Langit terbakar. Kapal penjelajah kelas paling teruk

Langit terbakar. Kapal penjelajah kelas paling teruk
Langit terbakar. Kapal penjelajah kelas paling teruk
Anonim
Langit terbakar. Kapal penjelajah kelas paling teruk

Para pelaut sendiri memanggil mereka "baik sangat besar kapal penjelajah ringan”.

Dengan panjang lambung 207 meter, "Worcester" melebihi semua kapal kelasnya yang dibina pada masa itu. Berdiri menegak, jaraknya 30 meter lebih tinggi daripada pencakar langit di tanggul Kotelnicheskaya.

Maksudnya, anda boleh membayangkan skala.

Perpindahan penuh - 18 ribu tan. Anak kapal pada masa kemasukan ke perkhidmatan - 1560 orang. Ini adalah konsep "ringan" dengan cara Amerika.

Worcester berhutang klasifikasi tidak wajar kepada Perjanjian Maritim London tahun 1930, yang membahagikan semua kapal penjelajah menjadi "berat" (dengan senjata lebih dari 155 mm) dan "ringan" (dengan kaliber utama hingga 155 mm).

Memang, dengan dimensi yang mengagumkan, kapal ini hanya dilengkapi dengan senjata utama enam inci. Dengan satu penjelasan kecil: menara Mark-16 DP baru (nampaknya dual-purpose, dual-purpose) memberikan senjata dengan sudut ketinggian maksimum 78 ° sambil mengekalkan kemungkinan memuat semula pada sudut ketinggian batang. Secara automatik dan reka bentuk baru rana, secara teori, memungkinkan untuk menembak dengan kadar 12 rds / min.

Imej

Berkaliber anti-pesawat enam inci.

Mungkin senjata anti-pesawat paling kuat dalam sejarah. Yang mana projektil 152 mm dengan sekering radar dibuat.

Menara baru dengan perlindungan yang ditingkatkan, dilengkapi dengan pencari jarak radio Mk.27 dan saluran bekalan peluru yang berasingan (untuk peluru menembus baju besi dan anti-pesawat) ternyata lebih berat daripada yang sebelumnya. Setiap menara dua senjata Worcester mempunyai berat 208 tan berbanding 173 tan untuk menara tiga senjata Cleveland KRL.

Jumlah menara meningkat menjadi enam, panjang bilik bawah tanah meningkat, yang menentukan peningkatan anjakan dan dimensi kapal itu sendiri.

Pereka dan pembina melihat Worcester sebagai kapal penjelajah pantas, menulis "delapan" di bawah hujan es musuh dan menembakkan api mematikan pada sasaran di semua ketinggian.

122 ribu "kuda" pada batang baling-baling. Kelajuan dan kemampuan bergerak - seperti pemusnah.

Perlindungan baju besi - lebih kurang sedikit. Dalam beberapa aspek, Worcester tidak kalah dengan kapal perang.

Untuk membantu senapang enam inci yang kuat, bateri senjata anti-pesawat tambahan berkaliber 76 mm, yang muncul pada tahun 1949, dipasang.

Lima pemasangan kembar di setiap sisi, satu "kembar" di busur, dekat batang, dan dua senjata tunggal di langkan di buritan. Sebanyak 24 tong. Dengan kadar tembakan 40-50 rd / min, sistem artileri ini dapat menghantam pesawat pada ketinggian hingga 9 kilometer.

Imej
Imej

3 "/ 50 Mark-33. Berat pemasangan - 14.5 tan. Maks. sudut ketinggian - 85 °. Jisim proyektil anti-pesawat adalah 5, 9 kg, omong-omong, lapan kali lebih kecil daripada senjata utama enam inci.

Kapal penjelajah kelas Worcester tidak mempunyai senjata lagi.

Tetapi mereka mempunyai sesuatu yang lain.

Skema tempahan baru yang dioptimumkan untuk tahan terhadap ancaman udara. Buat pertama kalinya, jumlah jisim elemen perlindungan mendatar (dek) melebihi jisim perisai menegak (tali pinggang perisai).

Dalam praktiknya, ini dinyatakan dalam nilai berikut.

Dek berperisai atas setebal satu inci (25 mm), yang berfungsi sebagai perlindungan anti-fragmentasi dan penghalang untuk meletupkan sekering bom.

Tahap seterusnya, dek perisai utama, setebal 3,5 inci (89 mm).

Sebagai perbandingan: ketebalan dek utama "Worcester" (tidak termasuk yang atas) adalah satu setengah kali lebih tebal daripada kedua-dua gelang perisai jenis TKR Jerman "Admiral Hipper" ukuran yang sama (2 x 30 mm).Rasakan perbezaannya, seperti yang mereka katakan.

Menurut perhitungan, perisai deknya tidak dapat ditembusi oleh bom 450 kg konvensional dalam keadaan apa pun.

Bom menusuk baju besi berkaliber ini (1000 lb., 450 kg) berpeluang menembus geladak hanya apabila jatuh dari ketinggian sekurang-kurangnya 8000 kaki (lebih dari 2 kilometer). Sudah tentu, jika tidak ada bom yang dipandu, kemungkinan terkena tembakan dari ketinggian pada kapal yang bergerak hampir dengan sifar.

Apa yang berjaya kita sedar hanyalah sebahagian dari apa yang dirancang. Pada mulanya, projek kapal penjelajah pertahanan udara disediakan untuk pemasangan dek berperisai dengan ketebalan 152-178 mm!

Pada mulanya, skema perlindungan Worcester sama sekali tidak termasuk perisai tali pinggang. Tetapi, pada saat keputusan akhir dibuat, keutamaan diberikan kepada corak tali pinggang yang lebih tradisional. Bagaimanapun, tidak ada yang membatalkan kejatuhan bom udara, dengan terbentuknya gelombang ledakan dan serpihan, dan prospek duel artileri dengan kapal permukaan masih dianggap sebagai ancaman yang sangat nyata.

Tali pinggang berperisai dengan panjang 112, 8 m dan lebar 4, 4 m meliputi ruang petak dari 60 hingga 110 shp. Di bahagian atasnya, ketebalan papak adalah 127 mm, secara beransur-ansur menipis ke arah tepi bawah hingga 76 mm. Ruang bawah tanah peluru menara busur ditutup dengan tali pinggang bawah 51 mm sempit dengan lebar 1, 4 m. Ruang bawah tanah menara belakang mempunyai perlindungan serupa, tetapi dengan ketebalan 127 mm.

Ketebalan cangkang luar adalah 16 mm.

Di permukaan sisi, di kawasan menara, tentunya tali pinggang keledar tidak ada. Perlindungan ruang turret disediakan oleh barbet menara itu sendiri setebal 130 mm, mencapai kedalaman lambung ke platform pertama di menara akhir bateri utama.

Menara itu sendiri (bahagian berputar mereka) di bahagian depan dilindungi oleh plat perisai setebal 165 mm. Bumbungnya 102 mm. Dinding menara berukuran 76 mm. Sebilangan elemen (bumbung, dinding belakang) adalah satu setengah hingga dua kali lebih tebal daripada KRL projek sebelumnya.

Ketebalan dinding menara conning ialah 4.5 inci (114 mm).

Jumlah jisim perisai (tidak termasuk pelindung menara) adalah 14% daripada anjakan piawai "Worcester" atau, secara mutlak, 2119 tan.

Secara umum, kapal penjelajah berat pada masa perang boleh mencemburui perlindungan "kapal penjelajah ringan" (dan bahkan banyak kapal penjelajah yang mula dibina setelah sekatan Washington dan London dicabut). Dan dari segi perlindungan mendatar - parameternya hampir dengan kapal perang.

Imej

Langkah-langkah untuk memastikan kelangsungan hidup layak disebut secara khusus. Projek Worcester merangkumi semua pengalaman masa perang yang terkumpul. Empat bilik dandang dan dua bilik enjin bergantian mengikut prinsip eselon. Setiap dandang ditempatkan di ruang bertebatnya sendiri. Seperti di Des Moines yang berat, kedua-dua bilik enjin juga dipisahkan oleh enam pagar pecahan melintang.

Bahagian bawah berganda meluas sepanjang keseluruhan lambung, mencapai ketinggian hingga ke dek ketiga.

Mengingat bahaya senjata pemusnah besar-besaran, para pereka telah mengembangkan dan menerapkan sistem pengairan paksa dek atas, menara dan struktur atas dengan jet air untuk membersihkan kapal penjelajah dari kejatuhan radioaktif.

Pengoperasian sistem ini ditunjukkan dalam ilustrasi tajuk untuk artikel ini.

Murni sebagai tekaan: jika pereka Worcester mengurus sistem perlindungan anti-nuklear, mereka tidak dapat membantu tetapi memahami bahaya dari penembusan zarah radioaktif ke dalam lambung. Cara perlindungan yang paling mudah dan jelas adalah dengan membuat tekanan berlebihan di dalam bilik, seperti di semua kapal perang moden. Secara tidak langsung, langkah-langkah ini dibuktikan dengan ketiadaan tingkap di badan kapal Worcester.

Persenjataan, kepantasan, perlindungan … Sudah tiba masanya untuk pengenalan ringkas mengenai sistem kawalan kebakaran.

19 radar

Tiga radar untuk mengesan sasaran udara dan permukaan, dua radar standard untuk mengawal kebakaran bateri utama dalam pertempuran laut (Mk.13), empat tiang radar untuk kawalan kebakaran terpusat pada sasaran udara (pengarah dilindungi Mk.37 dengan radar Mk.25) dan empat tiang dengan radar Mk.53 untuk kawalan tembakan senjata anti-pesawat 76 mm. Juga, setiap menara berkaliber utama mempunyai sistem penglihatan sendiri dengan radar Mk.27.

Sebelum kenderaan tempur seperti itu, cerita mengenai "wunderwaffe" Jerman semakin pudar. Dengan mengambil kira ciri senjata itu sendiri, tembakan anti-pesawat "Worcester" adalah sesuatu yang sama sekali tidak biasa, tidak seperti penembakan senjata tentera laut semasa Perang Dunia Kedua. Walaupun hanya beberapa tahun berlalu sejak tamat pengajiannya …

Satu-satunya tong senjata yang berkilauan goyah dan ditujukan kepada musuh pada petang 5 Mei 1950. Semasa melakukan rondaan di luar pantai Korea, radar Worcester mengesan sasaran udara yang tidak dikenali.

- Bujang. Jarak 50, azimuth 90, menuju ke kapal.

Penggera berbunyi pada kapal penjelajah, para pelayan membeku dengan senjata. Worcester berpusing, mengambil kecepatan pertempuran. Tiga tembakan amaran dilepaskan dari senjata bateri utama. Namun, "musuh" itu adalah pesawat anti-kapal selam Britain.

Untuk sepanjang pelayaran, kapal penjelajah itu keluar dari air juruterbang pesawat yang jatuh. Menjalankan tugas-tugas rondaan radar. Dia juga berlatih menembak senapang megahnya beberapa kali di pondok di pesisir. Namun, dalam peranan ini, senjata enam inci Worcester kelihatan pucat dengan latar belakang kapal penjelajah dengan bateri utama lapan inci.

Jelajah kedua projek, "Roanoke", tidak pernah mengambil bahagian dalam permusuhan.

Kedua-dua kapal itu berkhidmat hingga akhir tahun 50-an, setelah itu kapal-kapal itu disimpan. Dengan pengembangan peluru berpandu anti-pesawat, keperluan untuk senjata mereka telah hilang.

Pemburu atau Pelindung?

Orang Amerika marah kerana gemuk, memutuskan untuk membina kapal penjelajah "paling keren" dengan bateri utama enam inci. Dan mereka berjaya menjalankan usaha ini.

Persoalan mengenai prospek dan tempat superkruiser ringan dalam struktur Angkatan Laut dibiarkan tanpa perhatian. Memandangkan banyak pegawai pada mulanya telah menyatakan keraguan mengenai keperluan untuk membina kapal seperti itu. Pertempuran tentera laut pertama menunjukkan ancaman minimum dari pengebom ketinggian tinggi ke kapal-kapal di laut lepas.

Kemunculan "Worcester" dapat dijelaskan oleh ancaman bom berpandu Jerman, jika tidak kerana satu fakta. Permulaan rasmi untuk membuat kapal penjelajah pertahanan udara dengan bateri utama enam inci datang pada bulan Mei 1942, jauh sebelum pertemuan pertama dengan Fritz-X.

Sepanjang perang, hanya satu kapal pemusnah dan dua kapal pendaratan tangki AS yang tenggelam oleh bom berpandu Jerman. KRL "Savannah" yang rosak. British menjadi sedikit kuat, tetapi semua ini adalah kerugian episod yang tidak mempengaruhi perjalanan perang dengan cara apa pun. Fritz-X dan Hs.293 menimbulkan ancaman yang sangat kecil terhadap latar belakang serangan udara tradisional pada masa itu (pengebom penyelam dan pengebom torpedo).

Adakah penampilan Worcesters sangat bermakna dengan latar belakang puluhan kapal penjelajah dengan senjata anti-pesawat lima inci? Lebih sederhana dari segi ciri prestasi, tetapi tersedia dalam jumlah besar. Clevelands sendirian memiliki 27 kapal yang dibangun pada akhir perang (lebih banyak dari kapal penjelajah yang tersisa di dunia), diikuti oleh Fargo dengan jarak senjata yang diperpanjang, dan kapal penjelajah ringan Juneau, yang menggantikan Atlanta.

Mengenai keraguan tentang kemampuan mereka, ketinggian pemusnahan senjata anti-pesawat lima inci adalah dua kali ketinggian yang dihitung dari menjatuhkan bom berpandu (6000 m).

Mari tinggalkan persoalan ini pada hati nurani mereka yang membuat keputusan untuk membina kapal yang jelas tidak mencukupi.

Ukuran Worcester yang luar biasa, sebaliknya, tidak menghairankan. Perpindahan inilah (18 ribu tan) sebuah kapal berkelajuan tinggi abad lalu dengan selusin senapang enam inci dan perlindungan dari kemungkinan ancaman pada masa itu. Semua percubaan sebelumnya untuk membuat KRL dalam perpindahan yang lebih kecil adalah kompromi yang disengajakan dan menyebabkan masalah kestabilan.

Istilah "kapal penjelajah ringan" sudah lama berlalu. Worcester mana yang menjadi pemburu solo? Ini adalah platform pertahanan udara yang selamat yang direka untuk operasi skuadron. Untuk menutup sambungan dari serangan udara.

USS Worchester telah menjadi rekod teknikal tentera yang tidak berguna. Namun, tidak ada yang membatalkan kemajuan teknikal dan pengembangan teknologi, yang kadang-kadang perlu diwujudkan dalam bentuk senjata eksperimen.

Pemikiran lain dalam cerita ini ada kaitan dengan skema pertahanan kapal yang tidak biasa. Sebaik sahaja keperluan itu muncul, para pereka mengubah pandangan biasa mereka mengenai lokasi baju besi. Dengan mengoptimumkan skema untuk ancaman baru.

Imej

Popular oleh topik