Projek pesawat lepas landas Jerman

Projek pesawat lepas landas Jerman
Projek pesawat lepas landas Jerman
Anonim

Dipercayai bahawa salah satu pukulan paling serius terhadap kemampuan pertahanan dan potensi ketenteraan Nazi Jerman dilancarkan oleh kepemimpinan ketenteraan dan pereka peralatan ketenteraannya. Kesemuanya selalu "sakit" dengan idea-idea baru, kadang-kadang sama sekali tidak dapat direalisasikan. Akibatnya, sebagian kekuatan dan fasilitas produksi yang dapat digunakan untuk kepentingan depan terlibat dalam berbagai jenis "wunderwaffe". Seperti yang ditunjukkan musim bunga tahun 1945, sia-sia. Salah satu perbelanjaan tambahan adalah pesawat lepas landas menegak, yang dirancang untuk memintas pengebom musuh. Beberapa projek peralatan serupa dibuat, namun tidak ada yang hampir sama dengan pengeluaran besar-besaran. Walaupun terdapat keaslian yang berlebihan dan kesia-siaan yang dinyatakan kemudian, projek-projek ini masih perlu dipertimbangkan.

Bachem Ba-349 Natter

Sebenarnya, idea menggunakan pesawat berkuasa roket untuk memintas pesawat musuh muncul pada pertengahan tahun tiga puluhan. Namun, sehingga masa tertentu, teknologi tidak membenarkan memulakan kerja serius ke arah ini. Namun, masa berlalu, industri ini berkembang, dan pada tahun 1939 W. von Braun menyiapkan rancangan rancangan untuk pejuang peluru berpandu. Harus diingat bahawa von Braun, sebagai penyokong roket yang bersemangat, dalam projeknya menggabungkan idea-idea tentang pesawat dan roket sebanyak mungkin. Oleh itu, pesawat yang dicadangkan ternyata sangat luar biasa untuk masa itu, begitu juga untuk masa sekarang.

Imej

Pesawat dengan fiuslaj yang diperkemas berbentuk spindle, sayap dan ekor dengan nisbah aspek kecil seharusnya lepas landas secara menegak, seperti roket. Cadangan ini didasarkan pada ketiadaan perlunya landasan panjang. Setelah lepas landas, enjin roket memberikan pemintas dengan kelajuan yang cukup untuk memasuki kawasan pertemuan dengan sasaran, beberapa pendekatan ke sana dan pulang. Idea itu berani. Bahkan terlalu berani untuk melaksanakannya. Oleh itu, kepemimpinan tentera Jerman meletakkan projek itu di rak dan tidak membenarkan von Braun melakukan sebarang karut, dan bukannya projek yang benar-benar penting bagi negara itu. Walaupun begitu, von Braun tetap berhubungan dengan pereka syarikat lain. Tidak lama setelah pegawai atasannya menolak, dia berkongsi idea dengan jurutera Fieseler E. Bachem. Pada gilirannya, dia secara proaktif mulai mengembangkan ideanya di bawah indeks Fi-166.

Selama beberapa tahun Bachem mengusahakan projek pejuang lepas landas menegaknya, menunggu penciptaan mesin yang sesuai dan tidak berusaha untuk memajukan perkembangannya. Faktanya adalah bahawa perkembangan awal Fi-166, serta idea von Braun, ditolak oleh Kementerian Penerbangan Reich. Tetapi jurutera itu tidak berhenti bekerja ke arah yang dipilih. Mereka mula bercakap mengenai projek Fi-166 sekali lagi pada musim bunga 1944. Kemudian kementerian Reich menuntut dari industri penerbangan negara itu untuk membuat pesawat tempur murah untuk menutup objek penting. Selain kemungkinan pengeluaran berskala besar, pelanggan juga ingin melihat ciri penerbangan tidak lebih buruk daripada peralatan yang ada.

Projek pesawat lepas landas Jerman

Pada masa itulah diperlukan perkembangan dalam bidang pejuang roket. Reka bentuk awal yang disebut BP-20 Natter telah diserahkan kepada Kementerian.Pada mulanya, pegawai organisasi ini menolak projek Bachem yang memihak kepada orang lain, kerana menurut mereka, lebih menjanjikan. Tetapi kemudian peristiwa bermula dengan gaya detektif politik. Jauh dari menjadi orang terakhir di firma Fieseler, Bachem, melalui juruterbang terkenal A. Galland dan sejumlah pegawai tinggi lain, berjaya sampai ke G. Himmler. Yang terakhir tertarik dengan idea itu dan hanya sehari setelah berbincang dengan pereka, dokumen telah disiapkan untuk penyebaran karya.

Bachem diberi perintah penuh dari sebuah kilang kecil dan sekumpulan pakar dalam aerodinamik, bahan dan mesin roket. Hanya dalam beberapa bulan, BP-20 yang asli telah direka semula. Pertama sekali, mereka mengubah cara menggunakan pesawat. Pada mulanya, ia sepatutnya lepas landas dari arah menegak, menuju ke sasaran dan menembakkan saloket roket kecil tanpa arah. Kiri tanpa peluru, juruterbang harus membuat pendekatan kedua terhadap musuh dan menembaknya. Untuk menyelamatkan juruterbang, tempat duduk pelepas disediakan, dan ruang enjin ditembak kembali sebelum perlanggaran. Setelah memutuskan mesin dan bahagian sistem bahan bakar dengan payung terjun, mereka akan turun ke tanah, dan mereka dapat menggunakan pesawat baru. Semuanya kelihatan terlalu rumit. Sebagai tambahan, tidak ada tempat duduk yang tersedia tidak sesuai dengan kokpit pencegat sekali pakai. Oleh itu, ram itu dikeluarkan dari konsep menggunakan "Viper" dan kaedah menyelamatkan juruterbang telah diubah.

Imej

Pada akhirnya, Natter mengambil gambar berikut. Glider kayu pepejal dengan kemudi logam dan mesin roket propelan cecair. Sayap dan empennage mempunyai jarak yang agak kecil dan hanya berfungsi untuk kawalan semasa lepas landas. Namun, kawasan dan lift mereka mencukupi untuk menyokong perancangan dan pendaratan. Keperluan untuk mempermudah reka bentuk, serta sejumlah ciri enjin cair-cair tidak membenarkan melengkapkan "Viper" dengan casis, apalagi, itu tidak diperlukan. Faktanya adalah bahawa setelah menggunakan peluru, juruterbang terpaksa membuang hidung pesawat dan menembak mesin. Kapsul kecil dengan juruterbang dan mesin roket turun di payung terjun mereka sendiri. Selebihnya pesawat jatuh ke tanah. Di fuselage belakang terdapat mesin Walter WK-509C, yang memberikan daya tarikan dua tan. Seluruh bahagian tengah badan kapal masing-masing ditampung oleh tangki bahan bakar dan pengoksidaan 190 dan 440 liter. Untuk mengalahkan sasaran, "Nater" menerima pelancar asli untuk peluru berpandu tanpa pemandu. Ia adalah struktur yang diperbuat daripada tiub poligonal. Untuk digunakan dengan peluru berpandu Hs 217 Fohn, dirancang untuk memasang peluncur dengan 24 panduan heksagon. Untuk R4M, "saluran" pelancaran sudah berbentuk segi empat dan dipasang dengan jumlah 33 keping. Keistimewaan penerbangan peluru tersebut memungkinkan untuk tidak pintar dengan penglihatan - cincin wayar diletakkan di hadapan pelindung kokpit.

Dalam perkembangan akhir, pemintas baru menerima indeks yang diperbaharui - Ba-349. Dengan nama inilah dia memasuki perbicaraan pada bulan November 1944. Pada masa yang sama, penerbangan ujian pertama dibuat, di mana Viper ditarik oleh pengebom He-111. Larian menegak pertama dijadualkan pada 18 Disember. Pemintas yang berpengalaman dimuat dengan pemberat ke berat lepas landas normal. Selain itu, kerana daya dorong mesin roketnya sendiri yang rendah, Natter harus dilengkapi dengan enam penguat dengan daya tuju total enam ton. Pada hari itu, Ba-349 bahkan tidak keluar dari landasan kereta api. Faktanya ialah disebabkan oleh kecacatan pembuatan, pemecut tidak dapat memperoleh daya yang diperlukan dan pesawat, melompat di tempat, jatuh.

Imej

Acara selanjutnya berkembang pesat. Empat hari selepas kegagalan itu, ujian lepas landas tanpa pemandu dibuat. Pada hari yang sama, suruhanjaya kementerian Reich mengumumkan keputusannya untuk tidak melancarkan siri Ba-349. Oleh kerana kelemahan asas dalam reka bentuk dan kaedah aplikasi, tidak ada prospek yang terlihat di dalamnya. Walaupun begitu, Bahem dibenarkan untuk menyelesaikan ujian yang sedang dijalankan.Pada musim sejuk 44-45, 16-18 pelancaran tanpa pemandu dilakukan dengan pengembangan pelbagai sistem. Penerbangan berawak pertama berlaku pada 1 Mac 1945. Semasa fasa pertama penerbangan, tanglung diletupkan oleh aliran udara, setelah itu pesawat itu terbalik dan menuju ke darat. Juruterbang ujian L. Sieber terbunuh. Penyebab kemalangan yang paling mungkin dianggap sebagai pengikat tanglung yang tidak dapat dipercayai - pada mulanya ia terkoyak, dan kemudian juruterbang itu kehilangan kesedaran. Namun, setelah berehat sebentar, Jerman berjaya melakukan tiga penerbangan berawak lagi. Setelah itu, sejumlah perubahan dibuat mengenai mesin dan senjata.

Sebanyak 36 salinan "Viper" dikumpulkan dan setengah lusin lagi masih belum selesai di stok. Pada tahap persiapan untuk percubaan ketenteraan (Bachem masih berharap dapat mendorong Ba-349 di Luftwaffe), semua pekerjaan terganggu kerana serangan yang berjaya dilakukan oleh tentera gabungan anti-Hitler. Hanya enam Nutters yang selamat dari hari-hari terakhir perang. Empat dari mereka pergi ke Amerika (tiga sekarang berada di muzium), dan dua yang lain dibahagikan antara Great Britain dan USSR.

Heinkel lerche

Melalui usaha beberapa sejarawan, projek Jerman yang paling terkenal sebagai pencegat lepas menegak adalah pengembangan syarikat Heinkel yang bernama Lerche ("Skylark"). Penciptaan mesin terbang ini berjalan serentak dengan kerja akhir projek yang dinyatakan di atas. Dengan cara yang sama, tujuannya bertepatan - pelancaran pengeluaran pesawat tempur sederhana dan murah untuk menutup objek penting di Jerman. Hanya di sini tidak mungkin untuk mencapai kesederhanaan dan murah. Mari kita perhatikan "Lark" dengan lebih terperinci.

Imej

Jurutera Heinkel mengikuti jalan yang sama dengan E. Bachem, tetapi memilih loji janakuasa yang berbeza, susun atur yang berbeza, dll. hingga ke aerodinamik sayap. Unsur reka bentuk Skylark yang paling luar biasa dan ketara adalah sayap. Unit ini dibuat dalam bentuk cincin tertutup. Seperti yang disusun oleh pengarang idea, susun atur aerodinamik seperti itu, dengan dimensi yang lebih kecil, mengekalkan prestasi penerbangannya. Selain itu, sayap anular menjanjikan kemungkinan melayang dan meningkatkan kecekapan baling-baling. Dua baling-baling terletak di tengah badan kapal di bahagian sayap. Baling-baling dirancang untuk diputar secara bergilir menggunakan dua mesin petrol 12 silinder Daimler-Benz DB 605D dengan kapasiti sekitar 1500 hp. Dengan anggaran berat lepas landas 5,600 kilogram, Heinkel Lerche seharusnya membawa dua meriam automatik MK-108 30 mm.

Menjelang musim gugur ke-44, ketika ujian di terowong angin telah dilakukan dan mungkin untuk memulai persiapan untuk pembinaan prototaip, sejumlah kekurangan menjadi jelas. Pertama sekali, soalan diajukan oleh kumpulan baling-baling. Enjin baling-baling yang ada tidak dapat memberikan tenaga yang cukup untuk lepas landas. Beberapa sumber menyebutkan bahawa hanya untuk lepas landas, peranti ini memerlukan loji kuasa satu setengah hingga dua kali lebih kuat daripada sebelumnya. Khususnya, dan oleh itu pada bulan Februari 45, pembangunan pencegat Lerche II telah dimulakan. Ia dirancang untuk melengkapkannya dengan mesin baru dengan kapasitas lebih dari 1700 hp. dan peralatan untuk penggunaan peluru berpandu X-4.

Tetapi pada bulan Februari 1945, hasil perang sudah jelas - hanya masa tertentu yang akan berakhir. Hasilnya, beberapa inovasi sekaligus tidak berjaya. Jerman tidak menerima pencegat baru revolusioner, yang menjanjikan, seperti yang terlihat ketika itu, sayap anular tidak mempunyai kesan yang diinginkan kerana kekurangan enjin kuasa yang diperlukan, dan kedudukan juruterbang yang berulang (dalam penerbangan mendatar) tetap ada tanda mesin eksperimen semata-mata. Di samping itu, beberapa dekad kemudian menjadi jelas bahawa peralihan dari penerbangan mendatar ke menegak adalah proses yang sangat sukar, yang tidak berada dalam kekuasaan semua juruterbang. Tetapi Heinkel tidak menghadapi masalah seperti itu. Masalahnya, Lark bahkan tidak dibina.

Fokke-Wulf Triebflügeljäger

Projek ketiga, yang patut dipertimbangkan, dibuat serentak dengan yang sebelumnya di bawah pimpinan pereka terkenal K. Tank. Sekiranya pengarang "Skylark" meninggalkan sayap lurus atau menyapu yang memihak kepada pekeliling, maka jurutera syarikat Focke-Wulf akan melangkah lebih jauh. Mereka meninggalkan sayap sepenuhnya dan menggantinya dengan baling-baling besar.

Imej

Bilah baling-baling bersaiz padat dan agak menyerupai sayap. Loji janakuasa tidak kurang asli. Daripada gambarajah kinematik kompleks dengan enjin petrol, sistem penghantaran kuasa, dll. pereka Focke-Wulf datang dengan idea untuk melengkapkan setiap bilah baling-baling dengan mesinnya sendiri. Tiga mesin ramjet yang direka oleh O. Pabst dengan daya tarikan sekitar 840 kgf terpaksa bekerja sepanjang penerbangan dan memutar baling-baling. Oleh kerana tidak ada hubungan mekanikal antara baling-baling dan fiuslage (tidak termasuk galas), strukturnya tidak mengalami momen reaktif dan tidak perlu dikurangkan. Baling-baling dengan diameter 11.4 meter harus dililit dengan bantuan enjin cecair tambahan dengan kuasa rendah, setelah itu aliran langsung dihidupkan.

Imej

Pesawat luar biasa ini diberi nama Triebflügeljäger. Ini terdiri dari beberapa bahagian, yang dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia sebagai "Fighter yang didorong oleh sayap." Secara amnya, reka bentuk bilah "berbentuk sayap" sepenuhnya menerangkan nama ini. Menurut perhitungan awal, alat ini seharusnya mempunyai berat total lepas landas tidak lebih dari dua setengah tan. Pukulan model Triebflügeljäger di terowong angin telah menunjukkan bahawa ia mampu melakukan penerbangan tingkat pada kelajuan dari 240 hingga 1000 kilometer sejam. Sayap baling-baling yang asli menyediakan siling yang baik untuk masa itu - kira-kira 15 kilometer. Reka bentuk awal "Three-Wing Fighter" disediakan untuk pemasangan dua meriam MK-108 (berkaliber 30 mm) dan dua meriam 20-mm MG-151.

Imej
Imej

Jelas, permulaan pembangunan reka bentuk berani dan baru seperti itu pada awal musim panas ke-44 tidak membawa manfaat kepada projek ini. Sehingga akhir perang, Fokke-Wulf hanya berjaya menyelesaikan reka bentuk dan menyusun penampilan aerodinamik kereta. Pembinaan prototaip tidak ada walaupun dalam rancangan syarikat. Oleh itu, pada masa ini hanya ada beberapa gambar mesin tiup dan banyak gambar mengenai "penggunaan tempur" yang dikatakan.

***

Ketiga-tiga projek yang dinyatakan di atas berkongsi beberapa titik ciri. Mereka semua terlalu berani untuk masa mereka. Kesemuanya dilancarkan terlambat untuk mempunyai masa untuk turut serta dalam Perang Dunia Kedua. Akhirnya, perjalanan perang menghalang pelaksanaan semua projek yang normal, yang pada tahun ke-44 jauh dari memihak kepada Jerman. Akibatnya, semua program membawa kepada pembinaan hanya beberapa dozen Ba-349 eksperimen. Industri penerbangan Jerman tidak lagi mampu melakukan apa-apa lagi.

Popular oleh topik