Samurai dan teh

Samurai dan teh
Samurai dan teh
Anonim

Menyedut jangkrik.

Minum teh dengan saya

Bayangan saya ada di dinding …

Maeda Fura (1889 - 1954) Diterjemahkan oleh A. Dolina

Idea orang moden mengenai pekerjaan dan masa lapang samurai Jepun, secara umum, cukup stereotaip. Dan stereotaip yang ada pada zaman kita secara automatik ditumpangkan pada sebarang gambar wira sejarah dan sastera novel Jepun.

Samurai dan teh

Idea samurai hanya sebagai pendekar pedang yang baik, yang pasti tidak akan menafikan diri mereka kesenangan memikirkan perisai mereka yang luar biasa, tidak mengejutkan. Mungkin, pada waktu-waktu luang mereka yang jarang berlaku, mereka sempat meluangkan beberapa garis puitis, sekaligus menggabungkan inspirasi mereka yang tidak terlalu kerap dengan pemikiran tentang kematian yang tidak dapat dipulihkan dan mencipta pelbagai cara "pemergian" yang bahagia dari kehidupan. Pada hakikatnya, sebaliknya. Ramai samurai bahkan tidak memegang pedang di tangan mereka. Kemungkinan besar, ajaran Buddha diambil secara harfiah oleh mereka. Tetapi bahkan mereka yang menjadi terkenal dengan eksploitasi ketenteraan mereka jauh dari selalu menjadi pembunuh yang haus darah dan "samseng" yang taat kepada tuannya, dengan memakai puluhan jubah menyeret kepala kepada tuan mereka.

Imej

Sehingga hari ini, orang Jepun, walaupun kepantasan hidup mereka, masih mencari masa untuk memikirkan makna keberadaan mereka, tentang kelemahan makhluk hidup. Tradisi tahunan mengagumi bunga - hanami - sebagai tradisi berabad-abad yang muncul pada zaman Nara (710 - 784), bertindak sebagai ciri khas samurai Jepun, seorang pejuang yang halus dan canggih.

Perbezaan antara samurai dalam kehidupan yang damai dan di medan perang cukup jelas kelihatan. Kami bangun pada waktu pagi - tidur pada waktu petang. Semua di sini seperti yang lain. Menunjukkan status sosial mereka mewajibkan mereka memberi perhatian khusus ke tandas mereka, misalnya rambut mereka. Mereka mengagumi bunga, menyaksikan matahari terbenam, dapat menertawakan persembahan teater Kobuki. Kadang-kadang, tentu saja, mereka minum sake, menggoda wanita muda, tidak menafikan penggunaan makanan berlebihan. Walau bagaimanapun, rasa keindahan yang dikembangkan khasnya membezakan pahlawan ini dari pahlawan di wilayah lain di Eurasia. Artinya, asuhan samurai sangat luar biasa menurut orang Eropah yang sama, kerana keadaan semula jadi di sekitar murid juga tidak biasa.

Imej

Penggunaan senjata, menunggang kuda, memburu dan bermain catur yang kompeten adalah satu-satunya perkara yang diperlukan oleh kesatria Eropah Barat. Semuanya! Kemahiran seorang ksatria yang baik, kesatria Arab Faris, termasuk kemampuan untuk "menghargai kehormatan kuda dan keindahan wanita." Sungguh mengejutkan bahawa kuda dalam "senarai minat" di kalangan orang Arab menduduki kedudukan utama berbanding dengan wanita. Tetapi dari segi literasi kepada yang lain, mereka benar-benar rendah diri. Charlemagne buta huruf. Usahanya yang rajin melipat huruf tidak pernah mengajarnya membaca dan menulis. Namun, di antara mereka ada penyair dan pencerita yang baik, seperti juga, di antara samurai Jepun. Jalan mereka menuju pendidikan berkualiti bermula sejak awal kanak-kanak. Dan pendidikan tambahan tidak terkecuali. Banyak samurai menerimanya semasa mereka melayani tuan mereka. Sayangnya, pendapat para ksatria berkembang sedemikian rupa sehingga sejak sekian lama mereka memahami literasi sebagai sebilangan besar ulama, tetapi bukan sebilangan besar jenis mereka sendiri. Pendidikan rumah berakhir untuk mereka dengan gelaran kehormatan seorang ksatria atau ketua pasukan.Tetapi samurai meneruskan pendidikan mereka setelah 18 tahun di institusi pendidikan seperti gimnasium. Di sana, orang Cina menggantikan bahasa Latin di universiti Eropah.

Sekarang jelas bahawa samurai mempunyai cukup waktu untuk menggabungkan urusan ketenteraan dengan masa lapang. Orang Spartan tidak tahu apa-apa selain masa lapang dan perang. Kesatria Eropah yang sama - tuan feodal hampir sama dengan cara hidup samurai, sedikit melewati mereka di peringkat pendidikan. Setelah hari yang melelahkan dan sukar, setelah menyelesaikan satu lagi prestasi atas nama negara dan tuannya, ketenangan dan rehat yang baik adalah suatu keharusan. Dan di sini harus ditegaskan bahawa teh yang baru diseduh adalah sumber yang sangat penting untuk mengembalikan ketenangan jiwa bagi para kesatria Jepun. Panas dan wangi. Dia adalah satu-satunya - dia menghangatkan, menenangkan, bertenaga, membantu berehat dengan serius pada saat-saat relaksasi mental. Obsesi Jepun dengan teh biasa seperti itu mencapai titik bahawa mereka mengaitkan berkembangnya budaya mereka yang berabad-abad lamanya dengan kegiatan sekolah agama Buddha Zen, dan hanya kerana para biarawan sekolah Buddha ini yang membawa teh ke Jepun dari China, dan meminumnya pada waktu malam untuk menghilangkan rasa mengantuk.

Imej

Adat ini juga diadopsi oleh samurai. Untuk ini, tradisi mengadakan upacara minum teh - tyado ("cara teh") dikembangkan. Dari peserta upacara minum teh, diperlukan penekanan yang melampau, pengasingan dari semua kejahatan, penyatuan rohani dengan alam. Rumah teh - chashitsu, terletak jauh dari hiruk pikuk kehidupan kota; melakukan ritual Jepun memerlukan suasana intim dan komunikasi peribadi. Minum teh adalah, pertama sekali, pertemuan rakan dan kenalan baik yang mempunyai selera dan kecenderungan yang sama. Pengaturan suasana yang sesuai, yang menyediakan komunikasi mesra, menetapkan syaratnya sendiri untuk mencapai keselesaan ini: kesederhanaan, kebersihan dan kesesuaian suasana tertentu dengan tetamu tertentu. Tuan rumah adalah tuan rumah majlis. Tidak lama kemudian, ada keperluan untuk penganjur upacara minum teh profesional. Para profesional seperti itu mendapat wewenang di kalangan bangsawan tertinggi dan di kalangan samurai.

Satu set hidangan untuk upacara minum teh Jepun:

natsume - cawan seramik untuk teh yang diseduh ringan;

chasaku - sudu buluh atau kayu;

tavan - cawan teh;

tyasen - pukul untuk minum teh;

mizukashi - kapal untuk air yang digunakan untuk menyeduh teh;

hisaku - senduk yang digunakan untuk menuangkan air panas ke dalam cawan;

fukusa - kain yang pemiliknya mengelap peralatan teh;

kobukusa - kain di mana secawan teh kuat panas disajikan kepada tetamu.

Master teh yang terlatih harus dapat menavigasi dan menyelesaikan masalah rasa dengan cepat. "Kesejahteraan teh" yang disusun membantu mendamaikan musuh yang paling sengit. Karangan bunga yang dihiasi dengan seni, tatal dengan hieroglif atau ukiran yang ditulis dengan indah adalah perincian utama dalaman yang menentukan tema upacara.

Imej

Bersama dengan pinggan mangkuk, perhatian khusus diberikan kepada pasu, di mana karangan bunga kecil dihiasi. Kekhususan susunan terperinci upacara minum teh sangat terungkap oleh sebuah kes dari kehidupan samurai Jepun Ueda Shigeyasu, yang, di bawah api musuhnya, berisiko, memotong batang buluh penjual untuk membuat pasu kecil untuk rumah teh. Satu-satunya bahan untuk membuat pasu ini adalah buluh dan seramik.

Imej

Pinggan mangkuk teh tidak semestinya megah. Penghasilan peralatan memasak yang berkualiti tinggi bukanlah suatu yang mudah. Cawan atau caddy yang dibuat dengan mahir kadang-kadang dihargai di atas pedang yang bagus. Sebagai aturan, upacara minum teh berlangsung dengan latar suara langsung tertentu, yang dihasilkan oleh cerek mendidih cor pada brazier atau tripod. Kadang-kadang, di bahagian bawah cerek, bar besi dari berbagai ukuran diletakkan, yang dapat mengatur palet suara yang keluar dari cerek.Makanan ringan sering disajikan di atas dulang pasir yang halus, sesuai dengan musim, suasana dan selera tetamu. Lintel rendah dipaksa, membungkuk untuk mengambil makanan di atas dulang, dan dengan itu menyamakan semua orang dengan "ketinggian".

Imej

Selepas makan perlu membilas mulut dan tangan anda, dan hanya kemudian minum teh, perlahan-lahan, menikmati rasa dan bau "minuman hijau". Sebagai tanda kesopanan dan rasa terima kasih, perlu ditanyakan dari mana piring itu berasal dan oleh tukang apa itu dibuat. Sememangnya, pujilah dia. Bagaimanapun, setiap cawan dibezakan oleh keunikan bentuk dan coraknya. Tidak ada dua dari mereka yang serupa. Cawan dengan lubang terkelupas dianggap paling berharga dan ditujukan untuk tetamu yang sangat mulia.

Imej

Daun teh kering diukur dengan sudu buluh khas dan dituangkan dengan air mendidih dari teko dalam cawan porselin. Cecair hijau disebat dengan sebatang buluh sehingga muncul busa hijau muda. Satu sudu air sejuk dan semuanya sudah siap untuk menikmati teh Jepun biasa. Sudah tentu, resipi tuannya sedikit berbeza.

Imej

Kemudian fesyen untuk teh berpindah ke Eropah, gunting teh muncul dengan kecepatan maksimum penuaian teh baru dari Asia. Tetapi kisah ini sudah memerlukan perbualan yang terpisah, di mana tidak ada lagi tempat untuk pahlawan samurai.

Penulis berterima kasih kepada syarikat "Antiques of Japan" untuk foto dan maklumat yang diberikan.

Popular oleh topik