan beracun-berasap), kesan pada tenaga musuh (mematikan, tidak mampu sementara, menjengkelkan ("polis") dan latihan) dan masa pendedahan (cepat dan lambat).

Tetapi klasifikasi fisiologi mereka lebih dikenali oleh pembaca umum. Ia merangkumi kelas berikut:

1. Ejen sistemik saraf.

2. Ejen yang biasanya beracun.

3. Ejen lepuh kulit.

4. OM yang merengsakan saluran pernafasan atas (sternitis).

5. Ejen yang tercekik.

6. Merengsa pada cangkang mata OV (lakrimator).

7. OS Psikokimia.

Terdapat klasifikasi lain yang paling popular di kalangan ahli kimia. Ia berdasarkan permulaan OM sekarang dan membahagikannya, bergantung kepada kepunyaan mereka pada kelas sebatian kimia tertentu, kepada kumpulan berikut (diberikan mengikut klasifikasi VA Aleksandrov (1969) dan Z. Franke (1973) [4]):

1. Organofosforus (kawanan, sarin, soman, gas-gas).

2. Arsenik (lewisite, adamsite, diphenylchloroarsine).

3. Alkana terhalogenasi dan turunannya.

4. sulfida halogenasi (gas mustard, analognya dan homolog).

5. Halogenated amines (trichlorotriethylamine - nitrogen mustard gas, analognya dan homolog).

6. Asid halogenasi dan turunannya (chloroacetophenone, dll.).

7. Derivatif asid karbonik (phosgene, diphosgene).

8. Nitril (asid hidrosianik, sianogen klorida).

9. Derivatif asid benzil (BZ).

Pembaca yang dihormati dapat mencari klasifikasi lain dalam literatur yang relevan, tetapi dalam kajian ini penulis akan mematuhi klasifikasi ketiga, yang, secara umum, dapat difahami.

Walaupun tanpa menyebut formula bahan-bahan ini (dan penulis memberikan kata bahawa dia akan mencuba, seperti sebelumnya, untuk menggunakan pengetahuan khusus minimum), menjadi jelas bahawa senjata kimia adalah kemewahan yang mampu dimiliki oleh negara-negara dengan industri kimia maju. Pada awal abad kedua puluh adalah Jerman, England dan Perancis. Hampir semua OM yang digunakan (dan juga tidak digunakan) dikembangkan di negara-negara ini pada abad ke-18 dan ke-19: klorin (1774), asid hidrosianik (1782), phosgene (1811), gas mustard (1822, 1859), diphosgene (1847), chloropicrin (1848) dan saudara mereka yang lain yang mati. Sudah pada separuh kedua abad ke-19, cangkang pertama dengan OV muncul [2].

Imej

Proyektil John Daugt seharusnya terdiri dari dua bahagian: terletak di kepala bahagian proyektil A, yang merangkumi bahan letupan; dan bahagian B berikut, diisi dengan klorin cair. Pada tahun 1862, semasa Perang Saudara Amerika, J. Daugt mengirim surat kepada Setiausaha Perang E. Stanton, di mana dia mengusulkan untuk menggunakan cengkerang yang dipenuhi dengan klorin cair terhadap orang selatan. Reka bentuk proyektil yang diusulkan olehnya sedikit berbeza dari yang digunakan semasa Perang Dunia Pertama.

Semasa Perang Krimea pada bulan Mei 1854, kapal-kapal Inggeris dan Perancis melepaskan tembakan ke Odessa dengan "bom busuk" yang mengandungi semacam bahan beracun. Ketika cuba membuka salah satu bom ini, keracunan diterima oleh Laksamana V.A. Kornilov dan penembak. Pada bulan Ogos 1855, pemerintah Inggeris meluluskan projek jurutera D'Endonald, yang terdiri dari penggunaan sulfur dioksida terhadap pasukan pengawal Sevastopol. Sir Lyon Playfair mengusulkan kepada Pejabat Perang Inggeris untuk menggunakan tempurung yang dipenuhi dengan asam hidrosianik untuk menutup kubu-kubu Sevastopol.Kedua-dua projek itu tidak pernah dilaksanakan, tetapi, kemungkinan besar, bukan untuk alasan kemanusiaan, tetapi untuk alasan teknikal.

Kaedah perang "beradab" seperti itu yang digunakan oleh "Eropah yang tercerahkan" terhadap "orang barbar Asia", secara semula jadi, tidak luput dari perhatian jurutera tentera Rusia. Pada akhir 50-an. XIX abad, Jawatankuasa Artileri Utama (GAU) mengusulkan untuk memasukkan bom yang berisi OV ke dalam muatan peluru "unicorn". Untuk unicorn serf satu paun (196 mm), satu siri bom eksperimen yang diisi dengan cyanide cacodyl dibuat. Semasa ujian, peledakan bom tersebut dilakukan dalam bingkai kayu terbuka. Selusin kucing ditempatkan di rumah blok, melindungi mereka dari serpihan cangkang. Sehari selepas letupan, anggota suruhanjaya khas GAU menghampiri rumah balak. Semua kucing berbaring tidak bergerak di lantai, matanya sangat berair, tetapi tidak ada seekor kucing pun yang mati. Pada kesempatan ini, Adjutant Jeneral A.A. Barantsov mengirim laporan kepada tsar, di mana dia menyatakan bahawa penggunaan peluru artileri dengan OV pada masa sekarang dan masa depan sama sekali tidak dapat dipertanyakan.

Pengaruh OV yang begitu sedikit terhadap operasi ketenteraan sekali lagi mendorong mereka dari medan perang ke dalam bayang-bayang, tetapi kali ini ke halaman novel fiksyen ilmiah. Penulis fiksyen ilmiah terkemuka pada masa itu, seperti Verne dan Wells, tidak, tidak, tetapi menyebutnya dalam perihalan penemuan menyeramkan penjahat atau makhluk asing yang diciptakan oleh mereka.

Tidak diketahui bagaimana nasib senjata kimia selanjutnya sekiranya semasa pembantaian dunia yang bermula pada tahun 1914, cepat atau lambat, tidak timbul situasi, yang kemudian dijelaskan oleh Erich Maria Remarque dengan ungkapan terkenal: "Semua Tenang di Front Barat."

Sekiranya anda pergi ke luar dan bertanya kepada dua puluh orang, siapa, kapan dan di mana orang pertama yang menggunakan senjata kimia, saya rasa, sembilan belas dari mereka akan mengatakan bahawa mereka adalah orang Jerman. Kira-kira lima belas orang akan mengatakan bahawa itu berlaku semasa Perang Dunia Pertama, dan, mungkin, tidak lebih dari dua atau tiga pakar (atau sejarawan, atau hanya berminat dengan topik ketenteraan) akan mengatakan bahawa ia berada di Sungai Ypres di Belgium. Saya mengaku, sehingga baru-baru ini, dan saya fikir begitu. Tetapi, ternyata, ini tidak sepenuhnya benar. Jerman bukan termasuk dalam inisiatif, tetapi kepemimpinan dalam penerapan OV.

Idea perang kimia "terletak di permukaan" strategi ketenteraan pada masa itu. Bahkan semasa pertempuran Perang Russo-Jepun, diperhatikan bahawa sebagai hasil tembakan oleh peluru Jepun, di mana "shimosa" digunakan sebagai bahan peledak, sebilangan besar tentera kehilangan keberkesanan pertempuran mereka kerana keracunan yang teruk. Terdapat kes penembak yang diracuni oleh produk pembakaran cas serbuk di menara kapal perang yang tertutup rapat. Setelah berakhirnya perang di Timur Jauh di Britain, Perancis dan Jerman, mereka mula melakukan eksperimen untuk mencari senjata yang mematikan tenaga musuh. Menjelang permulaan Perang Dunia Pertama, di gudang senjata semua pihak yang berperang (kecuali Rusia) terdapat sesuatu kimia ketenteraan.

Kelahiran pertama "kimia" di medan perang pada abad kedua puluh adalah sekutu Entente, iaitu Perancis. Benar, ubat digunakan bukan dengan air mata, tetapi dengan kesan mematikan. Pada bulan Ogos 1914, unit Perancis menggunakan bom tangan yang dimuatkan dengan etil bromoacetate.

Imej

Bom tangan kimia senapang Perancis

Walau bagaimanapun, simpanannya di sekutu cepat habis, dan sintesis bahagian baru memerlukan masa dan merupakan tugas yang agak mahal. Oleh itu, ia digantikan oleh analog lain, serupa dan lebih ringkas dari segi sintesis, - chloroacetone.

Orang Jerman tidak terus berhutang, terutama karena mereka memiliki ujung kerang eksperimental "No. 2", yang merupakan cangkang peluru, selain cairan serbuk pendorong, yang mengandungi sejumlah garam ganda dianisidin, di mana peluru sfera ditekan.

Sudah pada 27 Oktober tahun yang sama, orang Perancis telah mencuba sendiri produk kimia Jerman, tetapi kepekatan yang dicapai sangat rendah sehingga hampir tidak dapat dilihat.Tetapi perbuatan itu dilakukan: jin perang kimia dibebaskan dari botol, di mana mereka tidak dapat mendorongnya hingga akhir perang.

Sehingga Januari 1915, kedua-dua pihak yang berperang terus menggunakan lakrimator. Pada musim sejuk, Perancis menggunakan cengkerang fragmentasi kimia yang diisi dengan campuran karbon tetraklorida dengan karbon disulfida, walaupun tanpa banyak kejayaan. Pada 31 Januari 1915, Jerman menguji di depan Rusia dekat Bolimov sebuah proyektil Howitzer 155 mm "T" ("T-Stoff") dengan aksi peledakan yang kuat, yang mengandungi kira-kira 3 kg lacrimator xylyl bromide yang kuat. Oleh kerana turun naik OM pada suhu rendah, penggunaan peluru seperti itu terhadap pasukan Rusia ternyata tidak berkesan.

Orang Inggeris juga tidak ketinggalan dari penciptaan cara baru pemusnahan jenis mereka sendiri. Pada akhir tahun 1914, ahli kimia Britain dari Imperial College telah mempelajari sekitar 50 bahan toksik dan sampai pada kesimpulan mengenai kemungkinan penggunaan pertempuran etil iodoasetat, lacrimator yang juga mempunyai kesan mencekik. Pada bulan Mac 1915, beberapa sampel peluru kimia diuji di tempat pembuktian British. Antaranya ialah delima yang dipenuhi dengan etil iodacetone (Inggeris memanggilnya "timah jem"); dan proyektil Howitzer 4.5 inci yang mampu menukar etil iodacetone menjadi kabut. Ujian didapati berjaya. British menggunakan bom tangan dan peluru ini sehingga akhir perang.

Pembasmian kuman dalam bahasa Jerman. Pada akhir Januari 1915, Jerman menggunakan bahan yang benar-benar POISONOUS. Pada malam tahun baru, pengarah Institut Fisiko-Kimia. Kaiser Wilhelm Fritz Haber menawarkan perintah asal Jerman kepada jalan penyelesaian masalah kekurangan kekurangan peluru artileri untuk melengkapi OV: untuk melancarkan klorin secara langsung dari silinder gas. Alasan di sebalik keputusan ini adalah Jesuit secara sederhana dan logik dalam bahasa Jerman: oleh kerana orang Perancis telah menggunakan bom tangan dengan bahan yang menjengkelkan, maka penggunaan klorin disinfektan oleh orang Jerman tidak dapat dianggap melanggar Perjanjian Hague. Oleh itu, persiapan dimulakan untuk operasi, dengan kod bernama "Disinfeksi", terutama kerana klorin adalah produk sampingan dari pengeluaran pewarna industri dan terdapat banyak di gudang BASF, Hoechst dan Bayer.

Imej

Ypres, 22 April 1915 Lukisan oleh artis Kanada Arthur Nantel. Prosesnya telah bermula … (Kemungkinan besar, artis menggambarkan kedudukan bahagian Jeneral Alderson dari Kanada, yang terletak di sepanjang jalan menuju S. Julien)

… Pada malam 21 April, surat yang ditunggu-tunggu tiba, dan parit sekutu Anglo-Perancis dihidupkan kembali: seruan terkejut, lega, kegembiraan terdengar; desahan kegusaran. Patrick berambut merah membaca semula surat dari Jane sejak sekian lama. Ia menjadi gelap, dan Patrick tertidur dengan sepucuk surat di tangannya tidak jauh dari garis parit. Pagi 22 April 1915 datang …

… Di bawah kegelapan, 5730 silinder keluli kelabu-hijau dihantar secara diam-diam dari belakang Jerman dalam ke barisan depan. Dalam diam mereka dibawa ke depan sejauh hampir lapan kilometer. Setelah memastikan angin bertiup ke arah parit Inggeris, injap dibuka. Ada desahan lembut, dan gas hijau pucat perlahan-lahan dituangkan dari silinder. Merayap rendah di tanah, awan berat merayap ke parit musuh …

Dan Patrick memimpikan Jane yang dicintainya terbang ke arahnya melalui udara, melalui parit, di atas awan kuning-hijau yang besar. Tiba-tiba dia melihat bahawa dia mempunyai kuku kuning-hijau aneh, panjang dan tajam, seperti jarum rajut. Oleh itu, mereka semakin lama, menggali tekak, dada Patrick …

Patrick bangun, melompat berdiri, tetapi untuk sebab tertentu tidur tidak mahu melepaskannya. Tidak ada yang bernafas. Dada dan tekaknya terbakar seperti api. Terdapat jerebu pelik di sekitar. Dari arah parit Jerman, awan kabut kuning-hijau berat merayap. Mereka berkumpul di dataran rendah, mengalir ke parit, dari mana terdengar rintihan dan mengi.

… Perkataan "klorin" pertama kali didengar oleh Patrick sudah berada di rumah sakit.Kemudian dia mendapat tahu bahawa hanya dua yang terselamat setelah serangan klorin - dia dan kucing peliharaan syarikat Blackie, yang kemudiannya terpikat keluar dari pohon untuk waktu yang lama (atau lebih tepatnya, apa yang tersisa daripadanya - batang hitam tanpa daun tunggal) dengan sekeping hati. Tertib yang menarik Patrick keluar memberitahunya bagaimana gas tercekik memenuhi parit, merangkak ke dugout dan dugout, terbunuh tidur, tentera yang tidak curiga. Tidak ada perlindungan yang membantu. Orang tersentak, terkena sawan dan jatuh ke tanah. Lima belas ribu orang tidak dapat bertindak dalam beberapa minit, di mana lima ribu orang mati dengan serta-merta …

… Beberapa minggu kemudian, seorang lelaki berambut kelabu turun di platform Stesen Victoria yang dibasahi hujan. Seorang wanita dengan jas hujan ringan dan memegang payung meluru ke arahnya. Dia terbatuk.

- Patrick! Anda demam?..

- Tidak, Jane. Ini klorin.

Penggunaan klorin tidak disedari, dan Britain meletus dengan "kemarahan yang benar" - kata-kata Leftenan Jeneral Ferguson, yang memanggil tingkah laku Jerman sebagai pengecut: gunakan kaedahnya. " Contoh keadilan British yang baik!

Biasanya, perkataan Inggeris digunakan semata-mata untuk mewujudkan kabut diplomatik yang padat, yang secara tradisional menyembunyikan keinginan Albion untuk menyapu panas dengan tangan orang lain. Akan tetapi, dalam hal ini, ini adalah mengenai kepentingan mereka sendiri, dan mereka tidak setuju: pada 25 September 1915, dalam pertempuran Loos, pihak Inggeris sendiri menggunakan klorin.

Tetapi percubaan ini bertentangan dengan British sendiri. Kejayaan klorin pada masa itu bergantung sepenuhnya pada arah dan kekuatan angin. Tetapi siapa tahu bahawa pada hari itu angin akan lebih berubah daripada tingkah laku coquette di bola kerajaan. Pada mulanya, dia meledak ke arah parit Jerman, tetapi tidak lama kemudian, setelah memindahkan awan beracun itu dalam jarak dekat, hampir mereda. Para askar kedua-dua tentera dengan nafas yang terengah-engah menyaksikan kematian hijau-coklat itu bergoyang-goyang di dataran rendah kecil, yang tidak bergerak hanya menahan mereka dari penerbangan panik. Tetapi, seperti yang anda ketahui, tidak semua keseimbangan stabil: hembusan angin yang kuat dan berpanjangan dengan cepat membawa klorin yang dilepaskan dari 5100 silinder ke tanah asal mereka, mendorong tentera keluar dari parit di bawah tembakan senapang dan mortar Jerman.

Jelas sekali, bencana ini adalah alasan untuk mencari alternatif untuk klorin, terutamanya kerana keberkesanan pertempuran penggunaannya jauh lebih tinggi daripada psikologi: peratusan orang mati adalah sekitar 4% dari jumlah mereka yang terjejas (walaupun sebahagian besar selebihnya kekal cacat dengan paru-paru yang terbakar).

Kekurangan klorin diatasi dengan pengenalan phosgene, sintesis industri yang dikembangkan oleh sekumpulan ahli kimia Perancis di bawah pimpinan Victor Grignard dan pertama kali digunakan oleh Perancis pada tahun 1915. Gas tidak berwarna yang berbau seperti jerami berjamur lebih sukar dikesan daripada klorin, menjadikannya senjata yang lebih berkesan. Phosgene digunakan dalam bentuknya yang murni, tetapi lebih kerap dalam campuran dengan klorin - untuk meningkatkan mobilitas phosgene yang lebih padat. Sekutu memanggil campuran ini "Bintang Putih", kerana cangkang dengan campuran di atas ditandai dengan bintang putih.

Untuk pertama kalinya ia digunakan oleh Perancis pada 21 Februari 1916 dalam pertempuran Verdun menggunakan tempurung 75 mm. Kerana titik didihnya yang rendah, phosgene cepat menguap dan, setelah cengkerang pecah, dalam beberapa saat menghasilkan awan dengan kepekatan gas yang mematikan, yang berlama-lama di permukaan bumi. Dari segi kesan beracun, ia mengatasi asid hidrokianik. Pada kepekatan gas yang tinggi, kematian racun phosgene (ada istilah seperti itu) berlaku dalam beberapa jam. Dengan penggunaan phosgene oleh Perancis, perang kimia mengalami perubahan kualitatif: sekarang ini dilancarkan bukan untuk ketidakmampuan sementara tentera musuh, tetapi untuk pemusnahan mereka secara langsung di medan perang. Phosgene yang dicampurkan dengan klorin terbukti sangat sesuai untuk serangan gas.

Imej

Silinder gas dengan "kelengkapan gas" khas (A. Silinder gas: 1 - silinder bahan beracun; 2 - udara termampat; 3 - tiub sifon; 4 - injap; 5 - pemasangan; 6 - penutup; 7 - selang getah; 8 - penyembur; 9 - kacang kesatuan B. silinder gas Inggeris, direka untuk melengkapkan dengan campuran klorin dan phosgene)

Perancis memulakan pengeluaran besar-besaran peluru artileri yang diisi dengan phosgene. Lebih mudah menggunakannya daripada bersaing dengan silinder, dan hanya dalam satu hari persiapan artileri berhampiran Verdun, artileri Jerman menembakkan 120,000 peluru kimia! Walau bagaimanapun, muatan kimia proyektil standard kecil, sehingga sepanjang tahun 1916 kaedah silinder gas masih berlaku di bahagian depan perang kimia.

Kagum dengan tindakan cengkerang fosgen Perancis, Jerman semakin jauh. Mereka mula memuatkan proyektil kimia mereka dengan diphosgene. Kesan toksiknya serupa dengan phosgene. Walau bagaimanapun, wapnya 7 kali lebih berat daripada udara, jadi tidak sesuai untuk pelancaran silinder gas. Tetapi setelah sampai ke sasaran dengan proyektil kimia, ia tetap mempertahankan kesannya yang merusak dan mendinginkan di tanah lebih lama daripada phosgene. Diphosgene tidak berbau dan hampir tidak menimbulkan kesan menjengkelkan, jadi tentera musuh selalu memakai topeng gas terlambat. Kerugian dari peluru tersebut, yang ditandai dengan salib hijau, sangat ketara.

Sudah tiga bulan kemudian (19 Mei 1916), dalam pertempuran Shitankur, Jerman lebih berjaya membalas cengkerang phosgene dari Perancis, cengkerang dengan difosgena dicampurkan dengan kloropikrin, yang merupakan agen bertindak ganda: mencekik dan terkoyak.

Secara umum, keinginan untuk mengeluarkan kekuatan mematikan sebanyak mungkin menyebabkan munculnya apa yang boleh disebut agen campuran: kelas bahan beracun yang tidak ada tetapi banyak digunakan, yang mewakili campuran pelbagai racun. Logik di sebalik penggunaan OM ini cukup jelas: di bawah keadaan semula jadi yang tidak diketahui sebelumnya (dan kecekapan penggunaan OM pertama sangat bergantung pada mereka), sesuatu harus berfungsi dengan betul.

Tanah Belarus indah dan megah. Hutan ek yang tenang dan tenang, sungai yang lut sinar, tasik dan rawa kecil, orang yang ramah, pekerja keras … Nampaknya alam itu sendiri telah menurunkan salah satu kepingan surga yang dipanggil untuk merehatkan jiwa di bumi yang penuh dosa.

Mungkin, idilis ini adalah Eldorado, yang menarik orang banyak dan gerombolan penakluk yang bermimpi meletakkan tangan mereka di sarung besi di sudut syurga ini. Tetapi tidak semuanya begitu sederhana di dunia ini. Pada satu ketika, hutan lebat dapat bergema dengan suara memusnahkan voli, air jernih tasik itu tiba-tiba berubah menjadi rawa tak bernyawa, dan petani yang ramah dapat meninggalkan bajaknya dan menjadi pembela tanah air yang tegas. Berabad-abad yang membawa perang ke negeri-negeri Rusia barat telah mewujudkan suasana kepahlawanan dan cinta khas untuk Tanah Air, yang mana gerombolan perisai dari masa lalu dan masa lalu baru-baru ini berulang kali jatuh. Oleh itu, pada tahun 1915 yang sekarang sangat jauh dan tidak dapat dibayangkan, ketika pada 6 Ogos jam 4 pagi (dan siapa yang akan mengatakan bahawa sejarah itu tidak berulang, bahkan dalam kebetulan yang tidak menyenangkan ini!), Di bawah penutup tembakan artileri, para pembela kubu Osovets merangkak awan tercekik campuran klorin dan bromin …

Saya tidak akan menerangkan apa yang berlaku pada pagi Ogos itu. Bukan hanya kerana tekak ditekan oleh benjolan, dan air mata mengalir di mataku (bukan air mata kosong seorang wanita muda muslin, tetapi air mata empati yang membara dan pahit untuk pahlawan perang itu juga), tetapi juga kerana itu dilakukan jauh lebih baik daripada saya oleh Vladimir Voronov sahaja ("Orang Rusia tidak menyerah", http://topwar.ru/569-ataka-mertvecov.html)), begitu juga dengan Varya Strizhak, yang merakam video "Serangan Orang Mati "(http://warfiles.ru/show-65067-varya- strizhak-ataka-mertvecov-ili-russkie-ne-sdayutsya.html).

Tetapi apa yang berlaku seterusnya memerlukan perhatian khusus: sudah tiba masanya untuk dibincangkan bagaimana Nikolai Dmitrievich Zelinsky menyelamatkan askar itu.

Konfrontasi abadi antara perisai dan pedang telah wujud dalam urusan ketenteraan selama bertahun-tahun, dan kemunculan senjata baru, yang dianggap oleh penciptanya sebagai tidak dapat ditahan, mutlak, menyebabkan lahirnya perlindungan terhadapnya. Pada mulanya, banyak idea dilahirkan, kadang-kadang tidak masuk akal, tetapi selalunya idea-idea tersebut kemudian melalui masa pencarian dan menjadi penyelesaian kepada masalah tersebut. Jadi ia berlaku dengan gas beracun. Dan lelaki yang menyelamatkan nyawa berjuta-juta tentera adalah ahli kimia organik Rusia Nikolai Dmitrievich Zelinsky. Tetapi jalan menuju keselamatan tidak mudah dan tidak jelas.

Permulaannya bertarung dengan klorin, menggunakannya, walaupun tidak terlalu besar, tetapi kemampuan ketara untuk larut dalam air. Sepotong kain biasa, dibasahi dengan air, walaupun tidak banyak, tetapi masih memungkinkan untuk melindungi paru-paru sehingga askar keluar dari luka. Segera ternyata bahawa urea yang terkandung dalam air kencing mengikat klorin bebas dengan lebih aktif, yang lebih senang (dari segi kesediaan untuk digunakan, dan bukan dari segi parameter kaedah perlindungan ini, yang tidak akan saya sebutkan).

H2N-CO-NH2 + Cl2 = ClHN-CO-NH2 + HCl

H2N-CO-NH2 + 2 Cl2 = ClHN-CO-NHCl + 2 HCl

Hidrogen klorida yang dihasilkan diikat oleh urea yang sama:

H2N-CO-NH2 + 2 HCl = Cl [H3N-CO-NH3] Cl

Selain beberapa kelemahan kaedah ini, perlu diperhatikan kecekapannya yang rendah: kandungan urea dalam air kencing tidak begitu tinggi.

Perlindungan kimia pertama terhadap klorin adalah sodium hyposulfite Na2S2O3, yang mengikat klorin dengan berkesan:

Na2S2O3 + 3 Cl2 + 6 NaOH = 6 NaCl + SO2 + Na2SO4 + 3 H2O

Tetapi pada masa yang sama, sulfur dioksida SO2 dilepaskan, yang bertindak pada paru-paru sedikit lebih banyak daripada klorin itu sendiri (bagaimana anda tidak dapat mengingati zaman kuno di sini). Kemudian alkali tambahan diperkenalkan ke dalam pembalut, kemudian - urotropin (menjadi salah satu saudara dekat ammonia dan urea, ia juga mengikat klorin) dan gliserin (supaya komposisi tidak kering).

Kasa basah "topeng stigma" berpuluh-puluh jenis membanjiri tentera, tetapi ada sedikit perasaan dari mereka: kesan perlindungan topeng seperti itu tidak dapat diabaikan, jumlah keracunan semasa serangan gas tidak berkurang.

Percubaan telah dilakukan untuk mencipta dan mengeringkan campuran. Salah satu topeng gas ini, diisi dengan kapur soda - campuran CaO kering dan NaOH - bahkan disebut sebagai teknologi terkini. Tetapi berikut adalah ekstrak dari laporan uji topeng gas ini: “Berdasarkan pengalaman komisi, topeng gas cukup untuk membersihkan udara yang dihirup dari pengotor 0.15% gas beracun … dan oleh itu, dia dan yang lain disiapkan dengan cara ini sama sekali tidak sesuai untuk penggunaan massa dan jangka panjang ".

Dan lebih daripada 3.5 juta alat tidak berguna ini memasuki tentera Rusia. Kebodohan ini dijelaskan dengan sangat sederhana: penyediaan topeng gas kepada tentera dikendalikan oleh salah seorang kerabat raja - Duke of Eulengburg, yang, selain dari sebutan yang keras, sama sekali tidak ada di belakangnya …

Penyelesaian untuk masalah itu datang dari pihak lain. Pada awal musim panas 1915, seorang ahli kimia Rusia yang terkenal Nikolai Dmitrievich Zelinsky bekerja di makmal Kementerian Kewangan di Petrograd. Antara lain, dia juga harus menangani pemurnian alkohol dengan arang birch yang diaktifkan menggunakan teknologi T. Lovitz. Inilah yang ditulis sendiri oleh Nikolai Dmitrievich dalam buku hariannya: “Pada awal musim panas tahun 1915, jabatan teknikal kebersihan beberapa kali mempertimbangkan isu serangan gas musuh dan langkah-langkah untuk memerangi mereka. Jumlah mangsa dan kaedah yang digunakan tentera untuk melepaskan diri dari racun memberi kesan buruk kepada saya. Menjadi jelas bahawa kaedah penyerapan kimia klorin dan sebatiannya sama sekali tidak berguna …"

Dan kes itu membantu. Menjalankan ujian lain untuk kesucian alkohol kumpulan baru, Nikolai Dmitrievich berfikir: jika arang batu menyerap pelbagai kekotoran dari air dan larutan berair, maka klorin dan sebatiannya harus menyerap lebih banyak lagi! Sebagai eksperimen yang dilahirkan, Zelinsky memutuskan untuk menguji andaian ini dengan segera. Dia mengambil sapu tangan, meletakkan lapisan arang di atasnya, dan membuat pembalut sederhana.Kemudian dia menuangkan magnesia ke dalam kapal besar, mengisinya dengan asid hidroklorik, menutup hidung dan mulutnya dengan pembalut dan membongkok di leher kapal … Klorin tidak berfungsi!

Baiklah, prinsipnya telah dijumpai. Sekarang terserah pada reka bentuk. Nikolai Dmitrievich telah lama memikirkan tentang reka bentuk yang bukan hanya dapat memberikan perlindungan yang dapat dipercayai, tetapi akan praktikal dan bersahaja di lapangan. Dan tiba-tiba, seperti bolt dari biru, berita mengenai serangan gas berhampiran Osovets. Zelinsky kehilangan tidur dan selera makan, tetapi perkara itu tidak berpindah dari pusat mati.

Inilah waktunya untuk berkenalan dengan pembaca dengan peserta baru dalam perlumbaan itu dengan kematian: pereka berbakat, jurutera proses dari kilang Triangle MI. Kummant, yang merancang topeng gas asli. Ini adalah bagaimana model baru muncul - topeng gas Zelinsky-Kummant. Sampel pertama topeng gas diuji di bilik kosong, di mana belerang dibakar. Zelinsky menulis dengan puas dalam buku hariannya: "… dalam suasana yang sama sekali tidak tertahankan, bernafas melalui topeng, seseorang dapat bertahan selama lebih dari setengah jam tanpa mengalami sensasi yang tidak menyenangkan."

Imej

N. D. Zelinsky bersama rakannya. Dari kiri ke kanan: kedua - V.S. Sadikov, yang ketiga - N.D. Zelinsky, yang keempat - M.I. Kummant

Perkembangan baru itu segera dilaporkan kepada Menteri Perang dan wakil sekutu. Sebuah komisen khas dilantik untuk ujian perbandingan.

Beberapa kereta khas dibawa ke tempat pembuangan sampah dekat Petrograd, dipenuhi dengan klorin. Mereka termasuk tentera sukarelawan yang memakai topeng gas dari pelbagai reka bentuk. Mengikut syarat itu, mereka harus memastikan keselamatan tentera sekurang-kurangnya satu jam. Tetapi sepuluh minit kemudian eksperimen pertama melompat keluar dari kereta: topeng gasnya tidak tahan. Beberapa minit lagi - dan yang lain melompat keluar, kemudian yang ketiga, selepas dia beberapa lagi.

Nikolai Dmitrievich sangat risau, setiap kali dia berlari untuk memeriksa topeng gasnya yang gagal, dan setiap kali dia menghela nafas lega - bukan miliknya. Tidak sampai empat puluh minit, semua penguji berdiri di udara segar dan menarik nafas dalam-dalam, mengudarakan paru-paru mereka. Tetapi kemudian seorang tentera dengan topeng gas Zelinsky keluar. Dia menanggalkan topengnya, matanya merah, menyiram … Sekutu, agak tertekan, gembira - dan semuanya tidak begitu sederhana dan lancar dengan orang Rusia. Tetapi ternyata topeng gas tidak ada kaitan dengannya - kaca pada topeng itu terpental. Dan kemudian Nikolai Dmitrievich, tanpa teragak-agak, membuka kotak, melampirkan topeng lain ke dalamnya - dan ke dalam kereta! Dan di sana - pembantunya Sergei Stepanov, tidak kelihatan dengan tentera masuk ke dalam kereta dengan klorin. Duduk, tersenyum dan berteriak melalui topeng:

- Nikolai Dmitrievich, anda boleh duduk selama satu jam lagi!

Oleh itu, mereka berdua duduk di dalam kereta klorin selama hampir tiga jam. Dan mereka keluar bukan kerana melewati topeng gas, tetapi hanya bosan duduk.

Ujian lain dilakukan pada keesokan harinya. Kali ini, tentera tidak hanya duduk, tetapi juga melakukan latihan tempur dengan senjata. Di sini, secara umum, hanya topeng gas Zelinsky yang tersisa.

Kejayaan ujian pertama begitu luar biasa sehingga kali ini maharaja sendiri datang ke tempat ujian. Nicholas II menghabiskan sepanjang hari di tempat ujian, memerhatikan perkembangan pemeriksaan dengan teliti. Dan selepas itu dia sendiri mengucapkan terima kasih kepada Zelinsky dan berjabat tangan. Benar, ini adalah rasa terima kasih yang tinggi. Namun, Nikolai Dmitrievich tidak meminta apa-apa untuk dirinya sendiri, kerana dia bekerja bukan demi penghargaan, tetapi untuk menyelamatkan nyawa ribuan tentera. Topeng gas Zelinsky-Kummant diadopsi oleh tentera Rusia dan berjaya lulus ujian pada musim panas tahun 1916 semasa serangan gas dekat Smorgon. Itu digunakan bukan hanya di Rusia, tetapi juga di tentera negara-negara Entente, dan secara keseluruhan pada tahun 1916-1917 Rusia menghasilkan lebih dari 11 juta keping topeng gas ini.

(Tidak mungkin untuk menggambarkan dengan lebih terperinci sejarah perkembangan PPE dalam kerangka penerbitan ini, terutama sekali kerana salah seorang anggota forum, yang dihormati Aleksey "AlNikolaich", menyatakan keinginan untuk menyoroti masalah ini, yang kami akan menantikan dengan penuh rasa tidak sabar.)

Imej

Nikolay Dmitrievich Zelinsky (a) dan anak buahnya - topeng gas (b) dengan kotak yang diisi dengan karbon aktif

Secara adil, mesti dikatakan bahawa Nikolai Dmitrievich menerima anugerah itu, tetapi pada waktu yang berbeza dari pemerintah lain: pada tahun 1945, Nikolai Dmitrievich Zelinsky dianugerahkan gelaran Wira Pekerja Sosialis untuk pencapaian cemerlang dalam pengembangan kimia. Selama lapan puluh tahun kehidupan ilmiahnya, dia dianugerahkan empat Hadiah Negara dan tiga Pesanan Lenin. Tetapi itu adalah kisah yang sama sekali berbeza …

Popular oleh topik