Kumpulan Setam-e Melli dan pembunuhan Duta Besar AS ke Afghanistan

Kumpulan Setam-e Melli dan pembunuhan Duta Besar AS ke Afghanistan
Kumpulan Setam-e Melli dan pembunuhan Duta Besar AS ke Afghanistan
Anonim

Pembunuhan duta besar di mana-mana negeri adalah peristiwa yang menjijikkan dalam semua aspek. Malangnya, kejadian itu masih berlaku pada zaman kita: mereka masih hidup dalam ingatan akan tragedi Christopher Stevenson Amerika pada tahun 2012 dan Andrey Karlov dari Rusia pada tahun 2016. Walau bagaimanapun, Amerika Syarikat yang memegang kepemimpinan yang menyedihkan di antara semua negara di dunia dari segi jumlah duta besar yang terbunuh yang berada di pejabat pada masa pembunuhan itu.

Kumpulan politik Afghanistan Setam-e Melli (Penindasan Nasional) ditubuhkan pada tahun 1968 oleh etnik Tajik Tahir Badakhshi, yang sebelumnya merupakan anggota Jawatankuasa Pusat Parti Demokratik Rakyat Afghanistan, tetapi tidak bersetuju dengan kepemimpinan parti ini. Setam-e Melli muncul sebagai platform politik bagi orang Turkmen, Tajik dan Uzbekistan dalam menentang dominasi Pashtun. Pada tahun 1978, Badakhshi ditangkap oleh rahsia Mohammed Daoud (Pashtun). Badakhshi ditahan dalam penjara dan diseksa dengan teruk. Dibebaskan semasa revolusi April 1978, dia segera ditangkap lagi atas tuduhan konspirasi anti-negara dan pada 6 Disember 1979, ditembak atas perintah perdana menteri ketika itu, Hafizullah Amin (Pashtun).

Kumpulan Setam-e Melli dan pembunuhan Duta Besar AS ke Afghanistan
Kumpulan Setam-e Melli dan pembunuhan Duta Besar AS ke Afghanistan
Imej
Imej
Imej
Imej

Kumpulan Setam-e Melli menjadi terkenal kerana kematian Dubes Amerika. Pada 27 Jun 1978, Adolph Dubs yang berusia 57 tahun dilantik sebagai Duta Besar AS ke Afghanistan. Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa Dubs adalah anak bekas Volga Jerman: ayahnya Alexander Dubs (nama keluarga dalam pengucapan Jerman) berasal dari wilayah Samara. Bersama tunangnya Regina Simon, yang juga berasal dari wilayah Samara, dia berhijrah ke AS pada tahun 1913, di mana mereka berkahwin, dan anak-anak mereka dilahirkan di sana. Adolf adalah anak ketiga dari empat kanak-kanak.

Imej
Imej

Pada 14 Februari 1979, sekitar jam 9 pagi Dubs dalam perjalanan dari kediamannya ke Kedutaan AS. Empat lelaki memberhentikan keretanya. Beberapa laporan mengatakan bahawa lelaki tersebut memakai pakaian seragam polis Afghanistan, sementara yang lain mendakwa hanya satu dari empat yang memakai pakaian seragam polis. Orang-orang itu memberi isyarat kepada pemandu duta untuk membuka tingkap kalis peluru, dan dia mematuhinya. Kemudian militan, mengancam pemandu dengan pistol, memaksanya pergi bersama mereka ke hotel Kabul di pusat bandar. Dubs dikunci di bilik 117, di tingkat pertama hotel, dan pemandu dihantar ke Kedutaan AS untuk melaporkan penculikan tersebut.

Menurut ingatan seorang pekerja Direktorat Perisikan Utama Kakitangan Am Tentera Soviet, Kolonel Zakirzhon Kadyrov (atas ayahnya seorang Tajik), yang menyaksikan peristiwa itu, di hotel itu, para penculik menuntut agar pemerintah Afghanistan melepaskan agama atau tahanan politik, termasuk pemimpin sayap radikal kumpulan itu, yang berada di penjara. Setam-e Melli”Abharuddin Baes (Tajik; pada tahun 1975 ia membangkitkan pemberontakan bersenjata di utara negara itu, dikalahkan, ditangkap dan dipenjarakan), serta mereka diberi kesempatan untuk membuat pernyataan politik kepada media asing. Tidak ada tuntutan yang dibuat terhadap pemerintah Amerika.

Pegawai AS mengesyorkan menunggu dan tidak mengambil tindakan apa pun agar tidak membahayakan nyawa Dubs, tetapi polis Afghanistan tidak mengendahkan cadangan ini dan menyerang. Dubuk ditemui terbunuh akibat tembakan ke kepala. Dua penculik juga terbunuh dalam kejadian tembak-menembak itu. Dua yang lain ditangkap hidup-hidup tetapi ditembak tidak lama kemudian. Mayat mereka ditunjukkan kepada pegawai AS. Pemerintah Mohammed Taraki (Pashtun) menolak pihak Amerika permintaan untuk meminta bantuan dalam siasatan kematian duta besarnya.

Imej
Imej

Amerika Syarikat, yang dipimpin oleh Jimmy Carter, sangat marah dengan pembunuhan duta besar dan tingkah laku pemerintah Afghanistan. Kejadian itu mempercepat keruntuhan hubungan AS-Afghanistan, memaksa Amerika Syarikat untuk memikirkan semula dasarnya di negara itu. Oleh itu, selepas pembunuhan Dubs, Amerika Syarikat mengurangkan bantuan kemanusiaan kepada Afghanistan sebanyak setengahnya dan menghentikan sepenuhnya kerjasama teknikal ketenteraan dengan pemerintah Afghanistan. Jabatan Negara mengumumkan pengunduran kebanyakan diplomat Amerika dari Afghanistan, dan pada akhir tahun 1979, Amerika Syarikat hanya mempunyai sekitar 20 pekerja di Kabul. Duta Besar AS yang baru untuk Afghanistan, Robert Finn, tidak dilantik sehingga tahun 2002.

Imej
Imej
Imej
Imej

Pemerintah Afghanistan, dari pihaknya, mula membatasi kehadiran AS di Afghanistan dan dengan itu mengurangkan jumlah sukarelawan agensi persekutuan AS Peace Corps.

Tanggungjawab untuk penculikan dan pembunuhan Dubs diberikan kepada kumpulan Setam-e Melli, termasuk sesuai dengan tuntutan penculik, tetapi banyak pakar menganggap versi ini meragukan.

Popular oleh topik