Mengapa Khrushchev memusnahkan golongan Stalinis

Isi kandungan:

Mengapa Khrushchev memusnahkan golongan Stalinis
Mengapa Khrushchev memusnahkan golongan Stalinis

Video: Mengapa Khrushchev memusnahkan golongan Stalinis

Video: Mengapa Khrushchev memusnahkan golongan Stalinis
Video: K-CLIQUE | SAH TU SATU (OFFICIAL MV) 2023, Oktober
Anonim
Mengapa Khrushchev memusnahkan golongan Stalinis
Mengapa Khrushchev memusnahkan golongan Stalinis

Banyak "mitos hitam" diciptakan mengenai Stalinis USSR, yang menimbulkan kesan negatif terhadap peradaban Soviet di kalangan orang. Salah satu mitos ini adalah pembohongan mengenai "totalisasi" ekonomi negara di bawah USSR dan Stalin. Di bawah Stalin, inisiatif swasta berkembang. Banyak artil dan kraf tangan tunggal bekerja di Union. Khrushchevlah yang menghancurkan bidang kegiatan ini, yang sangat berguna untuk negara dan rakyat.

Artels di bawah Stalin

Diyakini bahawa di bawah sosialisme, sistem arahan-pentadbiran dan terancang, keusahawanan adalah mustahil. Telah diketahui bahawa semasa pemerintahan DEB (Dasar Ekonomi Baru), koperasi dan artil berkembang dan menghasilkan sebahagian besar barang pengguna. Benar, pada masa ini terdapat gabungan modal spekulatif borjuasi baru (DEB) dan birokrasi Soviet. Iaitu, skim rasuah berkembang.

Nampaknya di bawah Stalin, ketika DEB ditutup, kolektivisasi dan perindustrian dilakukan, artel koperasi akan hilang. Namun, sebaliknya berlaku. Di kerajaan Stalinis, keusahawanan mengalami zaman baru. Pengeluaran berskala kecil di USSR Stalinis adalah sektor ekonomi negara yang sangat kuat dan ketara. Artel bahkan menghasilkan senjata dan peluru semasa Perang Patriotik Besar. Artinya, mereka memiliki teknologi tinggi dan kemudahan pengeluaran mereka sendiri. Di USSR, artel pengeluaran dan penangkapan ikan disokong dengan segala cara dan cara yang mungkin. Sudah dalam rancangan lima tahun pertama, pertumbuhan anggota artil digariskan sebanyak 2, 6 kali.

Pada tahun 1941, pemerintah Soviet melindungi para artel dari campur tangan pihak berkuasa yang tidak perlu, menunjukkan bahawa kepemimpinan koperasi produksi di semua peringkat harus dipilih, dan selama dua tahun mengecualikan perusahaan dari semua cukai dan kawalan negara terhadap harga runcit. Walau bagaimanapun, harga runcit tidak boleh melebihi harga kerajaan untuk produk serupa melebihi 10-13%. Harus diingat bahawa syarikat milik negara berada dalam kondisi yang lebih buruk, karena mereka tidak mendapat manfaat. Agar kepemimpinan ekonomi tidak dapat "menghancurkan" koperasi, pihak berkuasa juga menentukan harga bahan mentah, peralatan, kos pengangkutan, untuk penyimpanan di gudang dan kemudahan perdagangan. Oleh itu, peluang untuk rasuah telah dikurangkan.

Walaupun dalam keadaan perang yang paling sukar, koperasi mengekalkan sebahagian besar dari kenikmatan. Dan setelah berakhirnya perang, dalam tempoh pemulihan, mereka diperluas lagi. Pengembangan artel dianggap tugas negara yang penting - agar artil dapat membantu dalam pemulihan negara. Khususnya, faedah diterima oleh perusahaan di mana orang kurang upaya bekerja, di antaranya banyak setelah perang. Banyak bekas tentera lini depan diarahkan untuk mengatur artil baru di pelbagai penempatan dan tempat.

Kehidupan baru tradisi Rusia kuno

Sebenarnya, di bawah Stalin, para artel mendapat kehidupan baru, mencapai tahap perkembangan yang baru. Ini adalah bagaimana tradisi perindustrian kuno masyarakat Rusia berterusan. Masyarakat industri-artil telah menjadi bahagian terpenting dalam kehidupan ekonomi Rus-Rusia sejak zaman kuno. Prinsip artel organisasi pekerja telah terkenal di Rusia sejak zaman kerajaan Rurikovich pertama. Jelas bahawa ia wujud lebih awal, pada masa pra-rakaman. Artel dikenali dengan nama yang berbeza: regu, massa, persaudaraan, saudara, dll. Di Rusia kuno, komuniti seperti itu dapat menjalankan fungsi ketenteraan dan pengeluaran. Kebetulan seluruh kampung dan masyarakat menganjurkan artel bersama (memancing bersama, membina kapal, dll.). Intinya selalu sama - kerja itu dilakukan oleh sekumpulan orang yang setara antara satu sama lain. Prinsip mereka adalah satu untuk semua, semua untuk satu. Untuk masalah organisasi, putera-voivode, ataman-hetman, tuan, yang dipilih oleh anggota masyarakat sepenuhnya, memutuskan. Semua anggota artel melakukan tugas mereka, saling menyokong secara aktif. Tidak ada prinsip eksploitasi manusia oleh manusia, pengayaan satu atau beberapa anggota masyarakat dengan mengorbankan sebahagian besar pekerja.

Oleh itu, sejak zaman dahulu lagi, prinsip komunal, kesamaan, yang merupakan sebahagian dari pandangan dunia dan pandangan dunia, berlaku di tanah Rusia. Dia membantu dan mengalahkan musuh, dan cepat pulih dari bencana, masalah ketenteraan atau sosio-ekonomi, dan mewujudkan kekuatan kerajaan dalam keadaan yang paling teruk. Perlu diingat bahawa dalam keadaan utara kita yang keras, hanya prinsip ini yang membantu mewujudkan kekuatan kerajaan yang terbesar.

Di bawah Stalin, yang secara de facto menghidupkan semula kerajaan Rusia sebagai sebuah negara, tradisi pengeluaran Rusia yang paling penting ini tidak hanya dilestarikan, tetapi juga mendapat dorongan baru untuk pembangunan. Artel menduduki tempat penting dalam masyarakat Soviet. Selepas maharaja merah, 114 ribu bengkel dan koperasi dari pelbagai arah kekal di negara ini. Dalam pembuatan logam, perhiasan, makanan, industri tekstil dan kimia, kerja kayu, dll. Lebih kurang 2 juta orang bekerja di koperasi-artel. Mereka menghasilkan sekitar 6% daripada keluaran perindustrian kasar negara. Khususnya, koperasi menghasilkan sebahagian besar perabot, perkakas logam, pakaian rajut, mainan kanak-kanak, dan lain-lain. Hasilnya, sektor swasta memberikan sumbangan besar kepada perkembangan industri ringan dan penyediaan barang pengguna kepada masyarakat. Artel menghasilkan hampir semua objek dan barang yang diperlukan dalam kehidupan seharian di sektor ekonomi negara USSR yang paling bermasalah. Itu dikaitkan dengan keutamaan pengembangan industri berat, kejuruteraan mekanikal dan kompleks industri-ketenteraan (persoalan mengenai survival tamadun dan manusia). Dan selama tahun-tahun perang, sektor swasta membuat pengeluaran senjata dari komponen siap pakai, kotak peluru yang dibuat, peluru untuk tentera dan kuda, dll.

Menariknya, sektor swasta sibuk dengan lebih daripada sekadar pembuatan. Puluhan biro reka bentuk, makmal eksperimen dan bahkan dua institusi penyelidikan bekerja di bidang swasta. Artinya, ada juga departemen penyelidikan, artil Soviet bukan peninggalan zaman feudal. Artel Soviet juga menghasilkan produk canggih. Contohnya, Leningrad artel "Progress-Radio" menghasilkan penerima tiub pertama di USSR (1930), radio pertama (1935), televisyen pertama dengan tiub sinar katod (1939). Kawasan ini bahkan mempunyai sistem pencen (bukan negara!) Sendiri. Artel juga melakukan kegiatan kewangan: mereka memberikan pinjaman kepada anggota mereka untuk pembelian peralatan, alat, untuk pembinaan perumahan, pembelian ternakan, dll.

Juga, di sektor swasta, kemajuan adalah biasa bagi negara Soviet. Oleh itu, syarikat Leningrad "Joiner-Stroitel", yang pada tahun 1920-an menghasilkan kereta luncur, roda, pengapit, dan lain-lain, pada tahun 50-an dikenali sebagai "Radist" dan menjadi pengeluar utama perabot dan peralatan radio. Gatchina artel "Jupiter", yang pada tahun 1920-an dan 1940-an menghasilkan pelbagai barang dan perkakas rumah, pada awal 1950-an menghasilkan pinggan, mesin penggerudian, mesin basuh dan mesin basuh. Dan terdapat banyak contoh seperti itu. Iaitu, perusahaan swasta, peluang mereka berkembang seiring dengan Kesatuan Soviet.

Akibatnya, di Uni Soviet selama periode Stalinis, keusahawanan tidak hanya dilanggar, tetapi, sebaliknya, didorong. Ia merupakan sektor penting ekonomi negara dan secara aktif dikembangkan dan ditingkatkan. Penting juga untuk diperhatikan bahawa keusahawanan yang produktif berkembang, bukan spekulatif parasit merkantil, yang berkembang pesat selama tahun-tahun DEB, pulih semasa bencana Gorbachev dan pembaharuan liberal dan merosakkan tahun 1990-an. Di bawah "totalitarianisme" Stalin, inisiatif dan kreativiti swasta didorong dengan segala cara yang mungkin, kerana ia bermanfaat bagi negara dan rakyat. Perusahaan swasta menjadikan ekonomi USSR lebih stabil. Pada masa yang sama, pengusaha Soviet dilindungi oleh negara Soviet, mereka melupakan masalah seperti penggabungan birokrasi dengan jenayah terancang, tentang bahaya jenayah.

Stalin dan rakan-rakannya memahami dengan baik kepentingan inisiatif swasta dalam ekonomi negara dan kehidupan masyarakat. Mereka menekan usaha dogmatisme Marxisme-Leninisme untuk menghancurkan dan menasionalisasi sektor ini. Khususnya, dalam perbincangan All-Union pada tahun 1951, ahli ekonomi Dmitry Shepilov (atas cadangan Stalin, dia dilantik sebagai ketua pasukan penulis mengenai penciptaan buku teks pertama USSR mengenai ekonomi politik sosialisme) dan Menteri Perindustrian Ringan USSR dan Ketua Biro Perdagangan di bawah Majlis Menteri-menteri USSR Alexei Kosygin mempertahankan kebebasan seni dan plot peribadi petani kolektif. Idea yang sama dapat dicatat dalam karya Stalin "Masalah Ekonomi Sosialisme di USSR" (1952).

Oleh itu, bertentangan dengan mitos anti-Soviet, anti-Rusia (di bawah "Stalin berdarah," orang-orang hanya dirompak), semuanya sebaliknya. Rakyat dirompak di bawah feudalisme dan kapitalisme. Di bawah sosialisme Stalin, sistem keusahawanan industri yang jujur dibentuk dan berfungsi dengan sempurna di negara ini (lulus ujian perang yang paling dahsyat). Dan bukan parasit-spekulatif, riba-parasit, seperti di Rusia semasa kemenangan modal. Usahawan dilindungi dari penyalahgunaan dan pemerasan oleh pegawai korup, tekanan dan parasitisme bankir-pengguna dan dunia jenayah. Di bawah maharaja merah, perusahaan swasta secara organik melengkapkan sektor awam.

Imej
Imej
Imej
Imej

Khrushchevschina

Khrushchev mengadakan "perestroika-1" di negara itu dan menimbulkan beberapa pukulan yang berat dan hampir membawa maut kepada negara dan rakyat Rusia (Soviet). Dia meninggalkan jalan pembangunan Stalinis, yang mengubah USSR menjadi peradaban umat manusia yang maju. Dari membina masyarakat perkhidmatan, pengetahuan dan penciptaan. Elit Soviet enggan berkembang, memilih "kestabilan", yang akhirnya menyebabkan kehancuran tamadun Soviet.

"Pencairan" Khrushchev menghancurkan sistem Stalinis. Pada 14 April 1956, keputusan Jawatankuasa Pusat CPSU dan Majlis Menteri-menteri Uni Soviet "mengenai penyusunan semula kerjasama industri" muncul, sesuai dengan yang mana perusahaan koperasi dipindahkan ke negara itu. Harta syarikat diasingkan secara percuma. Pengecualian dibuat hanya untuk pengeluar kecil barang-barang rumah tangga, seni dan kraf dan artil orang kurang upaya. Namun, mereka dilarang melakukan peruncitan biasa secara sendiri. Oleh itu, Khrushchev mengadakan pogrom perusahaan swasta yang berguna untuk negara dan rakyat.

Salah satu manifestasi negatif dari pogrom ini adalah defisit Soviet yang terkenal, yang mana para penguasa, pegawai dan liberal pasca Soviet selalu mencela Uni Soviet. Di bawah Stalin, ketika puluhan ribu artil koperasi, ratusan ribu perajin individu beroperasi di negara ini, keperluan makanan rakyat dipenuhi oleh pasar tani kolektif, petani individu dan petani kolektif dengan plot swasta, tidak ada masalah seperti itu. Di USSR Stalinis, masalah kekurangan komoditi apa pun (biasanya makanan atau barang isi rumah, iaitu apa yang dikhususkan oleh para pelukis) diselesaikan di tingkat tempatan.

Koperasi di USSR dihidupkan kembali di bawah Gorbachev, tetapi pada dasarnya ia bukan lagi pengeluaran swasta, tetapi aktiviti spekulatif, komersial dan kewangan, yang tidak mengarah pada pembangunan negara dan kemakmuran rakyat, tetapi pada pengayaan kelompok yang sempit "Rusia baru". Kaum borjuasi dan kapitalis baru, merobek rampasan USSR-Rusia.

Disyorkan: