Senjata paling tidak berkesan

Senjata paling tidak berkesan
Senjata paling tidak berkesan
Anonim
Imej

Peningkatan jangkauan penggunaan peluru penerbangan, bersamaan dengan pengembangan peluru berpandu jelajah dan metode peningkatan tingkat kelangsungan hidup pesawat tempur, menyebabkan sistem pertahanan udara melemah secara tajam.

Selama 35 tahun yang lalu, semua hasil penggunaan tempur sistem peluru berpandu anti-pesawat telah menunjukkan keberkesanan senjata jenis ini yang sangat rendah (hampir tidak berguna). Dalam 100% kes, penembak anti-pesawat tidak hanya gagal melindungi ruang udara, tetapi bahkan tidak dapat memberikan tentangan yang signifikan terhadap penerbangan. Walaupun kita bercakap mengenai sistem yang sangat kompleks dan mahal dengan kemampuan tinggi yang dijanjikan, di mana kos satu tiang antena setanding dengan kos pautan pejuang.

Dan apakah hasilnya?

Pengebom dan senjata serangan udara (MULAI) "meluncur" ke atas kedudukan sistem peluru berpandu pertahanan udara dengan roller panas-panas, memusnahkan objek dengan kekebalan, yang sepertinya dilindungi oleh sistem pertahanan udara yang paling kuat dan moden.

Sebagai tindak balas, wakil kumpulan darat dan komando pertahanan udara mengangkat bahu seperti biasa, merujuk pada gangguan, medan berbukit dan kelengkungan bumi. Radar tidak melihat sasaran di cakrawala - ini adalah mod reka bentuk luar. Namun, masalahnya ialah "mod" ini dikira ketika merancang serangan menggunakan peluru berpandu dan pejuang serbaguna generasi keempat, yang mampu terbang di ketinggian ultra rendah, menyerang dengan senjata ketepatan, untuk penggunaan yang mereka bahkan tidak perlu terbang langsung ke atas sasaran. Dalam keadaan seperti itu, laporan kemenangan mengenai "sifat unik" sistem anti-pesawat, yang dengan kehadiran mereka "mengilhami ketakutan" dan "memaksa penyerang untuk meninggalkan serangan," adalah obrolan yang belum disahkan.

Persoalannya bukan mengenai "peluang unik", tetapi mengenai kewajaran untuk melabur dalam pengembangan senjata mahal seperti itu dijamin musnah pada minit pertama perang.

Anda tidak perlu mencari contoh untuk masa yang lama

Operasi "Medvedka-19", 1982

Nombor 19 - mengikut bilangan sistem peluru berpandu pertahanan udara di Lubnan Timur.

15 bahagian sistem pertahanan udara Kvadrat bergerak, dua bahagian sistem pertahanan udara pegun S-75 dan S-125, ditambah dengan lima puluh "Shilok", 17 bateri artileri anti-pesawat dan 47 bahagian MANPADS "Strela-2". Ketumpatan senjata anti-pesawat tertinggi yang pernah dihadapi dalam konflik ketenteraan.

Walaupun terdapat liputan tiga kali lipat, kumpulan pertahanan udara "tak terkalahkan" tidak lagi wujud pada hari pertama perang, tanpa kerugian yang ketara terhadap pesawat musuh.

Operasi Eldorado Canyon, 1986

Ruang udara di Tripoli diliputi oleh 60 sistem pertahanan udara Crotal buatan Perancis, tujuh bahagian C-75 (42 pelancar), dua belas kompleks C-125 yang dirancang untuk memerangi sasaran penerbangan rendah (48 pelancar), tiga bahagian pertahanan udara Kvadrat bergerak sistem (ini adalah 48 pelancar lain), 16 sistem pertahanan udara Osa mudah alih, tidak termasuk sistem anti-pesawat S-200 Vega jarak jauh yang digunakan di negara ini (24 pelancar).

Kumpulan penyerang yang terdiri daripada 40 pesawat menerobos ke semua sasaran yang ditentukan, kehilangan satu pengebom akibat tembakan anti-pesawat (sekurang-kurangnya tidak ada bangkai kapal atau bukti kerugian besar yang dijumpai sejak 30 tahun yang lalu).

Ketepatan mogok malam rendah. Tetapi sesuatu yang lain mengejutkan.Armada 40 pesawat terbang sepanjang malam di langit di atas ibu kota, membangunkan penduduk dengan letupan dan deru turbin pesawat. Dengan tidak sopan dan tanpa hukuman, seolah-olah orang Libya tidak memiliki pertahanan udara sama sekali.

Operasi Gurun Ribut, 1991

Secara ringkas mengenai perkara utama - penerbangan pasukan multinasional mengebom siapa sahaja yang mereka mahukan, ketika mereka mahu dan seberapa banyak yang mereka mahukan, walaupun pada hakikatnya Iraq mempunyai pelbagai sistem pertahanan udara buatan Soviet, ditambah dengan radar Perancis dan Sistem pertahanan udara Roland. Dalam jumlah yang boleh dicemburui oleh kebanyakan negara paling maju di dunia. Menurut pendapat komando Amerika, sistem pertahanan udara Iraq dibezakan oleh organisasi tinggi dan sistem pengesanan radar yang kompleks, meliputi kota dan objek terpenting di wilayah negara itu.

Sememangnya, pada malam pertama, semua ini menjadi sifar.

Imej

Pada hari-hari berikutnya, pesawat Sekutu melakukan apa sahaja yang mereka mahukan di langit. Sisa-sisa pertahanan udara Iraq - hanya yang mereka dapat. Mereka dapat melakukan sedikit. Hanya dalam enam minggu "perang supersonik" semasa insiden episodik, 46 pesawat tempur ditembak jatuh, yang kebanyakannya menjadi mangsa bukan dari "Kotak" yang hebat, tetapi dengan senapang berkaliber besar dan MANPADS.

Kementerian Pertahanan USSR memberikan angka lain - 68 kerugian (termasuk yang ditembak dalam pertempuran udara).

Walau bagaimanapun, ini memberikan kurang dari seperseribu peratus daripada 144,000 jenis penerbangan MNF. Hasil yang mencurigakan lemah untuk pertahanan udara seluruh negara, yang secara militer, adalah salah satu daripada lima negara terkuat di dunia.

Operasi Sekutu, pengeboman Serbia, 1999

FRY dipersenjatai dengan 32 sistem peluru berpandu pertahanan udara (20 S-125 ketinggalan zaman dan 12 "Kub-M" yang cukup moden), serta sekitar 100 kompleks bergerak "Strela-1" dan "Strela-10", MANPADS dan anti- sistem artileri pesawat.

Sudah tentu, semua ini tidak berguna bagi orang Serb.

Satu-satunya kejadian berprofil tinggi berlaku pada hari ketiga perang: F-117 yang "tidak kelihatan" runtuh berhampiran Belgrade. Acara ini sangat menggalakkan anggota pertahanan udara di seluruh dunia. Namun, hal itu tidak mempengaruhi perjalanan operasi dan hasil konflik. Orang Yankees dan orang-orang antek mereka mengebom apa sahaja yang mereka mahukan.

Menurut perintah NATO, pesawat mereka melakukan 10,484 serangan bom.

Mengapa orang Serbia berjaya menembak "stealth", tetapi gagal menembak yang lain dari "sederhana" dan banyak sasaran seperti "F-15 & F-16"? Jawapan rahsia semudah soalan kejayaan rawak.

Trofi pertahanan udara Serbia kedua dan terakhir adalah F-16 Block 40, yang berlepas dari pangkalan udara Aviano. Ekor kedua-dua kenderaan dipamerkan di Belgrade Aviation Museum.

Senjata paling tidak berkesan

Tidak ada lagi serpihan yang dapat dijumpai. Peluru berpandu Tomahawk yang dipintal dan beberapa UAV ringan. Itulah keseluruhan hasil untuk tiga puluh dua bahagian pertahanan udara.

Kompleks itu bukan yang terbaru? Baiklah! Penerbangan NATO juga tidak hanya terdiri dari "siluman" terbaru. Di antara penentang adalah banyak "orang tua", usia yang sama dengan sistem pertahanan udara "Cube".

Sebagai contoh, Belanda menerbangkan F-16A (1 kemenangan udara), pengubahsuaian Falcon paling awal dengan banyak kekurangan. F-16 "Blok 40" yang dijatuhkan juga dianggap sebagai mesin usang. Tentera Udara Itali malah menarik "dinosaur" seperti Starfighter F-104 untuk turut serta dalam operasi tersebut.

* * *

Dengan berakhirnya pengeboman di Serbia, terdapat kekosongan selama 15 tahun dalam sejarah pertahanan udara. Semua kempen menyerang pada awal tahun 2000-an dilakukan tanpa adanya tentangan dari tanah. Selama ini, banyak legenda ditulis tentang bagaimana penembak anti-pesawat yang gagah berani "menjatuhkan" puluhan pesawat di Iraq dan Yugoslavia, yang utamanya adalah kisah mengenai "siluman" yang dijatuhkan.

Dan sekarang - selamat datang ke era baru. Era sistem penerbangan yang hebat, peluru berpandu yang lebih pintar "Tactical Tomahawk", merancang bom berpuluh kilometer dan kaedah baru perang udara.

Sebagai tindak balas, sistem pertahanan udara generasi baru mengancam dari permukaan. Dengan automasi tinggi dan keupayaan baru yang diperluas."Armor" yang tidak dapat ditembusi dan S-400 yang tidak dapat ditandingi, mampu menembak jatuh semua orang sekaligus pada jarak ratusan kilometer.

Babak pertama berakhir tanpa diduga dengan kemenangan sistem pertahanan udara. Kompleks anti-pesawat domestik "Pantsir S-1" yang dihantar ke Syria melancarkan pengintaian Turki "Phantom". Mereka menghantar lelaki tua itu ke sekerap.

Konfrontasi lebih jauh antara pertahanan udara dan penerbangan tidak menimbulkan rasa optimis. Tidak sebulan berlalu tanpa berita serangan lain oleh tentera udara koalisi Barat dan Israel di wilayah Syria. Mereka terbang dan mengebom apa sahaja yang mereka mahukan. Walaupun terdapat "Armor yang tidak dapat ditembus" dan S-400, yang indeksnya mengisyaratkan kemungkinan penguasaan lebih separuh dari Timur Tengah.

Imej

Serangan udara yang tidak dijatuhkan menyebabkan ejekan di antara negara-negara dengan kejayaan mereka sendiri; tinggal hanya untuk mengejek orang lain. Tetapi pendekatan domestik juga bagus: selama sepuluh tahun, media setiap hari menerangkan sifat luar biasa "Shells" dan "Triumphs". Tentera menunjukkan mereka di perarakan, berjanji untuk menembak semua yang hampir 400 (sekarang 500) kilometer ke posisi sistem peluru berpandu pertahanan udara.

Anda juga dapat meyakinkan rakan sekerja anda bahawa anda mempunyai telepati, mengetahui bahawa pada kesempatan pertama fakta akan menunjukkan sebaliknya dan anda akan ditertawakan.

"X-hour" adalah serangan peluru berpandu di pangkalan udara Shayrat. Dalam usaha melindungi tali bahu dan reputasi, mereka membenarkan diri mereka dengan cara yang berbeza. Seseorang merujuk kepada kekurangan pesanan. Yang lain dengan jujur ​​menulis mengenai kekurangan kemampuan teknikal untuk memintas. Dalam keadaan itu, kehadiran atau ketiadaan pesanan tidak lagi penting.

Sistem pertahanan udara S-400 kami, yang dikerahkan di Syria, di pangkalan udara Khmeimim, secara teknis tidak akan dapat menembak jatuh Tomahawks Amerika. Pangkalan udara Syria Shayrat, yang diserang oleh orang Amerika, berjarak sekitar 100 km dari Khmeimim. Namun, untuk sistem pertahanan udara terdapat konsep cakrawala radio yang terhad.

Ya, jarak maksimum pemusnahan S-400 adalah 400 km. Tetapi anda perlu memahami: ini adalah jangkauan sasaran udara yang beroperasi pada ketinggian sederhana dan tinggi. Peluru berpandu jelajah, yang beroperasi pada ketinggian 30-50 meter, tidak dapat dilihat dari jarak seperti itu, hanya kerana Bumi "melengkung" - berbentuk bulat. Pendek kata, Tomahawks Amerika berada di luar cakrawala radio S-400. (Pesara Kolonel, anggota Majlis Pakar dari Collegium Suruhanjaya Perindustrian Ketenteraan Persekutuan Rusia Viktor Murakhovsky.)

Sekiranya anda membuat pernyataan tersebut pada analisis logik, ternyata sistem pertahanan udara yang paling maju tidak berdaya melawan pesawat terbang dan peluru berpandu terbang rendah.

Pesawat moden tidak perlu terbang dekat dengan sasaran untuk menyerang. Ini menjadikan hampir mustahil untuk menangkis serangan dengan pertahanan udara darat.

Di sisi penerbangan - fizik dan undang-undang alam.

40 tahun yang lalu

Kemenangan pertahanan udara terakhir yang tidak dapat dipertikaikan adalah perang Arab-Israel 1973. Seolah-olah itu adalah kemenangan, mereka masih merindukannya. Namun begitu. Maksudnya berbeza.

Sistem anti-pesawat yang paling moden dengan kru yang dikendalikan oleh "penasihat dan pakar ketenteraan" Soviet hanya menimbulkan kerugian menghina Hal Haavir (Tentera Udara Israel) yang "tidak terkalahkan".

100-150 pesawat dan helikopter yang musnah (menurut pihak Syria - lebih dari 200), termasuk ditembak dalam pertempuran udara dan kalah kerana alasan teknikal yang tidak dapat dielakkan. Seperempat armada pesawat tentera Israel dibelanjakan.

Sebabnya ialah peratusan senjata ketepatan yang rendah. "Mirage" Israel dan "Phantoms" yang dipersenjatai dengan "besi tuang" terpaksa menggunakan peluru berpandu anti-pesawat, yang telah mereka bayar.

Bagaimana contoh ini berkaitan dengan masa kita? Ya tidak. Dengan kejayaan yang sama, seseorang dapat merujuk kepada tindakan pertahanan udara di Vietnam.

Perbezaan antara perang pertengahan dan akhir abad ke-20 diceritakan sejak awal:

Peningkatan jangkauan penggunaan peluru penerbangan, bersamaan dengan pengembangan peluru berpandu jelajah dan metode peningkatan tingkat kelangsungan hidup pesawat tempur, menyebabkan sistem pertahanan udara melemah secara tajam.

Mengapa penerbangan menang?

Mobiliti tertinggi di antara semua sistem senjata yang ada. Inisiatif. Keupayaan untuk mengumpulkan kumpulan dengan cepat dan memilih waktu, tempat dan arah yang tidak dijangka untuk serangan. Terobosan supersonik pada ketinggian rendah.

Pelbagai jenis "perangkap", "kejutan" dan peralatan khas, yang membolehkan anda "menerajui hidung" sistem anti-pesawat terbaik.

Sebagai contoh, MALD, simulator sasaran udara, dilancarkan secara besar-besaran ke kawasan liputan pertahanan udara. Untuk radar darat, mereka praktikal tidak dapat dibezakan dari pejuang dan terutama peluru berpandu jelajah, mensimulasikan manuver sederhana dan komunikasi radio kru. Mereka terbang beratus-ratus kilometer.

Imej

Tugas "dummies" ini adalah untuk menyebarkan dan mengalihkan perhatian kru anti-pesawat dari sasaran sebenarnya. Paksa untuk mengaktifkan radar di mana PRR akan "terhantuk".

Apa itu RRP? Ini adalah peluru berpandu anti-radar yang bertujuan untuk radiasi radar.

Pada saat ini, mereka telah banyak berkembang, berubah menjadi "ranjau surgawi". Pesawat terbang bahkan tidak perlu selalu berada berdekatan dengan sistem pertahanan udara musuh - cukup untuk "menggantung" di langit selusin kejutan seperti itu.

Imej

Roket melambung ke langit dan perlahan-lahan turun dari stratosfer pada parasut (puluhan minit). Sebaik sahaja kepala yang bertujuan memperbaiki kemasukan radar, parasut ditembakkan kembali, ALARM kembali berubah menjadi roket supersonik, jatuh oleh meteorit pada posisi sistem peluru berpandu pertahanan udara.

Ketepatan tidak sempurna, tetapi beberapa permainan "mainan" semacam itu adalah penghujung pertahanan udara yang dijamin.

Imej

Selain dari PRR AGM-88 HARM yang kurang kompleks dan menarik, dihasilkan mengikut arah radar yang berfungsi. Mengesyaki ada sesuatu yang salah dan segera mematikan radar, pengiraannya masih ditakdirkan - cukup untuk HARM melihat sasarannya sekali. Setelah kehilangan isyarat panduan, PRR moden terbang ke arah dari mana isyarat terakhir dirakam.

Ini tidak meniadakan kemungkinan PRR kusam dan bukannya radar menyerang gelombang mikro. Hanya peluru habis. Yang satu tidak memukul, yang kedua akan memukul. Juruterbang tidak mengambil risiko - mereka berada seratus kilometer di bawah cakrawala radar darat.

Perangkap yang ditarik, periuk api anti-radar udara dan peluru berpandu anti-radar konvensional, sistem perang elektronik, peluru berpandu jelajah, drone kamikaze, pesawat pengintai elektronik yang mampu mengesan operasi radar dari jarak ratusan kilometer (dari ruang udara negara jiran).

Dalam keadaan seperti itu, situasi dengan pertahanan udara menyerupai kisah Talian Maginot yang tidak dapat dilalui, yang tidak tahan dengan perlanggaran dengan realiti perang baru.

Di angkatan tentera Barat, sistem pertahanan udara diberi perhatian yang sangat besar, "Patriot" yang sama tidak pernah dianggap sebagai kaedah utama untuk melindungi ruang udara. Mereka berada dalam peranan kedua (jika tidak ketiga), setelah bertempur. Hanya penerbangan yang dapat melawan penerbangan (tentu saja, setanding dengan kuantiti dan kualiti peralatan dan l / s).

Sistem pertahanan udara Barat, Aegis, THAAD dan Iron Dome semakin berubah menjadi sistem pertahanan peluru berpandu. Untuk menembak sasaran kontras radio pada ketinggian tinggi, ketika kru masih mempunyai masa untuk mengesan dan memintas sasaran.

Popular oleh topik