Pemusnah projek 23560 "Leader": mengapa, kapan dan berapa banyak?

Pemusnah projek 23560 "Leader": mengapa, kapan dan berapa banyak?
Pemusnah projek 23560 "Leader": mengapa, kapan dan berapa banyak?
Anonim
Imej

Pemusnah projek 23560 "Leader". Buat pertama kalinya, masyarakat umum mendengarnya pada bulan Jun 2009, ketika ITAR-TASS mengumumkan permulaan pekerjaan mengenai penciptaan kapal pemusnah serbaguna di zon lautan. Pada masa yang sama, tugas-tugas yang ditetapkan oleh komando tentera laut untuk kapal yang menjanjikan diumumkan:

"Tujuan utamanya adalah untuk melawan kedua sasaran darat untuk mendukung pendaratan, dan kekuatan permukaan musuh, serta pertahanan anti-pesawat dan anti-kapal selam."

Mereka juga memberikan sedikit maklumat mengenai ciri-ciri masa depannya, termasuk: elemen siluman, automasi tingkat tinggi, kelayakan tak terbatas dan kecepatan lebih dari 30 knot, hangar untuk 2 helikopter, sementara perpindahan standard seharusnya mencapai hampir 9 ribu tan. Pada bulan Jun 2009, keadaan kerja pemusnah terbaru adalah seperti berikut:

"Tender untuk pemilihan projek pemusnah generasi baru untuk Angkatan Laut dirancang untuk diadakan sebelum akhir tahun ini. Pada masa yang sama, pekerjaan penyelidikan dan pengembangan akan mulai membentuk penampilan kapal yang menjanjikan, yang akan diselesaikan dalam waktu sekitar tiga tahun."

Pada masa yang hampir sama, Panglima Tentera Laut V. Vysotsky mengumumkan bahawa pembinaan kapal pemusnah baru dapat dimulakan seawal tahun 2012. banyak yang tidak dapat difahami. Sejak sekurang-kurangnya tahun 2011, media telah berbicara tentang fakta bahawa kapal perusak itu dikembangkan dalam dua versi - dengan turbin gas dan loji tenaga nuklear, tetapi pilihan mana yang akan lebih disukai armada? Jelas bahawa ketika projek ini disiapkan, perpindahan kapal masa depan semakin bertambah. Sekiranya pada mulanya mereka berbicara tentang "hampir 9 ribu tan", kemudian sekitar 9-10 ribu tan untuk turbin gas, dan 12-14 ribu tan untuk versi nuklear. Itu adalah yang terakhir yang nampaknya lebih baik daripada kepimpinan Angkatan Laut. Pada tahun 2015, TASS melaporkan, memetik sumber yang tidak disebutkan namanya:

"Komando Utama Angkatan Laut menolak untuk mengembangkan" Pemimpin "dengan loji tenaga turbin gas. Sesuai dengan terma rujukan yang diubah, yang disetujui oleh Kementerian Pertahanan, rancangan awal kapal pemusnah dilakukan hanya dalam satu versi - dengan loji tenaga nuklear."

Pada masa yang sama, sumber TASS menjelaskan:

"Penyediaan projek teknikal sedang dilakukan oleh Biro Reka Bentuk Utara, ia dirancang untuk diselesaikan pada tahun 2016."

Malangnya. Seperti yang diketahui pada bulan Jun 2016, reka bentuk teknikal kapal pemusnah yang menjanjikan belum selesai, tetapi baru sahaja dimulakan: menurut laporan tahunan Severnoye PKB JSC, penyiapan reka bentuk teknikal pada akhir 2016 seharusnya hanya 5 %. Namun, sudah di Pameran Pertahanan Maritim Antarabangsa 2015 (IMDS), model pemusnah projek 23560E dalam versi eksport telah dipersembahkan.

Imej

Penampilan yang tidak biasa dan kenyataan bahawa model ini (bersama dengan model kapal induk "Storm") dipamerkan oleh Pusat Penyelidikan Negeri Krylov, dan bukan oleh pemaju "Pemimpin": biro reka bentuk Severnoye menimbulkan keraguan tertentu bahawa pemusnah yang menjanjikan akan kelihatan seperti ini. Sebaliknya, tidak ada gambar lain "Pemimpin" di akhbar terbuka (kecuali kes-kes apabila gambar pemusnah Projek 21956 secara salah ditunjukkan). Pada masa yang sama, ciri prestasi kapal terbaru diumumkan.Mereka terkenal, tetapi kami akan mengulanginya lagi: 17.500 tan perpindahan penuh, 32 knot kelajuan maksimum, panjang 200 m, lebar 20 m dan draf 6, 6 m, "kelayakan 7 mata" (kemungkinan besar itu bermaksud bahawa kapal itu dapat menggunakan senjata dengan kegembiraan hingga 7 poin). Baiklah, persenjataan itu (berdasarkan model yang dikemukakan oleh Pusat Penyelidikan Negeri Krylov).

Imej

Akan merangkumi:

64 (8 * 8) Silo UKSK untuk peluru berpandu Bramos, keluarga Berkaliber, pada masa akan datang - Zircon.

56 (14 * 4) silo peluru berpandu untuk kompleks "panas" S-400, atau S-500 "Prometheus".

16 (4 * 4) ranjau untuk sistem peluru berpandu pertahanan udara Redut.

3 ZRPK "Pantsir-M".

12 (2 * 6) Tiub torpedo "Packet-NK".

1 * 1-130 mm AU A-192M "Armat".

Hangar untuk 2 helikopter.

Nuansa kecil. Sebelumnya dilaporkan berulang kali bahawa kapal pemusnah kelas Pemimpin akan membawa 128 peluru berpandu pertahanan peluru berpandu, sementara model itu hanya memiliki 72 silo peluru berpandu. Tetapi tidak ada percanggahan di sini, kerana hingga 4 peluru berpandu yang lebih kecil dapat ditempatkan dalam satu silo. Oleh itu, sebagai contoh, satu lombong sistem peluru berpandu pertahanan udara Redut merangkumi 4 peluru berpandu jarak pendek 9M100, yang bermaksud bahawa jumlah peluru berpandu anti-pesawat pada Leader, bahkan tidak mengira Pantsir, boleh jauh lebih banyak daripada 72 yang ada silo.

Mari cuba tentukan bagaimana kebetulan kapal pemusnah laut yang besar, tetapi masih menjadi pemusnah peluru berpandu raksasa, untuk memahami tugas-tugas yang dapat diselesaikan kapal seperti itu sebagai sebahagian daripada armada kita dan meneka kapan, setelah semua, kita semestinya mengharapkan penanda buku kapal utama siri ini.

Analog terdekat pemusnah Projek 23560 di Tentera Laut Rusia adalah kapal penjelajah peluru berpandu nuklear Projek 1144, tetapi, tentu saja, sejarah reka bentuk kapal-kapal ini pada asasnya berbeza - yang lebih menarik adalah kesamaan hasil akhir. Dalam kes tahun 1144, para laksamana Soviet pada awalnya diharapkan dapat menerima kapal anti-kapal selam yang bertenaga nuklear dengan perpindahan 8,000 tan untuk mencari, mengesan dan memusnahkan SSBN Amerika. Dipercayai bahawa untuk memastikan kestabilan tempur yang dapat diterima di lautan, kapal akan membutuhkan bukan hanya senjata anti-kapal selam yang kuat, tetapi juga pertahanan udara eselon, dan juga peluru berpandu anti-kapal, tetapi tidak mungkin memasukkan semua ini menjadi satu kapal anjakan sederhana. Oleh itu, pada peringkat pertama reka bentuk, ia sepatutnya membuat dua kapal berkuasa nuklear: BOD projek 1144 dan kapal peluru berpandu projek 1165 dengan pertahanan udara yang kuat, yang seharusnya bertindak bersamaan. Selepas itu, idea ini ditinggalkan untuk memilih kapal sejagat: ia mungkin merupakan pendekatan yang tepat, tetapi menyebabkan peningkatan eksplosif dalam pemindahan projek TARKRR 1144. Akibatnya, Tentera Laut USSR menerima kapal unik - dilengkapi dengan hampir keseluruhan rangkaian senjata tentera laut, ia juga berkesan dalam menyediakan pertahanan udara (S-300F - "Osa-M" - AK630) PLO (PLUR "Blizzard" -533-mm torpedo tubes - RBU), dan kemampuan serangannya (20 peluru berpandu anti-kapal P-700 "Granit") menurut idea pakar ketenteraan domestik pada masa itu memastikan kejayaan pertahanan udara AUG dan menyebabkan kerosakan yang menentukan pada kapal induk. Sudah tentu, semuanya harus dibayar - jumlah perpindahan TARKR mencapai 26 ribu tan, dan harganya ternyata sebanding dengan kapal pengangkut pesawat: menurut beberapa laporan, projek TARKR 1144 menelan belanja sekitar 450-500 juta rubel, sementara TAKR pr. 1143.5 ("Kuznetsov") - 550 juta rubel, dan kapal induk nuklear 1143.7 ("Ulyanovsk") - 800 juta rubel. (tanpa kumpulan udara). Kos kumpulan udara Ulyanovsk boleh menjadi sekitar 400 juta rubel.

Penciptaan kapal-kapal tersebut menjadi apotheosis konsep kapal penjelajah peluru berpandu Soviet yang dirancang untuk memusnahkan kumpulan serangan kapal induk Amerika, termasuk dari kedudukan pengesanan, ketika RRC domestik terletak pada jarak dari AUG, tetapi menyimpannya dalam radius tindakan peluru berpandu anti kapal sendiri dan, sekiranya berlaku konflik, boleh menyebabkan serangan peluru berpandu segera ke atasnya. Tetapi bolehkah kapal penjelajah peluru berpandu domestik memenuhi tugas yang diberikan kepadanya? Kontroversi mengenai topik ini menggegarkan Internet hingga ke hari ini.

Hujah penyokong kapal induk sangat sempurna - kapal penjelajah peluru berpandu, yang bertindak tanpa penutup penerbangannya sendiri, tidak dapat menangkis serangan udara besar-besaran, tidak kira berapa banyak sistem pertahanan udara yang anda pakai. Kemampuan pembawa pesawat untuk mencari musuh jauh lebih tinggi, kerana kehadiran pesawat AWACS dan EW, pada masa yang sama, kapal penjelajah peluru berpandu itu memerlukan penentuan sasaran luaran, yang tidak ada orang yang dapat memberikannya di lautan. Ini dapat dilakukan oleh satelit perisik, tetapi dengan pengecualian satelit yang sangat mahal yang mampu mencari secara aktif (menggunakan radar dalam mod aktif), satelit seperti itu tidak menjamin pengesanan AUG, atau mengambil terlalu banyak masa untuk menguraikan maklumat, yang mana ketinggalan zaman dan tidak dapat digunakan untuk menargetkan peluru berpandu anti kapal. Oleh itu, akan lebih sukar bagi kapal penjelajah peluru berpandu untuk mencari AUG daripada AUG untuk mencari kapal penjelajah peluru berpandu, dan RRC tidak akan dapat mempertahankan diri dari pesawatnya. Sedangkan untuk mengesan musuh, kecuali ketika pengesanan semacam itu dilakukan pada jarak yang memungkinkan pengamatan visual kapal AUG, masalah penentuan sasaran luaran tetap relevan. Berdasarkan yang disebutkan di atas, sebilangan penganalisis menganggap kapal penjelajah peluru berpandu adalah cabang buntu evolusi kapal permukaan.

Walau bagaimanapun, tidak begitu mudah.

Enam bulan sebelum konflik Falklands 1982, latihan tentera laut Anglo-Amerika berlaku di Laut Arab. Dari pihak AS, AUG mengambil bahagian dalam mereka sebagai ketua kapal induk "Coral Sea" di bawah komando Laksamana Brown. British diwakili oleh kapal pemusnah Glamorgan, tiga kapal frigat, dua kapal tangki dan sebuah kapal pembekal, yang diketuai oleh Laksamana Muda Woodworth (yang kemudian mengetuai kumpulan kapal induk Britain dari Falklands).

Imej

Syaratnya cukup sederhana: latihan bermula pada pukul 12:00, sementara kapal-kapal Inggeris menempati posisi yang tidak diketahui oleh orang Amerika, tetapi tidak lebih dari 200 batu dari kapal induk Amerika. Tugas British adalah menghancurkan Laut Karang dengan serangan peluru berpandu, tugas orang Amerika adalah mencari dan memusnahkan kapal-kapal Inggeris. Bagi pelayar AS, situasi ini sangat difasilitasi oleh fakta bahawa semua kapal Inggeris, hanya Glamorgan, yang memiliki empat Exoset dengan jarak 20 mil nautika, memiliki peluru berpandu anti-kapal. Sebenarnya, mereka sendiri merupakan satu-satunya ancaman hubungan Amerika. Laksamana Muda Woodworth memutuskan untuk mencuba menyerang dengan kapal-kapal tunggal dari arah yang berlainan, menempatkan kapal frigat dan kapal pemusnahnya dalam lingkaran dengan radius 200 batu dengan kapal induk di tengahnya, tetapi masih ada kemungkinan hubungan Britain dalam menghadapi berpuluh-puluh pesawat berasaskan kapal induk dan pengawal kapal yang kuat cenderung kepada sifar. Seolah-olah ini tidak mencukupi, orang Amerika "menipu sedikit" - pesawat mereka telah menemui Glamorgan tiga perempat jam sebelum bermulanya latihan - British belum dapat "menembak" itu, tetapi Laksamana Brown secara kasar mengetahui lokasi satu-satunya kapal yang mewakili baginya sekurang-kurangnya beberapa bahaya.

Walaupun begitu, latihan itu berakhir ketika seorang pegawai Britain menghubungi kapal induk Coral Sea dan memberitahu perintah yang terakhir bahawa:

"Kami melancarkan empat Exocets 20 saat yang lalu."

Kami menambah bahawa "Glamorgan" pada masa itu hanya berjarak 11 batu dari "Coral Sea". Demi keadilan, harus diperhatikan bahawa Amerika bagaimanapun menemui Glamorgan sendiri, tetapi ini terjadi setelah "serangan peluru berpandu" yang terakhir.

Bagaimana pihak Inggeris menguruskannya? Cukup sederhana - setelah penemuan Glamorgan oleh seorang pejuang Amerika, kapal pemusnah Inggeris tiba-tiba mengubah arah dan kecepatan, dan pada masa kumpulan serangan pesawat yang berpangkalan di kapal pengangkut Glamorgan tiba di kawasan lokasi yang dimaksudkan tiga jam kemudian, jaraknya 100 batu ke timur. Kemudian, pada siang hari, orang Amerika menemui dan "memusnahkan" ketiga-tiga fregat Britain, tetapi Glamorgan, yang masih tidak dapat dikesan pada waktu senja, menghampiri perbatasan sejauh 200 batu dari mana ia sepatutnya memulakan latihan.Selanjutnya … kapal itu bergegas menyerang di bawah kegelapan, memerhatikan penyamaran cahaya dan radio? Sama sekali tidak - "Glamorgan" menyalakan setiap cahaya yang ada di kapal pemusnah dan dengan bangga mengikuti di depan. Menurut Laksamana Muda Woodworth:

"Dari jambatan itu, kami terlihat seperti pokok Krismas yang terapung."

Untuk apa? Seorang laksamana Britain muncul dengan idea untuk menyamar sebagai kapal pesiar. Oleh itu, ketika seorang pemusnah Amerika menemui sesuatu yang bersinar dalam kegelapan dan meminta di radio untuk mengenal pasti dirinya:

"Peniru dari rumah saya, Peter Sellers, yang sudah diperintahkan sebelumnya, memberikan respon dengan aksen India terbaik yang dapat dia nyatakan:" Saya seorang pelayaran Rawalpindi dari Bombay ke Dubai Port. Selamat malam dan semoga berjaya! " Kedengarannya seperti keinginan pelayan kepala dari sebuah restoran India di Surbiton."

Penyamaran berjaya 100%, dan orang Amerika tidak mengesyaki apa-apa sehingga Glamorgan mendekati kapal induk AS sejauh 11 batu - kemudian mereka masih menyedarinya, tetapi sudah terlambat.

Sudah tentu, seseorang harus mempertimbangkan konvensi latihan ini, dan juga fakta bahawa semasa permusuhan, orang Amerika tidak akan membiarkan "kapal induk" Rawalpindi "bergerak dengan bebas di ruang yang mereka lindungi. Tetapi anda harus memperhatikan hal ini: mengikut ciri prestasi senjata Amerika, pasport pemusnah Inggeris sama sekali mustahil. Jadi bagaimana jika Glamorgan berada 100 batu (185 km) dari tempat di mana pesawat Amerika mencarinya, jika E-2C Hawkeye AWACS mampu mengesan kapal pada jarak 300 kilometer atau lebih, bergantung pada penerbangan ketinggian? Namun, kapal pemusnah Inggeris, ketika melakukan manuver 200-250 batu dari kapal induk selama setengah jam siang, tidak dikesan oleh pesawat pengintai Amerika. Dan ini dalam cuaca yang sempurna!

Oleh itu, hanya dapat dinyatakan sekali lagi bahawa pertempuran laut jauh lebih rumit dan pelbagai aspek daripada pemodelannya berdasarkan jadual rujukan: kapal penjelajah peluru berpandu klasik sama sekali sama sekali tidak berguna dan cukup mampu menyerang AUG dengan peluru berpandu dalam keadaan tertentu. By the way, Laksamana Muda Woodworth sendiri, berdasarkan hasil latihan yang dijelaskan di atas, membuat kesimpulan yang sama sekali tidak jelas:

"Moralnya adalah bahawa jika dalam keadaan seperti itu Anda memerintahkan (kapal induk. - Catatan pengarang) kumpulan mogok, berhati-hati: dalam keadaan cuaca buruk anda dapat dikalahkan. Ini benar terutama ketika Anda menghadapi musuh yang tekun yang ingin kehilangan beberapa kapal untuk menghancurkan kapal induk anda."

Persoalan lain adalah bahawa dalam konfrontasi "kapal peluru berpandu melawan AUG" yang terakhir akan tetap dan selalu mempunyai peluang yang jauh lebih besar: kita tidak boleh lupa bahawa, walaupun berjaya "Glamorgan", itu adalah satu-satunya dari empat kapal Inggeris yang berjaya tugasnya. Tiga yang lain ditemui dan "dimusnahkan" oleh pesawat berasaskan kapal induk AS, yang hanya memerlukan setengah hari untuk pesawat terakhir. Di samping itu, perlu dipertimbangkan bahawa terdapat empat kapal Inggeris, iaitu. orang Amerika dipaksa untuk melepaskan pasukan mereka, kerana takut serangan dari pelbagai arah.

Kembali ke pemusnah projek 23560, kita perhatikan bahawa dengan kapal jenis ini, Tentera Laut Rusia kembali ke tradisi Soviet, atau menginjak ular yang sama (bergantung pada sudut pandang). "Leader" adalah reinkarnasi klasik idea untuk mewujudkan kapal peluru berpandu universal yang mampu "menangani" satu kumpulan pengangkut pesawat dengan satu tangan, dengan pertahanan udara eselon dan cara yang efektif untuk memerangi kapal selam. "Pemimpin" akan sangat efektif sebagai alat "unjuran kekuatan" pada AUG asing: tidak ada yang menghalangnya daripada mengambil posisi untuk mogok segera pada masa sebelum perang, dan mogok enam puluh empat kapal anti-kapal " Calibers "(terutama ketika menggunakan ZM-54, menyerang sasaran dengan 2, 9M) hampir tidak dapat ditangkis oleh pasukan pertahanan udara dan perang elektronik dari beberapa kapal pemusnah kelas Arlie Burke.Pada masa yang sama, dan dengan mengambil kira kenyataan bahawa peluncur menegak biasanya memberikan kadar tembakan 1 peluru berpandu dalam 1-2 saat, kapal pemusnah mesti bertahan hanya selama 1-2 minit sehingga peluru peluru berpandu anti-kapal habis sepenuhnya - tugas yang dapat dicapai sepenuhnya untuk pertahanan udaranya yang kuat dan terpilih. Sudah tentu, ada persoalan mengenai penentuan sasaran luaran, tetapi di sini juga ada pilihan - terutama dari segi mengesan musuh pada masa damai. Sebagai contoh, pengembangan radar over-the-horizon - ZGRLS moden tidak dapat mengenal pasti musuh, tetapi siapa yang menghalangi, ketika beberapa sasaran dikesan, menjalin kontak dengannya menggunakan kapal pemusnah / pesawat / helikopter, cari mengetahui apakah itu - AUG dan kemudian mengesan pergerakannya menggunakan ZGRLS? Sebelumnya, kapal penjelajah peluru berpandu, sejauh 200 km dari AUG, tidak dapat mengawal pergerakannya sendiri - tentu saja, ada helikopter, tetapi mereka tidak dapat menjalankan tugas sepanjang waktu. Pada masa depan yang tidak begitu jauh, dengan pengembangan UAV, Tentera Laut kita akan mempunyai peluang seperti itu. Jangka hayat pemusnahan Projek 23560 yang dinyatakan adalah 50 tahun, dan penggunaan tempurnya harus dirancang berdasarkan model senjata dan peralatan yang ada dan yang sudah maju.

Bagi loji tenaga, harus diakui bahawa kita sebenarnya tidak mempunyai pilihan - atom dan hanya atom. Sehingga 2014, sebelum kembalinya semenanjung Crimea ke Persekutuan Rusia dan sebelum pengenaan sekatan Barat, kepemimpinan Kementerian Pertahanan masih dapat berharap agar kita dapat membangun armada yang mengangkut luas Lautan Dunia di turbin gas Ukraine dan enjin diesel Jerman, tetapi sekarang tidak ada yang mempunyai ilusi seperti itu … Kita hanya boleh bergantung pada kompleks ketenteraan-industri kita sendiri, dan sekarang ia menghadapi tugas yang sangat penting dan sukar - untuk memastikan pengeluaran turbin gas untuk fregat terkini. Dan tugas ini akhirnya akan diselesaikan, tetapi dengan kelewatan, sehingga pembinaan bersiri Project 22350 frigat jelas terganggu. Jadi apa gunanya menuntut dari pengilang yang tidak dapat menyediakan dalam masa yang diperlukan pembekalan loji janakuasa untuk frigat dan juga loji kuasa turbin gas untuk pemusnah terbaru? Loji tenaga nuklear yang dihasilkan oleh pengeluar yang sama sekali berbeza adalah perkara yang berbeza. Perlu juga diperhatikan bahawa melengkapkan dengan loji tenaga nuklear memberikan penghancur Projek 23560 kelebihan yang tidak dapat dinafikan - iaitu kemampuan untuk mengekalkan kelajuan maksimum lebih lama daripada kemampuan kapal dengan turbin gas, dan akan lebih mudah untuk menyediakan kapal seperti itu jauh dari pantai - sekurang-kurangnya sekurang-kurangnya dia tidak memerlukan kapal tangki.

Kelemahan projek 23560 secara langsung disebabkan oleh kelebihannya sendiri - keperluan untuk menggunakan senjata yang paling kuat dan loji tenaga nuklear memerlukan perpindahan yang besar dan meningkatkan kos kapal. Oleh itu, sangat diragukan bahawa Persekutuan Rusia akan dapat membina satu siri 12 kapal seperti itu, seperti yang diumumkan sebelumnya. Pertanyaan timbul sama ada mengenai kos "unit pengeluaran" dan di galangan kapal di mana ia boleh dibina (panjang lambung 200 m bukan lelucon). Dan walaupun mereka boleh - mengapa kita memerlukannya?

Mari lihat pembinaan kapal Amerika. Amerika Syarikat telah melaksanakan dua projek yang sangat bercita-cita tinggi - "pemusnah masa depan" Zamvolt dan "kapal induk masa depan" Gerald Ford. Kedua-dua kapal ini, menurut para pengembang, harus menjadi inti dari teknologi terkini, yang seharusnya memberi mereka keberkesanan pertempuran yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kami sekarang tidak akan membincangkan apa yang dilakukan oleh Amerika pada akhirnya, menurut penulis, krisis Amerika di kompleks perindustrian ketenteraan dari segi pembinaan tentera laut mungkin akan menjadi lebih dahsyat daripada keadaan kita, tetapi sekarang kita akan membandingkan kos kapal pemusnah terbaru dan kapal induk AS. Bagi Gerald Ford, menurut data HBO untuk tahun 2014:

“Pada akhir kontrak pada tahun 2008, kos pembinaan Gerald R. Ford dianggarkan bernilai $ 10.5 bilion.dolar, tetapi kemudian ia meningkat sekitar 22% dan hari ini adalah 12.8 bilion dolar, termasuk 3.3 bilion dolar perbelanjaan sekali untuk reka bentuk keseluruhan rangkaian kapal induk generasi baru."

Oleh itu, kita tidak akan keliru, dengan anggapan bahawa kos langsung pembinaan kapal berjumlah kira-kira $ 9.5-10.5 bilion (kemudian ada maklumat bahawa kos "Ford" mencapai $ 13.8 bilion). Tetapi masalahnya ialah, menurut data terbaru, kos pembinaan Zamvolt telah mencapai $ 4.4 bilion, sedangkan ini adalah kos pembinaan, tidak termasuk biaya R&D dan reka bentuk. Oleh itu, kapal induk Amerika (tanpa kumpulan udara) berharga 2, 16-2, 37 kapal pemusnah Zamvolt. Tetapi ATAKR "Ulyanovsk" (kapal gergasi sekitar 80 ribu tan perpindahan penuh, ia masih jauh lebih rendah daripada kapal induk AS) berharga kira-kira 1.7 projek TARKR 1144 "Kirov".

Imej

Pemusnah kelas Pemimpin kami lebih kecil daripada Kirov, tetapi lebih besar daripada Zamvolt, jangkauan senjata lebih besar, dan, berbeza dengan rakan Amerika mereka, mereka mempunyai sistem pendorong atom. Pada masa yang sama, menurut data yang ada, kapal induk yang menjanjikan dari Persekutuan Rusia kira-kira seukuran Ulyanovsk. Oleh itu, tidak menjadi kesalahan besar untuk menganggap bahawa kos kapal induk domestik akan menjadi kira-kira dua pemusnah Projek 23560 "Leader".

Bertentangan dengan kepercayaan popular, ketika membandingkan kos kapal induk dan cara perang bersenjata lain di laut, seperti kapal penjelajah peluru berpandu atau kapal selam, tidak perlu mengambil kira kos kumpulan udara berasaskan kapal induk - pesawat ini berada di sebarang kes yang diperlukan oleh armada, walaupun dengan kapal induk, walaupun tanpa itu. Pengangkut pesawat hanyalah lapangan terbang bergerak yang membolehkan pesawat beroperasi jauh dari pangkalan darat mereka. Tetapi walaupun kita tidak melakukan ini, dan menambahkan kos satu lagi kapal pemusnah sebagai pampasan untuk kos kumpulan udara, ternyata sebagai ganti selusin kapal pemusnah peluru berpandu, kita dapat membina 4 kapal induk lengkap. Seseorang boleh berdebat untuk jangka masa panjang mengenai sama ada armada kita memerlukan kapal terbang atau tidak, tetapi anggaran kos program untuk pembinaan selusin "Pemimpin" adalah betul-betul. Dan jika seseorang percaya bahawa armada kapal terbang terlalu mahal untuk Persekutuan Rusia, maka program untuk pembinaan kapal pemusnah Project 23560 juga akan melebihi kemampuan kita.

Telah diketahui bahawa "gerabak dapat melakukan segalanya, tetapi sama buruknya." Pada pendapat penulis artikel ini, ketika merancang Pemimpin, kami berusaha merancang kapal yang benar-benar berkesan di zon lautan, "sebuah gerobak stesen yang dapat melakukan segalanya, dan sama baiknya," dan kami berjaya. Satu-satunya masalah adalah bahawa fleksibiliti berkualiti tinggi seperti itu terlalu mahal dan tidak sesuai untuk pembinaan berskala besar. Pada akhirnya, bahkan USSR tidak berusaha mengganti semua BOD, kapal pemusnah dan kapal peluru berpandu dengan projek TARKR 1144 sahaja, dan kekuatan industri Persekutuan Rusia tidak dapat dibandingkan dengan USSR.

Namun, ini sama sekali tidak menjadikan Pemimpin tidak perlu atau tidak diinginkan untuk armada kita. Penciptaan bahkan 4-5 kapal seperti itu, walaupun terbentang selama 20 tahun, sekurang-kurangnya akan memastikan pembiakan kapal penjelajah peluru berpandu. Dan (mari kita sedikit optimis) sekiranya munculnya kapal induk di Tentera Laut Rusia, "Pemimpin" akan melengkapkan kemampuan mereka dengan sempurna. Bahkan satu kapal pemusnah Projek 23560 mampu secara kualitatif memperkuat pertahanan udara kumpulan serbaguna kapal induk, dan 64 peluru berpandu pelayaran dengan sempurna melengkapi kekuatan kumpulan udara berdasarkan kapal induk, bahkan terhadap sasaran laut, bahkan terhadap sasaran darat.

Peletakan pemimpin "Pemimpin" akan menandakan kepulangan kita ke lautan, dan pergantian tarikh yang berterusan "ke kanan" sama sekali tidak menggembirakan mereka yang tidak peduli dengan nasib Tentera Laut Rusia. Walaupun begitu, ada sebab-sebab tertentu untuk melambatkan pembinaan: kapal pemusnah yang dirancang dilengkapi dengan senjata dan peralatan terkini tidak kurang dari frigat utama Projek 22350 "Laksamana Armada Kesatuan Soviet Gorshkov".Frigat yang sama, yang, setelah dibubarkan pada bulan Februari 2006 selama lebih dari 10 tahun, tidak dapat menjadi bagian dari Tentera Laut Rusia, dan masih belum diketahui kapan akan terjadi. Sudah tentu, masalahnya bukan pada hakikat bahawa galangan kapal telah lupa bagaimana membina lambung - anak sulung dari projek 22350 dikecewakan oleh gangguan bekalan senjata (dan mungkin peralatan). Masalahnya adalah bahawa "Polyment-Redut" yang sama, misalnya, pada saat meletakkan "Gorshkov" berada pada tahap awal pembangunan, dan semua syarat yang dapat dilakukan untuk pelaksanaannya terganggu. Mari kita berharap bahawa sistem pertahanan udara yang tidak bernasib baik ini masih dapat diingat, tetapi tidak mungkin kepimpinan armada domestik ingin sekali lagi menggerakkan rake yang sama: untuk meletakkan kapal yang jauh lebih besar daripada frigate, dan dapatkan pembinaan jangka panjang yang jauh lebih mahal. Oleh itu, dapat diandaikan bahawa tarikh peletakan untuk pemusnahkan "Leader" Projek 23560 digeser ke kanan tepat kerana tidak adanya "pemadat" masa depannya - senjata, tenaga dan peralatan lain. Mari cuba tentukan bagaimana kita bersedia untuk membina kapal seperti itu.

Sudah pada tahun 2000-an, sebagai sebahagian daripada peningkatan radikal pertahanan udara negara, diputuskan untuk bergantung pada 3 kompleks utama - Morpheus jarak pendek, jarak sederhana S-350 Vityaz dan jarak jauh S-500, dan yang terakhir harus menyelesaikan masalah pertahanan udara dan pemintasan peluru berpandu balistik jarak menengah, peluru berpandu antarbenua - di hujung lintasan, dan juga satelit orbit rendah. Pada masa yang sama, penyatuan yang signifikan dianggap - S-400 yang sama dapat (dan harus) menggunakan peluru berpandu S-350, dan S-500, tentu saja, seharusnya dapat "mengerjakan" peluru berpandu S-400 jika perlu. Di samping itu, penyatuan juga dilakukan antara cabang-cabang angkatan bersenjata: diasumsikan bahwa S-350 dalam penjelmaan angkatan lautnya "Polyment-Redut" akan menjadi asas pertahanan udara sederhana, dan S-500 - kapal laut besar, seperti "Pemimpin". Sayangnya, hari ini, di semua kompleks, karya ini jauh dari kejayaan yang berjaya, dan S-350 dalam versi "lautnya" ("Polyment-Redut") menjadi sebab utama kelewatan dalam menjalankan "Laksamana" Gorshkov ".

Seperti yang anda ketahui, perbezaan mendasar antara S-350 dan S-300 yang sama adalah penggunaan peluru berpandu dengan pencari aktif, yang panduannya tidak memerlukan radar penjejakan khas dan pencahayaan sasaran, yang diperlukan untuk separa aktif peluru berpandu. Diandaikan bahawa kompleks S-400 yang memasuki perkhidmatan harus dapat mengarahkan peluru berpandu dengan pencari aktif dan separa aktif, yang mana radar 92N6E multifungsi dikembangkan.

Imej

Akibatnya, kompleks beroperasi seperti berikut: radar gambaran umum (satu per kompleks) menyediakan kawalan ruang udara dan, berdasarkan datanya, pos komando mengedarkan sasaran antara sistem peluru berpandu pertahanan udara (secara bersamaan mengendalikan hingga 8 pertahanan udara sistem), yang masing-masing diberikan radar 92N6E. Dan radar ini memberikan penjejakan sasaran dan panduan sistem SAM pada mereka, sementara radar ini dapat mengarahkan peluru berpandu dari pencari aktif dan separa aktif (dalam kes terakhir, sejumlah besar sasaran terlacak disediakan). Selain itu, diharapkan dapat menggunakan sistem pencari aktif-semi-aktif terpadu yang menjanjikan dalam peluru berpandu, yang juga memiliki saluran penerimaan pasif. Dalam kes ini, jarak maksimum radar 92N6E ditunjukkan pada 400 km, walaupun tidak jelas seberapa besar RCS sasaran, yang dapat disertai oleh radar pada jarak ini. Tetapi untuk radar pandangan umum S-400, 600 km diberikan (230 km untuk sasaran dengan RCS 0,4 meter persegi). Kemungkinan 92N6E mampu melakukan fungsi radar pengawasan - stesen pencahayaan domestik dan pencahayaan sasaran biasanya memiliki kesempatan seperti itu, hanya di sektor yang lebih sempit daripada radar umum.

Susunan radar tentera laut Poliment mempunyai ciri-ciri yang jauh lebih buruk - ia menggabungkan keupayaan radar pengawasan dengan kawalan peluru berpandu peluru berpandu dengan pencari aktif, tetapi sukar disesuaikan untuk kawalan peluru berpandu berpandu peluru berpandu dengan separa- pencari aktif, kerana sistem pertahanan udara Redoubt tidak memperuntukkan penggunaan peluru berpandu seperti itu.Secara keseluruhan, "Polyment" mempunyai empat grid tetap yang diarahkan ke arah yang berlainan di dunia, yang menyediakan kapal dengan pandangan 360 darjah, dan masing-masing mampu menembak serentak pada 4 sasaran (radar 92N6E - 10 sasaran). Tetapi Polyment mempunyai masalah serius - tugas memindahkan sasaran dari satu grid ke grid lain belum dapat diselesaikan, iaitu. jika sasaran bergerak dari bidang pandang satu parutan ke yang lain, maka pengesanannya terganggu. Dapat diandaikan bahawa pertukaran kawalan sistem pertahanan peluru berpandu dengan pencari semi-aktif akan menjadi lebih sukar - setelah semua, jika untuk sistem pertahanan peluru berpandu dengan pencari aktif, cukup untuk memperbaiki secara berkala kedudukan sasaran dan peluru berpandu di ruang angkasa, setelah itu komputer akan mengira perubahan lintasan, maka bagi pencari separa aktif, "pencahayaan" berterusan juga diperlukan sasaran dengan sinar radar.

Pada masa yang sama, pada model Leader yang dikemukakan oleh Pusat Penyelidikan Negeri Krylov, kita tidak melihat bahkan 4 grating, tetapi sebilangan besar daripadanya. Mungkin ini adalah grid Poliment dan kompleks radar S-500 yang baru, tetapi kemungkinan besar ini adalah grid radar pengawasan dan rangkaian multifungsi yang memberikan panduan untuk semua jenis peluru berpandu. Bagaimanapun, sehingga masalah mendasar memindahkan sasaran dari satu kisi ke kisi yang lain diselesaikan, skema seperti itu tidak akan berjaya. Sebenarnya, masalah dengan radar inilah yang menjadi kunci bagi sistem pertahanan udara tentera laut yang menjanjikan. Walaupun kerja peluru berpandu ketinggalan jadual dan bahkan sistem pertahanan peluru berpandu jarak jauh 40N6E untuk S-400 (dengan jarak tempuh hingga 400 km dan ketinggian 185 km) belum memasuki perkhidmatan, dimensi, berat dan tenaga peluru berpandu menjanjikan jelas, dan tidak ada yang menghalang anda daripada membuat pelancar yang sesuai untuknya. Oleh itu, adalah mungkin untuk membangun kapal pemusnah tanpa menunggu peluru berpandu - "Pemimpin" masih boleh berjalan dengan peluru berpandu yang tidak lengkap, dan selain itu, pemusnah utama masih jauh dari pentauliahan, dan tidak ada yang tahu sejauh mana perkembangan peluru berpandu yang menjanjikan akan maju pada masa itu. Tetapi tidak menyelesaikan masalah mendasar dengan radar pengawasan dan mensasarkan peluru berpandu - itu tidak mungkin. Kami telah melakukan ini sekali, dan sekarang nasib pertahanan udara dari projek 22350 frigat sangat kabur.

Di samping itu, terdapat informasi bahawa radar pengawasan yang baru dikembangkan untuk S-500, tidak beroperasi pada desimeter, tetapi dalam jarak sentimeter, tetapi memberikan jarak pengesanan 750-800 km terhadap 600 km S -400 radar. Tidak diketahui dalam keadaan apa perkembangannya, tetapi, tentu saja, wajar untuk mendapatkannya hanya untuk "Pemimpin".

Aspek kedua yang memperlambat peletakan kapal pemusnah Projek 23560 (tentu saja, menurut pendapat peribadi penulis artikel ini) adalah tenaga. Mari kita ingat penciptaan projek TARKR 1144 - reaktor KN-3 mereka diciptakan berdasarkan reaktor pemecah ais OK-900, tetapi, tentu saja, idea reka bentuknya tidak berhenti sejak itu. Hari ini, reaktor generasi seterusnya RITM-200 telah dibangunkan untuk siri pemecah ais terbaru projek LK-60Ya ("Artik", "Siberia", "Ural") yang sedang dibina. Mereka jauh lebih ringan dan lebih padat daripada OK-900, tetapi mempunyai jangka masa operasi berterusan tiga kali ganda, sumber daya lebih 80%. Ketika menggunakan uranium "sipil" yang diperkaya hingga 20%, jangka waktu antara pengisian bahan bakar adalah 7 tahun (berbanding 2-3 tahun untuk OK-900), tetapi dengan uranium yang diperkaya "ketenteraan" lebih banyak, pemuatan semula bahan bakar tidak diperlukan sama sekali. Sudah tentu, adalah logik untuk membuat reaktor untuk "Leader" berdasarkan RHYTHM-200, tetapi sebelum itu akan bermanfaat untuk mengkaji seberapa berjaya RHYTHM ini. Pemecah ais pertama dengan loji janakuasa berdasarkannya harus ditugaskan pada tahun 2017, jadi masuk akal untuk menunggu hasil ujian negara agar tidak "terbang kembali" lagi.

Dengan mempertimbangkan semua perkara di atas, tarikh yang paling realistik untuk meletakkan kapal utama Projek 23560 adalah 2018-2019, dengan syarat pada masa itu masalah dengan radar akan diselesaikan, dan RITM-200 akan beroperasi seperti biasa.

Popular oleh topik