"The Great Purge": perjuangan melawan Basmachi

"The Great Purge": perjuangan melawan Basmachi
"The Great Purge": perjuangan melawan Basmachi
Anonim

Musuh-musuh rakyat Rusia mencipta mitos mengenai keganasan Soviet (Stalinis), penindasan terhadap "orang yang tidak bersalah". Di antara "mangsa yang tidak bersalah" ini adalah penyamun Basmachi yang menutup diri dengan idea "perang suci" melawan "orang kafir."

Imej

Kini republik-republik Asia Tengah telah sepakat bahawa Basmachism adalah "gerakan pembebasan nasional" orang-orang di Asia Tengah. Semuanya berada dalam kerangka mitos hitam yang lain mengenai Rusia dan Rusia - mengenai "penjajahan oleh Rusia dan Rusia" di Asia Tengah, Kaukasus, dll. Masalahnya ialah beberapa kebangsaan tinggal di wilayah Turkestan. Dan hanya pemerintah Soviet yang memberikan sebahagian besar republik nasional mereka kepada rakyat (Uzbekistan, Tajikistan, Turkmenistan, dll.). Ini berlaku pada tahun 1920-an, ketika pemerintah Soviet sudah sepenuhnya mengendalikan keadaan di rantau ini. Sebilangan besar penduduk wilayah pada waktu itu sama sekali tidak peduli dengan politik dan buta huruf, yang mengecualikan gerakan "pembebasan nasional". Para komandan lapangan Basmach dan elit feudal dan agama tidak melihat perlunya "perjuangan nasional". Tuan-tuan feodal rohani dan sekular tempatan, yang memiliki hingga 85% dari semua tanah terbaik, di mana para dekhkan membungkuk, hanya ingin mengekalkan kekuasaan dan kekayaan, yang merupakan bekas parasit.

Basmachi (dari orang Turki - "serangan, serangan", yaitu penyamun-penyamun) dari zaman kuno yang beroperasi di wilayah Asia Tengah (Turkestan). Ini adalah penyamun biasa, perompak, merompak penempatan dan kafilah perdagangan. Semasa Perang Dunia Pertama, kejatuhan Rusia dan Perang Saudara, Basmachi memperoleh konotasi agama dan politik. Turki, dan kemudian Inggeris, berusaha menggunakan Basmachi untuk menentang Rusia untuk merobohkan Turkestan dari Rusia dan menduduki wilayah ini sendiri. Perjuangan menentang rejim Soviet di bawah slogan-slogan perang suci memberikan sokongan kepada Basmach beberapa pihak yang beriman, pemimpin Islam, dan ulama. Juga, Basmach didukung oleh tuan-tuan feudal untuk mempertahankan kekuasaan, yang berarti kesempatan untuk terus melakukan parasit terhadap penduduk setempat. Oleh itu, setelah sebahagian Asia Tengah menjadi sebahagian daripada Soviet Soviet, pemerintah Soviet, antara masalah mendesak lain, juga harus menyelesaikannya.

Oleh itu, Basmachi tidak pernah menikmati sokongan besar-besaran dari orang-orang (yang suka penyamun?!), Dan mereka tidak begitu gemar dengan politik dan ideologi, sebenarnya mereka adalah penyamun. Sebelum revolusi, mereka terlibat dalam seni sejarah mereka - merompak rakan senegara. Dan setelah kemenangan rejim Soviet, mereka meneruskan kerajinan berdarah mereka. Oleh itu, salah satu kurbashi (kurbashi adalah komandan lapangan yang memiliki cukup banyak detasemen yang mampu beroperasi secara relatif secara autonomi, formasi penyamun Basmachi) Ibrahim-bek, Alat Nalvan Ilmirzaev, memberi kesaksian semasa penyiasatan pada tahun 1931: "Saya menyimpan geng di perbelanjaan penduduk, tentu saja, penduduk tidak memberi makanan secara sukarela, terpaksa mengambil dan merompak, dengan mengorbankan barang rampasan untuk menyokong kumpulan itu."

Selepas Revolusi Oktober 1917, Basmachi berada di bawah kawalan tuan-tuan feudal dan ulama Muslim yang reaksioner. Musuh utama para emir dan tuan feodal adalah pemerintah Soviet, yang menciptakan dunia baru di mana tidak ada tempat untuk parasit sosial.Walau bagaimanapun, semua percubaan oleh elit politik reaksioner anti-Soviet tempatan untuk memberikan perjuangan Basmachi ideologi, politik dan kebangsaan untuk memprovokasi "perang suci" penduduk tempatan menentang Reds berakhir dengan kegagalan sepenuhnya.

Sebilangan besar penduduk Turkestan tidak peduli dengan politik. Sebilangan besar penduduk - petani (dehkans), buta huruf, mereka tidak membaca surat khabar, mereka hanya berminat dengan ekonomi mereka sendiri, dan kehidupan kampung mereka. Semua masa dihabiskan untuk kerja pertanian, kelangsungan hidup sederhana. Terdapat sedikit intelektual. Revolusi 1905 - 1907 dan Revolusi Februari 1917 berlaku hampir bagi penduduk Turkestan. Satu-satunya perkara yang membimbangkan "orang kafir" (ini adalah bagaimana penduduk pribumi dipanggil di Empayar Rusia) adalah keputusan tahun 1916 mengenai mobilisasi lelaki untuk bekerja belakang di kawasan garis depan. Ini menyebabkan pemberontakan besar yang melanda wilayah besar.

Anggota masyarakat yang tidak menemui kehidupan biasa mereka sering pergi ke Basmachi. Banditry nampaknya merupakan cara mudah untuk memperbaiki keadaan kewangan peribadi. Di samping itu, adalah mungkin untuk membuat "kerjaya" - untuk menjadi centurion, komandan lapangan (kurbash), dan menerima sebagai hadiah bukan hanya bagian dari barang rampasan, tetapi juga wilayah untuk "memberi makan" detasemen, untuk menjadi tuan yang lengkap di sana. Akibatnya, banyak yang menjadi Basmach untuk keuntungan peribadi. Juga, mereka yang, semasa penubuhan kuasa Soviet, kehilangan segalanya - kuasa, sumber pendapatan, iaitu wakil kelas feudal dan ulama - pergi ke Basmachi. Petani, yang dibius oleh ucapan pemimpin agama tempatan, juga jatuh ke Basmachi. Basmachi juga secara paksa membawa petani lelaki ke dalam detasemen mereka. Mereka disebut serangga tongkat, karena mereka dipersenjatai dengan alat improvisasi - kapak, sabit, pisau, tungku, dll., Atau bahkan tongkat sederhana.

Politik Basmachi terutama dibawa dari luar - melalui wakil perkhidmatan khas Turki dan Britain. Pada tahun 1913, pemerintahan diktator Muda Turki ditubuhkan di Empayar Uthmaniyyah. Semua utas pemerintahan berada di tangan tiga tokoh terkemuka parti Perpaduan dan Kemajuan - Enver, Talaat dan Dzhemal. Mereka menggunakan doktrin Pan-Islamisme dan Pan-Turkisme untuk tujuan politik. Sejak awal perang, para pemimpin Turki memupuk idea yang benar-benar khayalan dan berpetualang (dengan mempertimbangkan kelemahan ketenteraan, teknologi dan ekonomi Empayar Uthmaniyyah, di mana proses degradasi yang panjang sampai pada akhir logiknya - runtuh dan runtuh sepenuhnya)) menyatukan semua bangsa yang berbahasa Turki di bawah pemerintahan Turki Uthmaniyyah. Pemimpin Turki menuntut wilayah-wilayah di Kaukasus dan Turkestan milik Rusia. Ejen Turki aktif di Kaukasus dan Asia Tengah. Selepas kekalahan Turki dalam Perang Dunia II, ejen Turki digantikan oleh tentera Britain. Britain merancang untuk memutuskan Turkestan dari Rusia untuk melemahkan pengaruh orang Rusia di Asia. Oleh itu, orang Turki dan Inggeris membiayai Basmachi, memberi mereka senjata moden dan menyediakan pegawai dan penasihat kerjaya yang berpengalaman untuk mengatur pemberontakan dan melancarkan perang melawan kaum Bolshevik.

Ciri Basmachi, berbeza dengan pemberontak petani dari Rusia Tengah, adalah penggunaan aktif kaedah "perang kecil". Secara khusus, Basmachi mempunyai kecerdasan yang baik dan menggunakan taktik pertempuran tertentu. Basmachi mempunyai rangkaian ejen yang luas di antara para mullah, rumah teh, peniaga, pengrajin pengembara, pengemis, dll. Terima kasih kepada ejen tersebut, Basmachi sangat mengetahui pergerakan musuh dan mengetahui kekuatannya. Dalam pertempuran, Basmachi menggunakan unsur-unsur memikat, serangan palsu, membawa pasukan Merah, yang terbawa-bawa oleh serangan itu, di bawah tembakan dari senapan terbaik yang duduk dalam serangan. Basmach berpusat di daerah pegunungan dan padang pasir yang terpencil dan, pada masa-masa yang menguntungkan, melakukan serangan kuda ke daerah yang padat penduduknya, membunuh Bolshevik, komisaris,Pekerja Soviet dan penyokong kekuatan Soviet. Penduduk tempatan diintimidasi oleh keganasan. Petani yang dilihat bekerjasama dengan pemerintah Soviet biasanya diseksa dan dibunuh dengan kejam. Basmachi berusaha menghindari pertempuran dengan sejumlah besar pasukan Soviet biasa, lebih suka menyerang secara tiba-tiba detasemen kecil, kubu atau penempatan yang diduduki oleh kaum Bolshevik, dan kemudian cepat pergi. Pada saat-saat yang paling berbahaya, formasi penyamun berpecah menjadi kumpulan kecil dan hilang, dan kemudian bersatu di tempat yang selamat dan mengatur serangan baru. Oleh kerana detasmen Tentera Merah dan milisi Soviet dapat memberikan tentangan yang kuat, Basmachi lebih suka menyerang kampung-kampung di mana tidak ada pasukan pengawal Soviet dan pembelaan dilakukan oleh unit pertahanan diri tempatan yang tidak bersenjata ("tongkat merah" - petani yang mempertahankan Kuasa Soviet dan penempatan mereka). Oleh itu, penduduk tempatan paling menderita akibat serangan di Basmachi.

Panglima Panglima Sergei Kamenev mencatat pada tahun 1922: "Ciri khas Basmachi adalah licik, kepintaran, keberanian, mobiliti dan penat lelah, pengetahuan tentang keadaan tempatan dan komunikasi dengan penduduk, yang sekaligus merupakan sarana komunikasi antara geng. Sifat-sifat ini menyoroti perlunya pemilihan komandan yang sangat berhati-hati di kepala detasemen terbang dan pejuang dan kepemimpinan mereka yang sesuai. Basmachi licik - anda harus mengatasi mereka; Basmachi bijak dan berani, mudah alih dan tak kenal lelah - kita harus lebih bijak, berani dan tangkas, mengatur penyergapan, tiba-tiba muncul di tempat yang tidak diharapkan; Basmachi memahami keadaan tempatan - kita juga perlu mempelajarinya; Basmachi berdasarkan simpati penduduk - kita perlu memenangi simpati; yang terakhir ini sangat penting dan, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman, bukan sahaja mempermudah perjuangan, tetapi juga menyumbang kepada kejayaannya."

Popular oleh topik